BULLY
 
Go Back   Home > Psikologi & Self-Help

Daftar
Lupa Password?


Anda juga bisa login menggunakan akun Jejaringsosial.com anda
Gambar Umum Video Umum Radio & TV Online





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

BULLY

baru-baru ini, kita dikejutkan dengan kasus pengeroyokan tiga murid sd terhadap seorang temannya, hingga menyebabkan kematian. Walau pun belum pasti penyebab sebenarnya itu apa.




Bully..
Itu istilah yang muncul pertama kali, setiap mendengar kasus anak sekolah celaka setelah dikerjain temen-temennya..



Kalin pribadi pernah merasakan menderitanya dibully..


Ceritanya..
Kalin waktu SMA kelas 1 kan tinggal di pesantren. Jauh dari orang tua.. Ada beberapa teman sekamar yang gak suka sama kalin, dengan berbagai alasan..

Hingga suatu hari..
Kalin kan sakit, dan gak masuk sekolah.. Kalin sendirian di dalam kamar.

Malamnya.. tiba-tiba semua minta berkumpul di tengah-tengah kamar. Ketua kamar, sebut aja.. I, mengatakan, "Teman kita, (sebut aja) E, kehilangan uang sebesar Rp 50.000,-. Dan, kami (dia & pengurus kamar lainnya) sudah tau siapa pelakunya.. Mau ngaku atau ditunjuk?"
Lalu, kalin nyaut, "Tunjuk aja langsung.. kalo nunggu ngaku, kelamaan.." Gak disangka, I malah nunjuk kalin.. "Kamu pelakunya.."
Loh, kok bisa aku? Kalin kayak ditimpa benda berat. Tentu aja kalin menolak tuduhan itu. Kan gak bener!!
Katanya, salah satu teman sekamar melihat kalin pegang uang Rp 50.000,-. Kalin pun jelasin. Ya, kalin memang punya uang segitu tadi siang, karena kalin ambil di bank asrama (santri gak boleh pegang uang di atas 10.000, kecuali ada kebutuhan..).
Kalin mengaku punya bukti, tapi mereka gak mau tau bukti itu. Salah satu teman sekamar (sebut aja, M) memegang penjalin (alat buat kebasin kasur). Dia kayak algojo yang siap mengeksekusi kalin. Kalin dipaksa ngaku mencuri oleh banyak temen sekamar itu. Jelas aja kalin gak mau. Karena gak mau, kalin dipukul pakai penjalin itu. Tetep, kalin gak mau ngaku, karena kalin emang gak nyuri. Bebeerapa teman yang iba, gak bisa berbuat banyak. "Sidang" itu berlangsung sampai tengah malam (jam 1 malam).

Kalin diancam gak boleh cerita ke siapa pun.

Keesokan malamnya juga gitu. Kalin di"sidang" lagi. Kalin nangis. Mereka gak peduli. Yang mereka mau, kalin mengaku kalau mencuri. Padahal engga. Entah kenapa, beberapa teman yang sebelumnya iba, tiba-tiba ikut nyiksa kalin.

Beberapa hari setelah itu, yang bisa kalin lakukan hanya nangis dan nangis. Kalin ingin cerita ke guru BK, tapi, kalin selalu diawasi.

Sampai di suatu hari, Mama kalin datang. Seperti biasa, Mama menemui kepsek, untuk nanyain perkembangan kalin. Kalin juga ikut menemui kepsek. Sepertinya, terlihat sekali kedua mata kalin sembab dan merah.

Gak tahan.. Kalin akhirnya ngadu ke Mama dan kepsek tentang masalah ini.. Kalin nangis banget. Kepsek pun memanggil guru BK yang biasa jadi tempat kalin curhat. Ibu guru itu sampai heran, "Kenapa kamu gak cerita sama ibu, Lin?" jelas aja, kalin bilang, "saya gak dibolehin cerita ke siapa-siapa, Bu.."
Lalu, Kepsek & Guru BK meminta kalin menyebutkan, siapa aja yang ngebully kalin. Sekaligus, kalin disuruh ambil bukti yang menunjukkan kalin benar-benar tidak bersalah. Yaitu buku tabungan dari bank asrama..

Rasain tuh, yang nge-bully kalin.. Gak tau dimarahin kayak gimana aja mereka.. Seandainya dulu kalin gak disuruh memaafkan, kalin pengen banget mereka ngerasain gimana sakitnya dipukul penjalin..




Pesan aku buat semuanya..
Saat kamu dibully, boleh banget kamu nangis & sedih. Tapi, jangan tanggepin ancaman mereka. Segera lapor ke guru atau orang tua, kalo perlu polisi. Jangan pernah takut.. Allah menjaga kalian, kok..









Apakah di ii ada tukang bully? atau malah dibully?
Kalina
Kalina Kalina is offline
Mod

Post: 34.525
 
Reputasi: 359

satriaekamulya: memberi contoh berani ungkap yang menyimpang
__________________

Recent Blog: My Best Peoples   
       





Reply With Quote     #2   Report Post  

Re: BULLY

alhamdulilah tia ga pernah di bully sama siapapun, tapi waktu masih SD sering di kerjain temen-temen sekelas.. maklum dlu kan tia masih cengeng banget... kadang di jambak kadang di dorong... sampe bikin tia nangis hahaha
tiaseptiani
tiaseptiani tiaseptiani is offline
World Level

Post: 27.766
 
Reputasi: 304

__________________
Naikkan reputasi orang lain yang membantu, atau anda sukai!






Reply With Quote     #3   Report Post     Original Poster (OP)

Re: BULLY

waktu di sekolah SMA yang baru (kan abis dibully di SMA lama, kalin pindah sekolah), kalin dibully "ringan" ama beberapa kakak kelas.. dikira kalin ada hubungan spesial ama cowok seangkatan mereka..
Kalina
Kalina Kalina is offline
Mod

Post: 34.525
 
Reputasi: 359

__________________
Kunjungi juga, ya..!!
Kamus Gizi/Nutrisi

Health Wiki

Semoga Selalu Sehat!!

Recent Blog: My Best Peoples   





Reply With Quote     #4   Report Post  

Re: BULLY

Kutip:
Oleh KalinaMaryadi View Post
waktu di sekolah SMA yang baru (kan abis dibully di SMA lama, kalin pindah sekolah), kalin dibully "ringan" ama beberapa kakak kelas.. dikira kalin ada hubungan spesial ama cowok seangkatan mereka..
nah itu tuh, hanya karena masalah spele "cowok" jadi sering ada pembulian ringan juga... dlu tia kena bully ama temen tia juga gara-gara cwo.. huuuh ngeselin
tiaseptiani
tiaseptiani tiaseptiani is offline
World Level

Post: 27.766
 
Reputasi: 304

__________________
Naikkan reputasi orang lain yang membantu, atau anda sukai!






Reply With Quote     #5   Report Post  

Re: BULLY

Kutip:
Oleh KalinaMaryadi View Post
baru-baru ini, kita dikejutkan dengan kasus pengeroyokan tiga murid sd terhadap seorang temannya, hingga menyebabkan kematian. Walau pun belum pasti penyebab sebenarnya itu apa.




Bully..
Itu istilah yang muncul pertama kali, setiap mendengar kasus anak sekolah celaka setelah dikerjain temen-temennya..



Kalin pribadi pernah merasakan menderitanya dibully..


Ceritanya..
Kalin waktu SMA kelas 1 kan tinggal di pesantren. Jauh dari orang tua.. Ada beberapa teman sekamar yang gak suka sama kalin, dengan berbagai alasan..

Hingga suatu hari..
Kalin kan sakit, dan gak masuk sekolah.. Kalin sendirian di dalam kamar.

Malamnya.. tiba-tiba semua minta berkumpul di tengah-tengah kamar. Ketua kamar, sebut aja.. I, mengatakan, "Teman kita, (sebut aja) E, kehilangan uang sebesar Rp 50.000,-. Dan, kami (dia & pengurus kamar lainnya) sudah tau siapa pelakunya.. Mau ngaku atau ditunjuk?"
Lalu, kalin nyaut, "Tunjuk aja langsung.. kalo nunggu ngaku, kelamaan.." Gak disangka, I malah nunjuk kalin.. "Kamu pelakunya.."
Loh, kok bisa aku? Kalin kayak ditimpa benda berat. Tentu aja kalin menolak tuduhan itu. Kan gak bener!!
Katanya, salah satu teman sekamar melihat kalin pegang uang Rp 50.000,-. Kalin pun jelasin. Ya, kalin memang punya uang segitu tadi siang, karena kalin ambil di bank asrama (santri gak boleh pegang uang di atas 10.000, kecuali ada kebutuhan..).
Kalin mengaku punya bukti, tapi mereka gak mau tau bukti itu. Salah satu teman sekamar (sebut aja, M) memegang penjalin (alat buat kebasin kasur). Dia kayak algojo yang siap mengeksekusi kalin. Kalin dipaksa ngaku mencuri oleh banyak temen sekamar itu. Jelas aja kalin gak mau. Karena gak mau, kalin dipukul pakai penjalin itu. Tetep, kalin gak mau ngaku, karena kalin emang gak nyuri. Bebeerapa teman yang iba, gak bisa berbuat banyak. "Sidang" itu berlangsung sampai tengah malam (jam 1 malam).

Kalin diancam gak boleh cerita ke siapa pun.

Keesokan malamnya juga gitu. Kalin di"sidang" lagi. Kalin nangis. Mereka gak peduli. Yang mereka mau, kalin mengaku kalau mencuri. Padahal engga. Entah kenapa, beberapa teman yang sebelumnya iba, tiba-tiba ikut nyiksa kalin.

Beberapa hari setelah itu, yang bisa kalin lakukan hanya nangis dan nangis. Kalin ingin cerita ke guru BK, tapi, kalin selalu diawasi.

Sampai di suatu hari, Mama kalin datang. Seperti biasa, Mama menemui kepsek, untuk nanyain perkembangan kalin. Kalin juga ikut menemui kepsek. Sepertinya, terlihat sekali kedua mata kalin sembab dan merah.

Gak tahan.. Kalin akhirnya ngadu ke Mama dan kepsek tentang masalah ini.. Kalin nangis banget. Kepsek pun memanggil guru BK yang biasa jadi tempat kalin curhat. Ibu guru itu sampai heran, "Kenapa kamu gak cerita sama ibu, Lin?" jelas aja, kalin bilang, "saya gak dibolehin cerita ke siapa-siapa, Bu.."
Lalu, Kepsek & Guru BK meminta kalin menyebutkan, siapa aja yang ngebully kalin. Sekaligus, kalin disuruh ambil bukti yang menunjukkan kalin benar-benar tidak bersalah. Yaitu buku tabungan dari bank asrama..

Rasain tuh, yang nge-bully kalin.. Gak tau dimarahin kayak gimana aja mereka.. Seandainya dulu kalin gak disuruh memaafkan, kalin pengen banget mereka ngerasain gimana sakitnya dipukul penjalin..




Pesan aku buat semuanya..
Saat kamu dibully, boleh banget kamu nangis & sedih. Tapi, jangan tanggepin ancaman mereka. Segera lapor ke guru atau orang tua, kalo perlu polisi. Jangan pernah takut.. Allah menjaga kalian, kok..









Apakah di ii ada tukang bully? atau malah dibully?
waaouu,, jangan takut itu poinnya,,
satriaekamulya
satriaekamulya satriaekamulya is offline
Continent Level

Post: 3.174
 
Reputasi: 55

__________________
buktikan semangatmu!






Reply With Quote     #6   Report Post     Original Poster (OP)

Re: BULLY

yap. Kalo takut, akan makin ditindas..
Kalina
Kalina Kalina is offline
Mod

Post: 34.525
 
Reputasi: 359

__________________

Recent Blog: My Best Peoples   





Reply With Quote     #7   Report Post  

Re: BULLY

iya harusnya segera lapor pada guru
tiaseptiani
tiaseptiani tiaseptiani is offline
World Level

Post: 27.766
 
Reputasi: 304

__________________
Naikkan reputasi orang lain yang membantu, atau anda sukai!






Reply With Quote     #8   Report Post  

Re: BULLY

gue ngak pernah di bully
rizalolo
rizalolo rizalolo is offline
Mod

Post: 46.403
 
Reputasi: 269

__________________
Pangeran kegelapan






Reply With Quote     #9   Report Post  

Re: BULLY

Kutip:
Oleh rizalolo View Post
gue ngak pernah di bully
sini tia bully den lolo hahaha
tiaseptiani
tiaseptiani tiaseptiani is offline
World Level

Post: 27.766
 
Reputasi: 304

__________________
Naikkan reputasi orang lain yang membantu, atau anda sukai!






Reply With Quote     #10   Report Post  

Re: BULLY

kalo gue dulu waktu SD pernah kena bully gara-gara jadi anak baru, terus bawa tempat minum oreo hahaha
husnirt
husnirt husnirt is offline
City Level

Post: 239
 
Reputasi: 1

Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search





Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2017, Jelsoft Enterprises Ltd.