MONOSODIUM GLUTAMATE / VETSIN is Danger !!! Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Jual & Beli > Pengumuman, Press Release, Petisi & Review Produk
Lupa Password?

Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

MONOSODIUM GLUTAMATE / VETSIN is Danger !!!

Mungkin qta ndak merasa kalau makanan qta memakai vetsin atau ndak ...
sebelumnya untuk melezatkan masakan, para ibu di rumah biasa menggunakkan garam, gula maupun bumbu-bumbu rempah-rempah untuk campuran bahan masakan.
Sekarang sangat parktis, satu bungkus sudah bisa melezatkan satu panci masakan. Apakah itu ? Dia adalah MONOSODIUM GLUTAMATE/VETSIN.
Zat ini tidak merambah di dapur aja, tetapi juga sudah beralih ke jajanan anak2.
Aq kemarin jengkel , keponakanku saja harus ke dokter berulang-ulang karena terkena sakit radang tenggorokan setelah mengkonsumsi panganan penthol, cimol, chiki atau apalah itu. Pokoknya jajanan di depan sekolahnya.
Terpaksa sekarang, dia harus bawa bekal sendiri dari rumah. Biar ndak alergi lagi.
Mungkin ini sangat riskan ya, hanya dengan jajanan beberapa ribu harus dibayar lagi ke dokter dan obat dengan biaya lebih besar, ratusan ribu pastinya.
Ini ada beberapa artikel tentang vetsin :

__________________________________________________ __________________________________________________ ________________

Seperti diketahui, secara epidemiologis 30 % penduduk dunia itu peka terhadap keracunan garam dapur (baca natrium/sodium) dan menyebabkan tekanan darah tinggi (hipertensi). Dan golongan penduduk dengan kelebihan berat badan (kekegemukan atau obes) maka risikonya naik menjadi 50%. Hipertensi memang bukan penyakit pembunuh sejati, tetapi ia digolongkan sebagai The Silent Killer (pembunuh diam diam). Penyakit ini gejalanya tidak nyata dan harus diwaspadai serta perlu diobati sedini mungkin. Karena hipertensi yang kronis dan diabaikan dapat secara tiba tiba membawa malapetaka seperti serangan jantung atau stroke. Hal lain juga bisa menyebabkan lemah jantung, penyakit jantung koroner dan gangguan ginjal. Di Amerika Serikat, setiap tahunnya hampir setengah jumlah kematian disebabkan oleh faktor kelebihan makan garam (baca natrium /sodium). Dan 1 dari 4 orang Amerika secara tidak sadar ternyata mengidap penyakit hipertensi.

Sumber utama natrium atau sodium dinegara negara Barat adalah garam dapur. Akan tetapi di Indonesia, disamping garam dapur dan ikan asin, sumber lain yang lebih potensial adalah monosodium glutamate (MSG/Vetcin). Karena kadar Natrium/sodium dalam 1 gram garam dapur setara dengan kadar natrium/sodium yang terkandung dalam 3 gram (1 sendok teh) MSG/Vetcin. Satu gram garam dapur membuat 1 mangkok sop atau mie menjadi asin, Sebaliknya 3 gram MSG/Vetcin tidak terasa asin, malah terasa lezat dan gurih. Sehingga secara tidak sadar, bisa keracunan natrium atau sodium karena keblabasan menambahakan MSG/Vetcin.

Di Amerika Serikat makanan siap saji untuk bayi dilarang dibubuhi MSG/Vetsin dan pada label harus dicantumkan 3 kata yang besar dan tebal yakni":NO MSG ADDED". (Tidak dibubuhi MSG). Apa artinya ini? Karena hasil penelitian menunjukkan bahwa makin muda umur hewan yang dipakai untuk percobaan MSG makin peka terjadi kerusakan di bagian jaringan otaknya. Jadi sifat keracunan MSG adalah Age Dependent (tergantung umur); makin muda umurnya makin sensitif.

Bagi para ibu di kota kota besar dan berpendidikan serta tahu tentang pengetahuan gizi, tidak ada masalahnya. Karena mereka tahu bagaimana menyediakan makanan tambahan yang bermutu "Empat Sehat, Lima Sempurna". Sebaliknya bagi para ibu yang tinggal di pedesaan, pegunungan, ekonominya lemah, kurang pendidikan dan tidak tahu tentang ilmu gizi. Maka sering kali mereka membuat makanan tambahan yang sederhana dan disukai, tetapi tidak ada mutunya.. Seringkali mereka hanya memberikan mie instan atau bubur yang hanya ditaburi bubuk MSG/Vetsin dan kecap atau garam. Karena rasa sudah lezat, dan si bayi bisa makan dengan lahap dan "kenyang". Padahal menu makanan demikian adalah tidak sehat karena tidak mengandung cukup protein, vitamin, mineral dsb. Jadi anak itu sebetulnya sedang mengalami yang disebut "Starvation in disguise but malnutrition in reality" (Kelaparan yang semu, tetapi mengalami mal nutrisi sejati). Protein adalah sangat diperlukan untuk pembentukan jaringan otak. Kalau nanti sudah besar, bisa dibayangkan bagaimana kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang demikian itu? (Ingat di Amerika makanan bayi dilarang dibubuhi MSG).!

Kalau di atas tadi dibahas dari sisi mengenai efek mal nutrisi, bagaimana sekarang dari sisi konsumsi natrium/sodiumnya? Seperti sudah berulang kali diatas dijelaskan 1 gram garam dapur adalah setara dengan 1 sendok teh MSG/ Vetsin. Kalau dari sejak bayi saja sudah mulai dijejel dengan MSG dan terus sampai dewasa, Biasanya orang yang sudah biasa mengkonsumsi MSG menjadi toleran dan ingin makan lebih banyak lagi karena sudah kecanduan. Kalau dari bayi terus menerus makan MSG ngetrend (cenderung) seperti sekarang ini dosisnya, tidak mustahil 20 tahun kemudian nanti sebagian besar bayi bayi sudah mulai mengidap hipertensi.

Sekarang orang tidak bisa lagi menyebutkan 10 macam makanan yang tidak pakai MSG. Jadi makanan kita sudah dijajah dan dicemari berat oleh MSG. Makanan tradisionel dan lokal yang dulunya lezat oleh ramuan rempah atau bumbu rempah. Sekarang boleh dikatakan tidak ada lagi makanan tradisionel dan lokal asli yang tidak dicemari MSG. Bahkan sayur asem, sayur bening, sayur lodeh , sambel, santen cendol, adonan tepung pisang goreng, pun sudah dicemari MSG. Sudah begitu orang tidak tahu berapa kandungan MSG tadi dalam setiap masakan, sehingga jumlah total MSG dari berbagai macam masakan dan makanan yang sudah dilahap apa sudah melampaui batas ambang keamanan atau belum, tidak seorang pun yang tahu!

Contoh otentik tentang keracunan monosodiu atau natrium adalah sebagai berikut: Ada beberapa penderita hipertensi mengeluh kepada saya bahwa mereka sudah mengurangi makan garam (baca monosodium/natrium) sesuai dengan nasihat dokter dan juga sudah tekun dan rutin makan obat hipertensi, tetapi ternyata tetap saja tekanan darahnya tinggi dan tidak mau turun seperti yang diinginkan. Mereka jadi gelisa dan bingun dan bertanya tanya apakah obatnya sudah tidak mempang atau tidak cocok. Lalu saya balik bertanya, apakah disamping sudah mengurangi makan garam dan tetap makan obat dokter, kalau makan nasi, masakan lauk pauknya dibubuhi MSG/Vetsin atau tidak ? Jawaban mereka spontan, Ya ! Dan tambahnya, katanya; la wong , sudah tidak asin, kenapa masakannya tidak boleh ditambah MSG/Vetsin supaya gurih ! Emangnya salah?

Saya jelaskan bahwa garam dapur itu nama kimianya adalah Monosodium Chlorida atau Natrium Chlorida. Dan yang menyebakan Hipertensi itu adalah akibat makan Monosodium atau Natrium ion-nya. Sekali pun tidak makan garam, tetapi masakannya tadi dibubuhi MSG, maka berarti masakan tadi memperoleh Monosodium atau Natrium Ion yang berasal dari MSG (Monosodium glutamate). Jadi sekali pun tidak makan garam (baca monosodium atau natriun), maka mereka keracunan monosodium/natrium yang berasal dari MSG/Vetsin. Jadi agar supaya obat dokternya mempan dan tekanan darahnya pulih normal, maka sebaiknya bukan saja mengurangi makan garam, tetapi juga harus tidak makan MSG/vetsin. Pada pertemuan bulan berikutnya, mereka mengatakan bahwa setelah tidak makan masakan yang dibubuhi MSG/Vetsin, hipertensi langsung pulih normal !

Sekarang penggunaan MSG/Vetsin bukan main "ganasnya", karena bukan lagi menggunakan sendok teh, tetapi pakai sendok makan. Hal ini sering dijumpai di restoran besar dan sea foods. Satu sendok makan setara dengan 15 gram MSG/Vetsin ( + 250 kali korek kuping !) dan kadar natrium /sodium 15 gram MSG setara dengan 5 gram garam dapur! Penggunaan yang berlebihan MSG/Vetsin oleh para pedagang atau juru masak karena secara psikologis tidak percaya diri kalau masakan yang disajikan itu lezat dan enak. Padahal penambahan 60 Mg per mangkok (2 X korek kuping ) gurihnya dan lezatnya sama dengan yang diberi 1 sendok teh atau makan.

MSG/Vetsin Berpotensi Sebagai Pencetus Kanker

Lain halnya kalau MSG/Vetsin itu dipanaskan ,seperti digoreng dengan minyak, apa lagi kalau dengan cara deep fried dan alat pressure cooker maka ia akan pecah menjadi 2 zat yang berbeda dengan induknya; yakni Glutamic pyrlosied 1 (Glu-P-1, Amino-methyl dipyrido imidazole) dan Glu-P-2 (amino dipyrido imidazole). Kedua zat bersifat mutagenik (menyebabkan kelainan genetik) dan karsinogenik (menyebabkan kanker). Dengan Uji Ame's, kedua zat ini secara konsisten mengakibatkan mutagenik pada kuman Salmonella typhimurium dan pada tikus dan mencit menyebabkan kanker kerongkongan, lambung, usus, hati, otak, mammae dll (Matsumoto Dkk, 1977,Takayama DKK, 1984,,Sugimura dan Sato,1983). Kedua zat tadi jauh lebih poten dibandingkan dengan Aflatoksin yang hanya menyebabkan kanker hati saja.

Bagaimana Menggunakan MSG/Vetsin Yang Aman


Sekarang MSG/Vetsin ; apapun mereknya Ajinomoto, Sasa atau Miwon, atau merek dagang lainnya yang semuanya mengandung 100% murni MSG. harus dilarang dijual untuk umum dan secara bebas. Seperti telah diuraikan diatas bahwa MSG/Vetsin yang murni mempunyai efek samping yang cenderung menyebabkan penyakit hipertensi dan kanker. Oleh karena itu untuk amannya, maka sebaiknya menggunakan MSG/Vetsin yang 10% saja dengan dicampur garam dapur. Di Jepang, pabrik Ajinomoto sendiri untuk mensuplei bangsanya sendiri membuat campuran MSG-Garam 10% dan diberi nama Aji-Shio. Dan Aji-Shio inilah yang dijual secara bebas di Jepang. Menurut Dr. Waluyo, Bagian Gizi, FK,UI., di Jepang MSG 100% tidak dijual bebas untuk umum, melainkan untuk pabrik makanan.

Bagaimana cara membuat MSG 10% adalah sangat mudah sekali. Ambil 100 gram MSG/Vetsin 100% ditambahkan pada 900 gram bubuk garam dapur yang halus. Sebelum dicampurkan, sebaiknya garam halus tadi disangrai (digoreng tanpa minyak) dulu agar betul betul kering. Setelah kering, dibiarkan sebentar agar sedikit dingin, nah campurkan sekarang 100 gram MSG yang 100% tadi dan diaduk aduk sampai merata. Masukan dalam pot atau toples yang bersih dan kering. Nah, sekarang kita sudah membuat Aji-Shio sendiri. Jadi nanti kalau masak, tidak perlu pakai garam dan MSG lagi cukup menggunakan Aji Shio. Nanti kalau rasa asinnya sudah pas maka dengan sendirinya rasa gurihnya pun sudah pasti pas juga (Data ini diperoleh dari Pabrik Ajinomoto sendiri). Dengan demikian Aji-Shio ini bukan saja aman tetapi juga hemat, karena harganya menjadi sangat murah sekali !.

Mengapa Aji Shio ini lebih aman? Karena sekarang kita tidak bisa memakai MSG/Vetsin berlebihan atau sesuka hati. Sebab garam yang dicampurkan menjadi alat pengerem (Built in break) yang jitu. Karena kalau sudah asin kita tidak bisa menambahkan lagi, jadi kita tidak bisa keracunan MSG/Vetsin !.

Nah, sekarang mari kita menghitung berapa gram natrium /sodium kita makan sehari. Yang ideal untuk orang dewasa mengkonsumsi garam adalah 6 gram dan 3 gram untuk anak anak. Kalau sekarang orang mengkonsumsi 6 gram Aji-Shio, maka kita hanya makan MSG 100% murni 1/10 dari 6 gram atau sama dengan 0,60 gram atau 600 Mg (setara dengan 10 kali korek kuping) sehari. Dengan demikian sekalipun kita umpamanya rakus makan Aji -Shio (baca garam dapur) sampai 10 gram, makan MSG 100% murni yang sebetulnya dikonsumsi tidak lebih dari 1 gram atau 1000 Mg per hari. dan ini kira kira setara dengan 1/3 sendok teh. Dengan demikian kita bisa bebas makan enak tanpa akan menanggung risiko keracunan natrium yang menjadi faktor potensial penyebab hipertensi dan penyakit jantung lainnya.


__________________________________________________ __________________________________________________ ___________________________

Mungkin masih sepele, tetapi itu kembali lagi ke kita, makanan yang alami lebih menyehatkan. Apalagi makanan sekarang kian beragam macamnya dan tentu pula rasanya. Apakah kita sudah teliti dan jeli ???
allsaintus
City Level

Post: 210
 
Reputasi: 4

hamtaro_87:

 






Reply With Quote     #2   Report Post  

info yang bagus, broo
sw33t3n3my
Home Level

Post: 10
 
Reputasi: 0

__________________
SIX GOLDEN STARS
PLEASE INVEST





Reply With Quote     #3   Report Post     Original Poster (OP)

Makasih, bagi temen-temen yang lain yang punya pengalaman yang sama, bisa dishare disini ...
Aq juga juga jadi ngeri setelah membaca beberapa artikel tsb.
Aq juga jadi berpikir berapa banyak racun dalam makanan yang sudah masuk di perut ini
I'm wait ur post ...
allsaintus
City Level

Post: 210
 
Reputasi: 4






Reply With Quote     #4   Report Post  

waduh.... padahal tuh... masakan tanpa vetsin... gak bakalan nikmat dech.... terus... gmn donk ???
andree_erlangga
National Level

Post: 1.903
 
Reputasi: 4






Reply With Quote     #5   Report Post     Original Poster (OP)

Khan udah ada di artikel di atas, pakai Aji Shio.
Kalau ndak ya pake garam beryodium, ma bumbu rempah-rempah. Khan tinggal ambil di kebun aja *kalu punya kebun*
Pingin sehat apa ndak ???
allsaintus
City Level

Post: 210
 
Reputasi: 4






Reply With Quote     #6   Report Post  

Re: MONOSODIUM GLUTAMATE / VETSIN is Danger !!!

pengen sih sehat, tapi kan jaman sekarang kita mesti lebih ibarat kata Luweslah,apa-apa maunya serba instan. Lagian anak kost mana mau ribet-ribet ngulek bumbu,Lagi pula kalo disimpan dilemari es akan cepat bau dan membusuk.

ada kiat gak?
azizi
Continent Level

Post: 3.359
 
Reputasi: 36






Reply With Quote     #7   Report Post  

Re: MONOSODIUM GLUTAMATE / VETSIN is Danger !!!

saya juga mau hidup sehat ah

saya mau makan sayuran dan buah yang banyak, makan tomat langsung atau di buat jus

saya mau menghindari makanan2 yang gak sehat
indonesiaindonesia
Admin

Post: 6.141
 
Reputasi: 106






Reply With Quote     #8   Report Post  

Bls: MONOSODIUM GLUTAMATE / VETSIN is Danger !!!

MSG kalau kita makan akan diserap sebagai asam amino glutamat (78%), Natrium (12%) dan air (10%). Manusia yang berberat badan 60kg menyimpan 1.4kg glutamat total. Meskipun hampir semua makanan mengandung glutamat, tapi jumlahnya tidak cukup, karena tubuh setiap hari harus produksi 41g. Kalau kamu pikir MSG berbahaya dan kamu menghindarinya, terus apa yang kamu makan? Yang alami lebih baik daripada bikinan pabrik? Cobalah kamu jelaskan kenapa cukup sering terjadi keracunan tempe bongkrek atau makanan alami lainnya.
Home Level

Post: 1
 
Reputasi: 0






Reply With Quote     #9   Report Post  

Bls: MONOSODIUM GLUTAMATE / VETSIN is Danger !!!

Nice info.. ^^

Kasi reppu ahh,




Gw jg anti sama vestin/msg tapi yg makan itu pasti bilang ga gurih kalo ga pake vetsin.
Benarkah MSG itu sungguh berbahaya?
Contoh konkrit dampaknya d masyarakat kita apa?

Lha klo mie instan itu, bumbuny apakah 100% vetsin?


p.s. Semua garam yg dijual d pasaran itu emang udah beryodium koq..
hamtaro_87
City Level

Post: 384
 
Reputasi: 5

__________________
If you Like me, Raise your hand...^__^

If you don't, Raise your standard!!!





Reply With Quote     #10   Report Post  

Bls: MONOSODIUM GLUTAMATE / VETSIN is Danger !!!

wah jadi dilema nih, kalau gak pakai MSG masakan jadi gak gurih tapi kalau pakai malah berbahaya untuk tubuh, benar juga, apa sih efek negatif MSG pada tubuh?
Village Level

Post: 69
 
Reputasi: 0

Reply
 


Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
ANAK SINTING terjun dari lantai 3 (SMA Pembangunan jaya)*danger vid chickenfighter Politik, Ekonomi & Hukum 24
Makan calon bayi manusia buat #########, laknat tu orang2!(danger pic) HulkHogan Politik, Ekonomi & Hukum 62
Waspadalah,monosodium Glutamate/vetsin Faktor Potensial Pencetus Hipertensi Dan nurcahyo Kesehatan 0
Waspadalah,monosodium Glutamate/vetsin Faktor Potensial Pencetus Hipertensi Dan andy_baex Kesehatan 0
Waspadalah,monosodium Glutamate/vetsin Faktor Potensial Pencetus Hipertensi Dan andy_baex Kesehatan 0


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.