Kewajiban Dalam Hidup Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Agama > Buddha
Lupa Password?

Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

Kewajiban Dalam Hidup

KEWAJIBAN DALAM HIDUP


Walaupun seseorang hidup seratus tahun,
tetapi memiliki kelakuan buruk dan tidak terkendali,
sesungguhnya lebih baik adalah kehidupan sehari dari
orang yang memiliki sila dan tekun bersamadhi
(Dhammapada VIII, 9)


Kalau kita membuka berita duka di koran setiap hari, sekarang yang meninggal pada usia kepala 6 sudah jarang sekali, misalnya usia 60 atau 61 tahun. Kepala 3, kepala 4, sudah meninggal. Kepala 5, meninggal. Karena itu kalau sudah kepala tiga, kita hendaknya sudah siap-siap berangkat. Mereka yang usianya belum kepala 3, silahkan menyongsong kepala 3. Yang sudah kepala 4 berarti sudah meleset dari saringan. Apalagi yang kepala 5, lebih-lebih yang kepala 6, kepala 7, dst. karena banyak yang berangkat berusia muda, dan rata-rata yang berangkat di usia muda adalah orang baik-baik, maka kadang-kadang timbul pemikiran salah di dalam masyarakat dan juga di kalangan umat Buddha.

Belum lama ini, ada seorang umat Buddha yang meninggal. Umat itu sangat baik perilakunya. Tiap hari dia datang ke vihara. Kalau ada panen di daerahnya, pasti dia bawa sebagian hasil panen itu ke vihara. Panen jagung, dia bawa jagung ke vihara. Panen ketela, dia bawa ketela ke vihara. Panen kacang, dia bawa kacang ke vihara. Panen omelan, dia bawa kedamaian ke vihara. Namun, mendadak ia meninggal dunia, kecelakaan. Kepalanya berlubang. Padahal dia masih berumur 20 tahun, masih muda sekali. Orangnya halus, tidak pernah ngebut, baik-baik. Hari itu dia ngebut. Temannya yang dibonceng berkata : "Jangan ngebut." "Biar saja." Katanya. Nah, tidak lama kemudian dia menabrak truk. Teman yang dibonceng menabrak pundak temannya. akibatnya kepalanya bocor kena helm dan harus dijahit. Hidung dan bibirnya bengkak kena pundak temannya tadi. Tetapi anak yang memboncengkan tadi kepalanya menempel di bak belakang truk itu. Kejadian ini pada jam setengah sebelas malam. Jalanan sepi, tidak ada apa-apa.

Lalu orang kemudian berkonsep. 'Kenapa orang berhati baik meninggal dalam usia muda?' Pertanyaan seperti ini juga muncul di kalangan kita. Beberapa kali terdengar pertanyaan dalam masyarakat: 'Mengapa orang baik cepat meninggal dunia?' Lalu apakah hal itu berarti orang yang hidup sampai tua adalah orang yang jahat? Apakah Sang Buddha yang mangkat dalam usia 80 tahun adalah termasuk orang jahat? Jelas pendapat ini salah besar!

Dalam dunia ini sebetulnya banyak orang berhati baik dan berumur panjang. Kalau kita memiliki anggapan : 'Orang baik mati muda', berarti sebaiknya kita menjadi orang jahat saja biar mati tua. Lalu kita melakukan berbagai macam kejahatan, merampok, mencuri. Apakah hasilnya? Usia kita malah pendek. Mati karena di tembak!

Di dalam Agama Buddha, permasalahan bukan pada umur panjang ataupun pendek; mati muda ataupun mati tua, melainkan sejauh mana orang itu mampu mengisi kehidupannya dengan hal yang bermanfaat. Dalam Dhammapada disebutkan, daripada kita hidup seratus tahun dengan kelakuan buruk, lebih baik hidup satu hari tapi mengenal dan melaksanakan Dhamma. Itu lebih baik.

Ada seorang umat yang menyombongkan diri : saya panjang umur. Ketika diperhatikan gaya hidup orang tersebut memang luar biasa, jamu dan ramuannya saja satu kamar, penuh botol, toples, dan lain-lain benda. Ada satu toples yang menarik perhatian saya. Sambil menunjuk saya berkata : "Toples ini kenapa menyeramkan sekali?" Jawabnya : "Ya Bhante, ini isinya 'arak plus'. Plus embrio kijang yang langsung diambil dari dalam kandungan." Itulah sebabnya toples tersebut menjadi menyeramkan. Kijangnya masih terbungkus oleh plasenta. Jadi jelas, ada seekor kijang hamil yang ditembak, kemudian anaknya diambil, direndam dalam arak dan ramuan lain-lain agar orang itu menjadi awet muda. Memang luar biasa, dia berumur 70 tahun, isterinya masih berumur 20 tahun. Awet muda sungguh. Hebat, kan? Memang luar biasa! Tapi kalau ditanya : "Apakah agama Buddha itu?" Tidak mengerti sama sekali. "Bagaimanakah riwayat Sang Buddha?" "Tidak tahu, pokoknya saya hanya mengerti dagang, dan istri saya masih muda." Repot. Apakah orang semacam ini dapat meninggal dengan bahagia nantinya? Mungkin, ia malah akan meninggal dengan berpikir : "Bagaimana nasib jandaku nanti?" Dia malah akan lahir di alam menderita. Ini kisah nyata. Dia memang berumur panjang, tetapi kualitas hidupnya secara Dhamma tidak berarti. Dan di dalam agama Buddha, kualitas hidup inilah yang penting. Satu hari kenal Dhamma, itu lebih bagus daripada tidak mengenal sama sekali.

Di zaman Sang Buddha terdapat sebuah kisah. Ada seorang yang mendengarkan ceramah Dhamma, padahal sebelumnya tidak mengenal Dhamma. Setelah mendengar ceramah Dhamma, dia merasa sangat bahagia. Sewaktu berjalan di jalan raya, dia meninggal karena ditabrak oleh seekor sapi. Sapi di India memang boleh berjalan bebas di jalan raya sedangkan kalau di Indonesia yang bebas berkeliaran adalah ayam, anjing, dan kucing. Menurut kepercayaan di India, menubruk atau menyakiti seekor sapi adalah merupakan karma buruk, karena sapi menjadi kendaraan salah satu dewa. Oleh karena itu, di sana kotoran sapi dikumpulkan dan ditempelkan di dinding rumah, terutama di pagar. Apabila kotoran sapi tersebut telah menjadi kering, orang akan mengambilnya dan digunakan untuk bahan bakar. Dengan demikian, sapi dapat bebas berkeliaran ke pasar-pasar, jalan-jalan dan seluruh pelosok kota.

Maka pada zaman Sang Buddha, tidaklah jarang orang yang meninggal ditabrak sapi. Sama persis dengan kejadian pada orang yang diceritakan di atas. Tetapi karena orang ini telah mengenal Dhamma pada hari itu, pengertian akan Dhamma inilah yang menjadikannya terlahir di alam bahagia. Jadi, jelaslah kini bahwa dalam kehidupan ini hal yang penting bukanlah panjang-pendeknya umur, melainkan berapa banyak Dhamma yang telah kita pelajari serta berapa dalam Dhamma yang telah kita laksanakan. Sang Buddha telah bersabda bahwa kehidupan sesungguhnya tidaklah pasti, kematian itulah yang pasti. Saat ini kita memang masih memiliki kehidupan, namun sampai kapan kita dapat memastikan diri masih akan terus hidup?

Kalau dilihat, kehidupan tidak pasti dan banyak orang muda yang meninggal. Maka hendaknya cara berpikir kita bukanlah 'janganlah berbuat baik, nanti engkau akan mati muda'. Itu adalah salah. Justru harus dibalik! Segala sesuatu hendaknya dilihat dari dua sisi. Sisi terang atau sisi gelap. Kalau saudara melihat dari sisi gelap, jangan berbuat baik nanti mati muda. Hidup tidaklah pasti. Kematian itu yang pasti, karena itu jangan berbuat baik, nanti kamu segera mati. Pandangan salah itu hendaknya kita balik dengan mengatakan : 'Dia meninggal dalam usia muda, umur 30 tahun. Untunglah, dia sudah memiliki kesempatan berbuat kebaikan. Untunglah dia sudah mengenal Buddha Dhamma.

Kalau dalam kehidupan kita ini banyak diisi dengan hal yang bermanfaat, sambil merenungkan bahwa kehidupan adalah tidak pasti, kematianlah yang pasti, maka pastilah setiap saat kita akan selalu bersemangat mengisi hidup kita dengan sebaik-baiknya. mengisi kehidupan sesuai dengan Ajaran Sang Buddha adalah yang paling bermanfaat. Ajaran Sang Buddha menganjurkan kita untuk selalu mengembangkan dana ( = kerelaan ), sila ( = kemoralan ), dan samadhi ( = konsentrasi ) di dalam kehidupan. Hendaknya kita melaksanakan dana, sila dan samadhi seakan-akan kita akan segera meninggal, besok pagi kita sudah tidak hidup lagi. Tidak akan bangun lagi.

Dalam suatu upacara pelimpahan jasa, salah seorang pengurus pernah ditanya: "Peserta upacara pelimpahan jasa tahun ini apakah lebih banyak daripada tahun lalu?" "Lebih banyak." Kenapa hal ini bisa terjadi? Sebab sebagian di antara mereka yang hadir pada upacara ini tahun lalu telah meninggal dan disertakan pula dalam upacara tahun ini. Tahun depan pasti akan lebih banyak lagi. Hal ini bisa terjadi karena salah satunya di antara kita nanti akan ikut dibacakan paritta di sini. Memang, kehidupan ini tidaklah pasti kematianlah yang pasti. Oleh karena itu, setiap hari, setiap saat, hendaknya kita mengisi kehidupan ini agar selalu berkualitas. Praktekkanlah Dhamma dengan baik, sehingga andaikata kita meninggal dalam usia 17 tahun pun kita akan meninggal dengan tenang. Sudah cukup mengerti Dhamma. Dengan mengenal Dhamma, mengenal Jalan Mulia Berunsur Delapan, sebetulnya kita telah mengenal Jalan Kebenaran, Jalan Keselamatan. Dengan demikian selama hidup 17 tahun ini, 17 tahun pula berbahagia karena sudah mengenal dan melaksanakan Buddha Dhamma. Meninggal malam inipun tidak masalah. Meninggal pada umur 20 tahun juga sama; 30 tahun juga sama. Kenapa? Karena kualitas Dhamma ini telah kita miliki dan jalani.

Oleh karena itu, jika kita ingin mengembangkan kebajikan dengan melaksanakan dana, sila dan samadhi, lakukanlah segera seakan-akan nanti malam kita akan meninggal, dan besok kita sudah tidak dapat melihat matahari lagi. Tetapi bila hendak berbuat buruk yaitu dengan tidak melakukan dana, sila, dan samadhi, tundalah seakan-akan kita dapat hidup seribu tahun lagi. Jadi kalau kita akan mengomel, tunda saja. Marahlah di tahun depan saja. Bila telah sampai waktunya pada tahun berikutnya, tunda kembali. Setahun lagi; saya masih akan tetap hidup untuk 1000 tahun. Jadi, intinya bila muncul keinginan untuk melakukan perbuatan jahat, tundalah. Namun bila timbul keinginan untuk melakukan perbuatan baik, cepatlah dilakukan seakan-akan kita akan meninggal nanti malam. Dengan begitu cara berpikir demikian, kita akan selalu siap menghadapi kematian. Kematian tidak akan pernah mengetuk pintu rumah kita dahulu sebelum mendatangi kita. Oleh karena itu, kita harus berjuang agar selalu siap menghadapi kematian setiap saat. Umat Buddha adalah umat yang berani menghadapi kematian. Berani mati setiap saat. Tetapi ingat, kita jangan mencari kematian. Berani mati tetapi tidak berarti cari mati. Kalau kita hendak cari mati maka kita akan mendapatkannya dengan minum racun. Atau, di jalan ramai kita ngebut sambil mabuk. Ini adalah orang yang cari mati. Andaikata dia ditanya : 'Kenapa kamu ngebut sambil mabuk?' Bila ia menjawab : 'Karena saya berani mati.' Itu jawaban salah. Orang semacam itu bukanlah orang yang berani mati, orang itu cari mati. Berani mati artinya orang yang siap menghadapi kematian setiap saat dengan selalu melaksanakan kebajikan yaitu dana, sila, dan samadhi setiap saat. Sehingga apabila kita meninggal hari ini pun kita akan merasa bahagia. Inilah yang perlu kita renungkan.

Kita telah mengembangkan kualitas hidup yang baik. Kita tidak menyia-nyiakan waktu kita untuk dapat mengembangkan kebajikan lewat pikiran, ucapan dan perbuatan kita. Maka, setelah kematian, orang yang memiliki kualitas hidup semacam ini akan terlahir di salah satu dari dua puluh enam alam surga. Dengan demikian orang bijaksana yang mampu menyadari kebenaran ini adalah bagaikan lidah yang dapat merasakan sayur yang melewatinya sebelum masuk ke perut. Orang tidak bijaksana hanya bagaikan sendok. Menyendoki sayur kemana-mana tetapi tidak pernah merasakan rasa sayurnya itu sendiri. Dimasukkan ke dalam sambal tidak akan terasa pedas. Dimasukkan ke dalam garam juga tidak merasakan asin. Apa sebab? Memang hanya sebuah sendok!

Demikian pula orang yang tidak bijaksana. Sudah sejak dahulu selalu pergi ke vihara namun tetap saja tidak mengerti Ajaran Sang Buddha yang sedemikian luhur dan agung. Hal ini diibaratkan seperti sendok. Tetapi kalau kita dapat mengenal Dhamma walaupun hanya sejenak, sudah mampu mencicipi Dhamma, maka berarti kita seakan merasakan surga, surga kehidupan. Oleh karena itu, marilah kita juga menajamkan lidah kita, dalam arti menajamkan cara berpikir dan kebijaksanaan kita untuk menembusi Buddha Dhamma. Sekarang cobalah bertanya pada diri sendiri : 'Selama saya sering pergi ke vihara, apakah yang telah saya rasakan, apakah manfaat yang telah saya dapatkan untuk kehidupan?' Ini harus direnungkan. Kalau kita tidak merasa memperoleh manfaat dengan mengenal Ajaran Sang Buddha maka kita dapat dikelompokkan sebagai sebuah sendok. Sungguh menyedihkan. Tetapi walaupun baru satu hari saja duduk di sini kita sudah langsung dapat melihat indahnya, keluhurannya dan manfaatnya agama Buddha, 'Ajaran Sang Buddha sungguh sangat masuk akal, saya langsung menjadi tenang dan tentram hati saya,' Berarti kita adalah lidah yang bermanfaat.

Sekarang, marilah bertanya pada diri sendiri. Besok hari Minggu, para umat juga harus ditanya tentang lidah atau sendok. 'Apakah Anda memilih sebagai lidah atau sendok?' Kalau dia memilih sebagai lidah, dia harus diuji apakah benar dia mengerti tentang agama Buddha dengan baik, apakah dia juga melaksanakan Ajaran Sang Buddha, apakah dia telah menjalankan Pancasila Buddhis? Ataukah Atthasila? Apabila dia mengatakan dirinya sebagai lidah tetapi tidak pernah menjalankan Pancasila Buddhis, bahkan riwayat Sang Buddha saja tidak pernah membacanya... maaf saja, dia hanyalah seperti sebuah sendok. Jadi sering-seringlah ke vihara dan belajarlah Buddha Dhamma, cicipilah rasa Dhamma. Kenikmatan cita rasa Dhamma itu sungguh luar biasa. Di dalam Dhammapada dikatakan : 'Dari semua rasa di dunia, rasa Dhammalah yang tertinggi. Rasa Dhammalah yang paling unggul.'

Bila kita telah mengerti Dhamma maka kita akan dapat membedakan hal yang penting sebagai hal yang penting dan hal yang tidak penting sebagai hal yang tidak penting. Seandainya kita diajak hura-hura di hari Minggu pun kita akan memilih untuk ke Vihara untuk mendengarkan dan berdiskusi Dhamma. Ini baru luar biasa. Oleh karena itu, masih belum terlambat, saat ini kita masih hidup. Nanti malam, siapa tahu? Selagi masih hidup, cepatlah bertekad dengan baik. Gunakanlah waktu kita dengan sebaik-baiknya untuk mengembangan kualitas diri kita dengan melaksanakan dana, sila, dan samadhi. Sesungguhnya, hidup tidaklah pasti, kematian itu pasti.

Dana dalam pengertian Buddhis artinya adalah kerelaan. Dana tidak harus berbentuk materi, apalagi uang. Tidak selalu. Dana dapat pula berbentuk dana tenaga, ucapan dan bahkan pikiran. Pada umumnya dana materi hanyalah sebagai bentuk awal saja. Bila orang sudah terbiasa dengan kerelaan materi, ia akan dapat mengembangkan diri dengan melaksanakan kerelaan yang buka materi, memaafkan orang yang bersalah kepada kita, misalnya. Intisari latihan berdana adalah membentuk kebiasaan berpikir : Semoga semua makhluk berbahagia. Dengan demikian, kita akan selalu berusaha membahagiakan fihak lain dengan segala kemampuan yang ada pada diri kita.

Apabila dana atau kerelaan telah kita jalankan, kita dapat mengembangkan sila atau kemoralan. Kemoralan dijalankan dengan melaksanakan minimal Pancasila Buddhis. Pancasila Buddhis terdiri dari latihan untuk tidak melakukan pembunuhan, pencurian, pelanggaran kesusilaan, kebohongan, serta mabuk-mabukan. Dengan melaksanakan Pancasila Buddhis ini kita akan dapat memperoleh banyak manfaat. Salah satu manfaat yang penting adalah membebaskan kita dari rasa bersalah. Hal ini dapat terjadi karena isi Pancasila Buddhis adalah merupakan aturan dasar untuk kehidupan bermasyarakat tanpa cacat. Selain itu, karena melaksanakan Pancasila Buddhis adalah juga termasuk melakukan perbuatan baik maka akan dapat memberikan hasil panjang usia pada diri kita. Hal ini dikarenakan dalam salah satu sila disebutkan tentang usaha menghindari pembunuhan yang berarti pula kita menanam kehidupan yang dapat membuahkan kehidupan pula. Oleh karena itu, bila kita ingin panjang usia, salah satunya adalah dengan melaksanakan sila apalagi menjadi samanera. Saudara yang telah berusia 17 tahun, atau yang sudah berusia 25 tahun, cepat-cepatlah berusaha menjadi samanera, agar dapat memperoleh umur panjang. Jadilah samanera yang baik. Untuk yang wanita, jadilah Silacarini atau boleh juga menjadi Anagarini. Umur panjang juga akan didapatkan. Oleh karena itu, jalanilah sila atau kemoralan minimal lima sila, atau boleh ditingkatkan menjadi delapan sila. Apabila kita tidak ingin menjadi seorang samanera, ataupun tidak ingin menjadi Anagarini, maka jalanilah sila di dalam kehidupan sehari-hari. Minimal satu minggu sekali, jalanilah delapan sila, Atthasila.

Setelah melaksanakan dana atau kerelaan kemudian melatih sila atau kemoralan maka yang ketiga adalah mengembangkan konsentrasi dalam meditasi. Belajarlah meditasi dengan bimbingan para bhikkhu yang sering melatih meditasi. Meditasi yang dimaksudkan di sini adalah meditasi yang sesuai dengan Ajaran Sang Buddha yaitu meditasi konsentrasi atau Samatha Bhavana sebagai dasar dan kemudian dilanjutkan dengan meditasi perenungan atau Vipassana Bhavana sebagai kelanjutannya. Dengan kedua jenis meditasi ini maka batin akan menjadi tenang seimbang serta akan selalu siap menghadapi kerasnya kehidupan ini. Dengan batin tenang akan membuat kita menjadi awet muda, murah senyum dan berhati lapang. Oleh karena itu, kembangkanlah mulai sekarang kerelaan, kemoralan, dan konsentrasi. Dana, sila, samadhi. Maka kebahagiaan pasti akan menjadi milik saudara.

singthung
National Level

Post: 508
 
Reputasi: 4

__________________
YO DHAMMAM DESESI ADIKALYANAM MAJJHEKALYANAM PARIYOSANAKALYANAM TI

Dhamma itu indah pada awalnya, indah pada pertengahannya dan indah pada akhirnya

 

Reply
 


Pergunakan juga aplikasi Tipitaka online sebagai bahan kajian atau sumber

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Empat Istri Dalam Hidup neyzka Pengembangan Diri & Menjadi Lebih Baik 2
Semangat dalam hidup Aan Kristen Protestan 0
Kemujuran dalam hidup manusia Mrs_Sumart1 Kristen Protestan 0
Kewajiban Berpegang Teguh Dengan Sunnah Dan Larangan Berbuat Bid'ah Dalam Agama andy_baex Islam 0
Kewajiban Berpegang Teguh Dengan Sunnah Dan Larangan Berbuat Bid'ah Dalam Agama andy_baex Islam 0


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.