Lintas Budaya : Indonesia - Jepang Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Politik, Ekonomi & Hukum

Daftar
Lupa Password?


Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

Lintas Budaya : Indonesia - Jepang

Situasi yang mengelilingi pemuda Jepang
1. Penurunan angka kelahiran dan semakin terlihatnya Masyarakat Usia Tua.
2. Defisit keuangan negara (terlalu banyak obligasi negara) dan keruntuhan sistem dana pensiun.
3. Resesi ekonomi dan sulit dapat kesempatan kerja bagi pemuda

Pesimisme terhadap masa depan
Akibat unsur di atas, pemuda Jepang sekarang merasa pesimis terhadap masa depannya.
Mereka tidak bersemangat untuk mengatasi keadaan ini, menyerah dan menerima saja nasibnya. (misalnya, tidak adanya gerakan mahasiswa) Mereka tidak mengandalkan negara dan tidak peduli terhadap politik.

Pada umumnya etos kerja dan taraf pendidikan oleh kaum muda tidak turun. Hal ini dikarenakan oleh tuntutan masyarakat Jepang. Dan kecendurungan suka menabung juga tidak berubah. Tetapi kalau tidak ada pemerataan sosial-ekonomi, mungkin akan muncul kelompok yang anarki dan putus asa.

Pemuda dan Agama
Bagi sebagian besar pemuda Jepang, agama tidak berguna untuk memhilangkan rasa pesimis, cemas atau gelisah. Pemuda Jepang sangat tidak peduli agama.(Pada 1996, mahasiswa yang mempercayai agama hanya 7.6%)

Takut kalau berbeda dengan orang lain
Pola tingkah-laku pemuda Jepang, mayoritasnya "conformism" yaitu bertingkah laku seperti orang lain, karena takut kalau berbeda dengan orang lain.
Mereka selalu saling berkirim SMS. Isi SMS itu tidak penting, hanya mereka takut terisolasi dari teman-temannya.

Minoritas yang aktif: OTAKU
Kelompok yang tidak takut terisolasi adalah kelompok yang disebut "Otaku". Tentu saja mereka minoritas. Tetapi jumlahnya tidak sedikit, mungkin jutaan. Mereka juga sangat pasif terhadap masyarakat dan tidak peduli, tetapi untuk hal yang mereka sukai, mereka sangat aktif. Hal yang paling mereka sukai adalah manga, anime dan game. Yang mereka utamakan adalah menikmati karya-karya sub culture ini, jadi tidak peduli terisolasi dari orang lain. Kemakmuran sub culture Jepang ditopang oleh Otaku.
Tetapi mereka hanya peduli terhadap manga, anime dan game, kebanyakan karya mereka tidak mempengaruhi masyarakat luas.

Tentang agama
Dalam tanya jawab, saya ditanya mengapa orang Jepang yang beragama begitu sedikit. Tentu saja masalah ini terlalu besar bagi saya untuk menjawab. Saat itu saya menjawab bahwa penyebabnya selama zaman Edo 250 tahun Pemerintahan TOKUGAWA Bakufu tidak menjamin kebebasan agama, serta sesudah zaman Meiji orang Jepang sibuk memperlajari hasil peradaban modern Barat, tidak ada kesempatan untuk mempedulikan agama. Tetapi sebaiknya saya menambah faktor bahwa pemerintahan Meiji memaksa agama Shinto versi negara kepada rakyat. Serupa dengan zaman Edo, sampai Perang Dunia Kedua selesai, rakyat Jepang tidak dijamin kebebasan agama. Sesudah kalah Perang Dunia Kedua, Shinto versi negara tidak berpengaruh lagi kepada rakyat. Rakyat Jepang sibuk untuk memperbaiki kehidupannya di dunia ini daripada dunia akhirat.

Dasarnya selama hampir satu setengah abad, Jepang sibuk untuk usaha dunia ini. Ketidakpedulian tentang agama tidak berarti masyarakat Jepang tidak punya moral. Menurut pengalaman saya di Indonesia, orang Jepang di bidang moral tidak lebih jelek daripada orang Indonesia. Orang Islam dan Kristen (yaitu penganut agama Semitic monoteism) cenderung berpikir moral berasal dari agama. Tetapi hal itu tidak benar. Di Eropa juga, Adam Smith sudah menjelaskan asal moral, tidak berdasarkan atas agama. Dalam karyanya "The theory of moral sentiments" (Teori perasaan moral), moral berasal dari naluri asli yang peduli terhadap orang lain, serta pengalaman dalam masyarakat. Mungkin Ruth Benedict tidak pernah membaca karya Smith ini. Ruth Benedict menggolongkan kebudayaan Jepang sebagai "shame culture"(budaya malu) dan kebudayaan Barat sebagai "guilt culture"(budaya dosa) dalam karyanya "The Chrysanthemum and the Sword : Patterns or Japanese Culture"(judul bahasa Jepang: "Kiku to Katana"). Kalau dia pernah membaca karya Smith ini, bisa memahami "guilt culture" berdasarkan di atas "shame culture"dan kedua-duanya tidak bisa dipisahkan.
Apalagi kedisiplinan, sama sekali tidak berdasar atas agama. Seperti dikatakan oleh Lenin, instansi yang mengajar (atau memaksa) kedisiplinan kepada manusia adalah pabrik dalam sistem kapitalisme. Selain pabrik, kedisiplinan diajarkan di sekolah dan tentara. Di Jepang sistem wajib pendidikan dan sistem wajib militer sekaligus mulai berlaku pada awal zaman Meiji.

Memang orang Jepang tidak mempercayai agama tertentu, tetapi hal itu tidak berarti orang Jepang tidak melakukan ibadah agama. Pada tahun baru, kebanyakan orang Jepang berkunjung ke kuil Buddha atau kuil Shinto untuk berdoa keselamatan dan kebahagiaan selama tahun baru ini. Ini namanya hatsumoude ("hatsu" berarti pertama kali, "moude" berarti ziarah ke kuil atau tempat suci). Saat itu kuil-kuil terkenal sangat ramai. Satu tahun beberapa kali, terutama hari ulang tahun meninggalnya kerabat dekat atau bon (pertengahan bulan Juli atau Agustus) atau higan (21 Maret dan 23 September) berziarah ke makam nenek moyang. Ini namanya hakamairi. ("haka" artinya makam, "mairi" artinya pergi, ziarah). Saat menikah, banyak orang yang melakukan upacara pernikahan di gereja. Tetapi pada umumnya orang Jepang tidak tahu ajaran agama dan tidak punya minat pada ajarannya. Orang Jepang sendiri menganggap semua itu kebiasaan, bukan kegiataan agama.

Tentang #####
Pertanyaan lain adalah mangapa komik Jepang banyak #####. Tetapi walaupun bagi orang Indonesia kebanyakan komik Jepang berbau #####, dari standar Jepang kebanyakan komik Jepang bukan #####. Tentu saja gambar wanita cantik disukai oleh pembaca laki-laki. Sejak zaman Edo, gambar ##### sudah menjadi satu unsur yang penting dalam kesenian Jepang. Hampir semua pelukis besar Ukiyoe (grafis cukilan kayu tradisional Jepang), misalnya KITAGAWA Utamaro (1753 ? - 1806), KATSUSHIKA Hokusai (1760 - 1849), SUZUKI Harunobu (? - 1770), melukis #####. (Untuk menghindari kesalahpahaman, saya menegaskan bahwa komik ##### Jepang bukan dikembangkan dari ukiyoe #####. Komik ##### juga satu genre komik, maka tidak ada kaitannya dengan ukiyoe. Komik yang berbau ##### untuk remaja muncul pada akhir tahun 1960-an, dan ketika itu muncul unsur seksual dalam komik untuk anak, seperti karya NAGAI Go^ "Harenchi Gakuen" artinya "Sekolah yang tidak senonoh". Maksud saya adalah sejak zaman Edo budaya yang populer Jepang mengandung #####.) Ukiyoe berdampak besar kepada pelukis Barat, misalnya Gaugin dan Gogh. Sekarang baik Ukiyoe biasa maupun Ukiyoe ##### dinilai tinggi sebagai kesenian di seluruh dunia, dijual-belikan dengan harga mahal sekali. Tentu saja, meskipun dinilai sebagai kesenian yang bernilai tinggi, di sekolah di Jepang tidak mengajar ukiyoe yang #####. Murid sekolah hanya belajar ukiyoe biasa.

Pada saat ini komik ##### Jepang juga digemari di seluruh dunia. Di negara Timur Tengah juga disukai anime Jepang yang cukup erotis. Komik ##### juga salah satu perwujudan daya kreatif. Sebagai orang Jepang, saya sangat merasa bangga daya kreatif komik Jepang dinilai tinggi di seluruh dunia. Memang ada komik ##### yang jelek dan membosankan, tetapi hal ini sama dalam bidang kesenian lain. Kalau ada yang mau mengkritik komik ##### Jepang, mereka harus mawas diri apakah mereka bisa menulis komik yang lebih unggul.

Akhir-akhir ini masalah majalah Playboy versi Indonesia menghebohkan Indonesia, tetapi kalau melihat sejarah Jepang keberadaan ##### tidak begitu mempengaruhi moral. Setidak tidaknya 300 tahun lalu ukiyoe ##### sudah beredar cukup luas dalam masyarakat Jepang. Kalau moralnya rendah, mana mungkin Jepang menjadi negara modern melalui Restorasi Meiji ? Kalau saya mengatakan tentang RUU anti #####, Indonesia masih ada banyak masalah yang jauh lebih berat daripada masalah #####. Masalah paling penting di bidang moral adalah memberantas korupsi dan menegakkan hukum dan keadilan. Walaupun dipenuhi dengan #####, toko mesin #### Pachinko, suka sekali minum minuman keras, masyarakat dan negara Jepang masih berjalan, lebih tertib dan efisien dan bersih daripada Indonesia. Dilihat dari pandangan orang Amerika, katanya ##### Jepang lebih brutal daripada ##### Amerika. Tetapi di Jepang kasus perkosaan jauh lebih sedikit daripada Amerika. Di Arab Sudi mungkin tidak beredar #####, tetapi orang Indonesia sudah tahu betapa banyak terjadi tragedi TKW Indonesia di sana. Tingkat moral dan angka kriminal seksual tidak selalu tergantung pada keberadaan pornografi. Walaupun bisa memberantas pornografi, tetapi jika dipenuhi korupsi dan tanpa keadilan, masyarakat tersebut menjadi busuk. Menurut kesan saya, RUU anti ##### itu seperti orang yang seluruh badannya berlumuran kotoran mau mencuci ujung jari saja. Soal moral itu masalah hati. Moral tidak bisa didorong oleh undang-undang. Pada intinya saya tidak bisa mengerti mengapa ada yang mau membuang kebebasan berekspresi yang diinjak-injak selama Orde Baru dan baru mulai pulih hanya 8 tahun lalu ?

Tentang bunuh diri
Selain itu, saya ditanya mengapa pemuda Jepang suka bunuh diri bersama dan mengapa sastrawan Jepang suka bunuh diri. Kalau melihat statistik, memang Jepang tergolong negara-negara paling tinggi angka kasus bunuh dirinya. Negara negara ex Uni Soviet dan Hungaria angka bunuh dirinya paling tinggi di seluruh dunia. Kemudaian Jepang. Sedangkan Inggris, Amerika, Belanda, Italia, Espanyol tidak tinggi. Angka bunuh diri negara-negara ini kira-kira separoh dari Jepang. Sedangkan Finland, Bergia, Swiss cukup tinggi.

Di Jepang, pada 1998 angka bunuh diri melonjak, menjadi 24.0 lebih per 100 ribu orang dan jumlahnya mencapai 30 ribu orang lebih dari 17.2 per 100 ribu orang dan jumlahnya 21ribu orang pada 1995.

Latar belakang melonjaknya angka bunuh diri adalah keadaan ekonomi yang tidak baik. Kebanyakan pelaku bunuh diri adalah laki-laki yang berusia 50-an. Kebanyakan alasan dikarenakan kehilangan pekerjaan. Bagi mereka, alasan bunuh diri bukan karena kemiskinan. Biasanya, pria setengah baya seperti mereka terus bekerja puluhan tahun di perusahaan yang sama, tanpa pindah perusahaan. Bagi orang yang seperti mereka, jika di-PHK merasa dikhianati kehidupannya secara total. Mereka bekerja sunguh-sunguh selama puluhan tahun demi perusahaannya. Tetapi sumuanya sia-sia saja. Mereka merasa kesetiaannya untuk perusahaan tersebut dikhianati. Ada yang membunuh diri sebagai protes kepada perusahaannya yang mengkhianati dia, ada yang karena putus asa. Tentu saja kebanyakan dari mereka mencoba untuk mencari pekerjaan baru. Tetapi karena keadaan ekonomi Jepang tidak baik, susah untuk dapat pekerjaan baru. Puluhan kali melamar untuk lowongan kerja, tetapi semua perusahaan menolaknya. Mereka merasa malu dan harga dirinya merosot. Lagipula, karena dipecat pendapatannya turun drastis, keluarganya menderita dan kesulitan. Mereka, yang bertanggungjawab terhadap kehidupan keluarganya, sangat merasa malu. Mereka bunuh diri sebagai tanda meminta maaf pada keluarganya. Ada yang bunuh diri agar keluarganya dapat uang asuransi jiwa.

Alasan bunuh diri orang setengah baya utamanya adalah masalah PHK, tetapi bagi mereka bunuh diri itu tidak hanya karena putus asa dan rasa malu. Bunuh diri itu protes pada perusahaan, tanda meminta maaf atas ketidakmampuan kepada keluarganya, sarana dapat uang asuransi jiwa. Tetapi jika dibandingkan dengan negara lain, boleh dikatakan di Jepang masih kental budaya bunuh diri. Kalau di Indonesia orang yang di-PHK membunuh diri, pasti penduduk Indonesia turun drastis. Di Jepang masih ada kecendurungan bunuh diri dianggap tidak melanggar moral bahkan cocok dengan moral. Bunuh diri tidak dilihat sebagai tindakan yang tidak bertanggungjawab, bahkan dilihat sebagai salah satu cara pertanggungjawaban. Bunuh diri itu berarti hukuman mati kepada diri sendiri. Hal yang tragis lagi, kalau seorang anak melakukan kasus kriminal yang memhebohkan masyarakat gilanya kadang-kadang orang tuanya melakukan bunuh diri. Tentang hal ini, masyarakat Jepang memang masih masyarakat feodal.

Kalau dibandingkan dengan orang stengah baya, remaja yang bunuh diri tidak banyak. Apalagi yang bunuh diri bersama dengan orang yang tidak kenal, sedikit saja, hanya kurang 100 orang. Memang sekarang muncul fenomena baru seperti cari kawan untuk bunuh diri bersama melalui internet. Saat ini website semacam mengajak bunuh diri segera dicabut oleh internet provider (IPS). Orang dewasa bunuh diri sendirian saja, tetapi mengapa ada remaja yang mau benuh diri bersama ? Saya sama sekali tidak bisa membayangkan ada orang yang bunuh diri bersama dengan orang tidak kenal. Bagi orang dewasa alasan bunuh diri adalah kebanyakan masalah ekonomi, masalah kesehatan, masalah keluarga. Bagi remaja, utamanya faktor psikologis. Mereka merasa terisolasi, mungkin saat mati tidak mau terisolasi.

Tentang bunuh diri sastrawan, saya tidak tahu benar atau tidaknya bahwa sastrawan Jepang lebih suka bunuh diri daripada sastrawan negara lain. Pada umumnya sastrawan lebih suka bunuh diri daripada orang yang biasa. Jadi tidak terbatas Jepang, di negara lain banyak sastrawan bunuh diri. Misalnya Hemingway yang dapat hadiah Nobel, Verginia Woolf, , Mayakovski, Nerbal, Jack London, Stephan Zweig, Walter Benjamin, Sadeq Hedayat, dan masih banyak lagi.

Tetapi kalau di Jepang masih kental budaya bunuh diri, sastrawan Jepang tidak bisa lepas dari budaya ini. Walaupun begitu, sastrawan Jepang yang bunuh diri, seperti KITAMURA Toukoku, ARISHIMA Takeo, AKUTAGAWA Ryunosuke, DAZAI Osamu, MISHIMA Yukio, KAWABATA Yasunari, semuanya alasannya berbeda. Tidak bisa digeneralisasi.

Tentang etimologi Otaku
Saya akan menambah informasi etimologi tentang Otaku. Otaku adalah kata hormat untuk rumah orang lain, dalam bahasa Jawa "griya". Tetapi kata otaku ini digunakan sebagai kata padanan "Anda" atau "kamu". Kalau digunakan kepada lawan bicara, kata otaku terkesan tidak akrap. Tidak sopan tetapi tidak kasar. Menunjukkan jarak yang tidak dekat. Biasanya kata ini tidak begitu sering dipakai sebagai kata padanan "Anda" atau "kamu", tetapi penggemar fanatik manga atau anime sering memakai kata ini kepada lawan bicara. Oleh karena itu penggemar fanatik anime dan manga dipanggil "otaku". * sirenciel
Megha
World Level

Post: 16.442
 
Reputasi: 547

__________________

 

Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Indonesia: Era Jepang langit_byru Sejarah & Budaya 2


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.