Pengertian Pajak : Ciri, Fungsi Dan Manfaat Pajak
 
Go Back   Home > Sekolah & Pelajaran Sekolah > SMA/SMK/MA Kelas 12 & UN/UNAS

Daftar
Lupa Password?


Anda juga bisa login menggunakan akun Jejaringsosial.com anda
Gambar Umum Video Umum Radio & TV Online





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

[IPS-Ekonomi] Pengertian Pajak : Ciri, Fungsi Dan Manfaat Pajak

Pengertian Pajak

Pajak merupakan pungutan mesti yg dibayar rakyat utk negara serta dapat dimanfaatkan utk keperluan pemerintah dan warga umum. Rakyat yg membayar pajak tidak dapat rasakan khasiat dari pajak secara langsung, dikarenakan pajak dimanfaatkan utk keperluan umum, bukan hanya utk keperluan pribadi. Pajak menjadi diantara satu sumber dana pemerintah utk laksanakan pembangunan, baik pemerintah pusat atau pemerintah daerah. Pemungutan pajak mampu dipaksakan dikarenakan dilakukan bersumber pada undang-undang.

Arti atau pengertian pajak juga terdaftar dalam Pasal 1 UU No. 28 th. 2007, dalam pasal itu diterangkan kalau

Pajak merupakan konstribusi mesti terhadap negara oleh individual atau group, pajak punya sifat memaksa, bersumber pada undang-undang, dengan tidak mendapat timbal balik secara langsung serta dimanfaatkan utk keperluan negara utk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

Pengertian pajak menurut apa yg dapat dikatakan oleh Professor Supramono merupakan iuran yg tidak beroleh layanan timbal atau kontraprestasi yg secara langsung mampu ditampakkan serta mampu dimanfaatkan utk membayar pengeluaran umum. Berpedoman dari pengertian pajak atau defenisi pajak yg terdiri atas beberapa unsur pajak ialah :

Pajak merupakan iuran yg datang dari rakyat utk negara. Negara merupakan salah satu tubuh atau pihak yg miliki hak buat memungut pajak. Mampu dikerjakan oleh banyak pemerintah pusat atau pun di pemerintah daerah. Pajak itu mesti bersifat duwit, serta bukan hanya berbentuk barang (goods).

Pajak mampu ditarika atas mendasar konstitusi yg terlist dalam undang-undang. Lantas pada pembawaan pemungutan pajak merupakan punya sifat dipaksakan (the nature of taxation is imposed) berpedoman atas kewenangan yg udah dirapikan dalam undang-undang serta peraturan pekerjaannya.

Tidak ada kontraprestasi secara langsung dari pihak pemerintah (no contra directly by the government) didalam pembayaran pajak.

Dimanfaatkan utk dapat membiayai atau mendanai pengeluaran negara atau berbelanja negara.

Ciri-Ciri Pajak

Bersumber pada UU KUP NOMOR 28 TAHUN 2007, pasal 1, ayat 1, pengertian Pajak merupakan peran mesti terhadap negara yg terutang oleh orang pribadi atau tubuh yg punya sifat memaksa bersumber pada undang-undang, dengan tidak mendapat imbalan secara langsung serta dimanfaatkan utk kebutuhan negara utk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Bersumber pada pengertian itu, pajak miliki ciri sebagai berikut ini :

Pajak Menjadi Peran Mesti Warga Negara
Mempunyai arti tiap orang miliki keharusan utk membayar pajak. Akan tetapi perihal tersebut cuma berlaku utk warga negara yg udah penuhi ketentuan subjektif serta prasyarat objektif. Yakni warga negara yg miliki Pendapatan Tidak Mengenai Pajak (PTKP) melebihi dari Rp2. 050. 000 per bln.. Andaikan Anda merupakan karyawan/pegawai, baik karyawan swasta atau pun pegawai pemerintah, dengan keseluruhan pendapatan melebihi dari Rp2 juta, mesti membayar pajak. Andaikan Anda merupakan wirausaha, tiap pendapatan dapat digunakan pajak sebesar 1% dari keseluruhan pendapatan kotor/bruto (bersumber pada PP 46 th. 2013).

Pajak Punya sifat Memaksa Utk Tiap Warga Negara
Andaikan seorang udah penuhi ketentuan subjektif serta ketentuan objektif, mesti utk membayar pajak. Dalam undang-undang pajak udah diterangkan, andaikan seorang dengan berencana tidak membayar pajak yg selayaknya dibayarkan, ada ancaman sanksi administratif atau hukuman secara pidana.
Warga Negara Tidak Beroleh Imbalan Langsung

Pajak tidak serupa dengan retribusi. Contoh retribusi : kala beroleh khasiat parkir, mesti membayar beberapa duwit, yakni retribusi parkir, akan tetapi pajak tidak seperti itu. Pajak menjadi diantara satu media pemerataan pendapatan warga negara. Jadi kala membayar pajak dalam jumlah khusus, Anda tidak langsung terima faedah pajak yg dibayar, yg akan Anda miliki bersifat perbaikan jalan raya di daerah Anda, layanan kesehatan gratis utk keluarga, beasiswa pendidikan utk anak Anda, serta lain-lainnya.

Bersumber pada Undang-undang
Mempunyai arti pajak dirapikan dalam undang-undang negara. Ada beberapa undang-undang yg mengatur perihal mekanisme perhitungan, pembayaran, serta pelaporan pajak.

Sebagai sumber pendapatan paling utama negara, pajak miliki nilai strategis dalam perspektif ekonomi atau hukum. Bersumber pada 4 ciri di atas, pajak mampu dipandang dari 2 perspektif, yakni :

a) Pajak dari perspektif ekonomi

Hal tersebut dapat dinilai dari beralihnya sumber daya dari bagian privat (warga negara) terhadap bagian umum (warga). Hal tersebut berikan deskripsi kalau pajak sebabkan 2 keadaan jadi berubah, yakni :
menurunnya kapabilitas individu dalam kuasai sumber daya utk keperluan penguasaan barang serta layanan.
pertambahan kapabilitas keuangan negara dalam penyediaan barang serta layanan umum sebagai kepentingan warga.

b) Pajak dari perspektif hukum

Perspektif ini terjadi akibat ada satu buah ikatan yg muncul dikarenakan undang-undang yg sebabkan munculnya keharusan warga negara utk menyetorkan beberapa dana khusus terhadap negara. Di mana negara miliki kapabilitas utk memaksa serta pajak itu digunakan utk penyelenggaraan pemerintahan. Hal tersebut menunjukkan kalau pajak yg dipungut mesti bersumber pada undang-undang, sampai menanggung terdapatnya kepastian hukum, baik utk petugas pajak sebagai pengumpul pajak atau pun utk mesti pajak sebagai pembayar pajak.

Kegunaan Pajak

Pada miliki peran yg cukup besar dalam kehidupan bangsa. Ada beberapa kegunaan pajak. Salah satunya merupakan sebagai berikut ini :

Kegunaan Budget (Budgetair) : Kegunaan budgetair disebut dengan sebagai kegunaan paling utama pajak atau kegunaan fiskal (fiscal function), yakni sebuah kegunaan di mana pajak digunakan sebagai alat utk memasukkan dana secara terbaik ke kas negara bersumber pada undang-undang perpajakan yg berlaku. Kegunaan ini disebut dengan kegunaan paling utama dikarenakan kegunaan berikut yg secara historis saat kali pertama muncul. Disini pajak menjadi sumber pembiayaan negara yg paling besar.

Sebagai Alat Pengatur (Regulerend) : Kegunaan ini miliki pengertian kalau pajak mampu jadikan sebagai instrumen utk menggapai arah khusus. Sebagai contoh, kala pemerintah bertekad buat perlindungan keperluan petani dalam negeri, pemerintah mampu memastikan pajak pelengkap, seperti pajak impor atau bea masuk, atas kesibukan impor komoditas khusus.

Sebagai Alat Penjaga Kestabilan : Pemerintah mampu memanfaatkan media perpajakan utk stabilisasi ekonomi. Beberapa banyak barang impor digunakan pajak biar produksi dalam negeri mampu beradu. Utk memelihara kestabilan nilai rubah rupiah serta memelihara biar defisit perdagangan tidak jadi lebih melebar, pemerintah mampu memastikan kebijakan pengenaan PPnBM pada impor product khusus yg punya sifat lux. Usaha itu dilaksanakan utk meredam impor barang lux yg berperan pada defisit neraca perdagangan

Kegunaan Redistribusi Pendapatan : Pemerintah butuh dana utk membiayai pembangunan infrastruktur, seperti jalan raya serta jembatan. Kepentingan dapat dana itu mampu dipenuhi lewat pajak yg cuma dibebankan terhadap mereka yg bisa membayar pajak. Tetapi, infrastruktur yg di bangun tadi, dapat pula dipakai oleh mereka yg tidak bisa membayar pajak.
alfinfafaz1 alfinfafaz1 is offline
Home Level

Post: 12
 
Reputasi: 0

       





Reply With Quote     #2   Report Post  

Re: Pengertian Pajak : Ciri, Fungsi Dan Manfaat Pajak

yg jadi polemikku-tu.. indonesia saat ini.
1. sebagian orang percaya, negara akan cepat berkembang dan jadi maju karena hasil sektor pajak yg dipungutnya.
2. sebagian orang yakin indonesia itu kaya-raya. baik hasil tanam, hutan; maupun tambang yg ada.
kenyataan yg ada.. ya beginilah! sektor pajak itu barang basah yg tak pernah kering meskipun kemarau panjang.
---
kalo berpegang pada uud45.. gak ada(?) pasal2 yg mengharuskan warga membayar upeti ke pemerintah.
tapi pemerintah berkewajiban mengelola hasil bumi+tambang yg ada untuk kemakmuran rakyat.
(eh maaf kalo aku kurang teliti baca uud45)
---
dp memberi kesempatan korupsi.. sementara dibubarkan/disatukan dulu po-o kementrian perpajakan ke perdagangan/percocok-tanaman biar mereka mau berdagang pa jadi petani nyangkul disawah.
sukur2 mau berbisnis jual heraball,jual jimat pa mendirikan perdukunan pelipat duit.

- n1 -
trus pemerintah dpt duit darimana?
ya jangan tanya lah.. ayam saja bisa hidup cuma dg mengais tanah.
lagian ini pelajaran klas 12.. aku jik duduk dikelas 1.
n1ngs1h
n1ngs1h n1ngs1h is offline
Continent Level

Post: 3.370
 
Reputasi: 416

Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Pengertian Budaya : Unsur, Ciri, Fungsi Dan Manfaat Budaya alfinfafaz1 SMA/SMK/MA Kelas 12 & UN/UNAS 0


Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2017, Jelsoft Enterprises Ltd.