Film Indonesia: Ada Apa Dengan Cinta Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > TV & Film
Lupa Password?

Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

Ada Apa Dengan Cinta

Ada Apa dengan Cinta? (bahasa Inggris: What's Up with Love?, bahasa Jepang: Ganbare, Ai dan Beautiful Days) adalah sebuah film Indonesia karya Rudi Soedjarwo yang diluncurkan pada tahun 2002 dan dibintangi Nicholas Saputra dan Dian Sastrowardoyo.

Film ini meraih sukses besar di Indonesia, dan bersama film Petualangan Sherina (2000), menandai kebangkitan kembali dunia perfilman Indonesia. Ada Apa dengan Cinta ditayangkan di berbagai negara, termasuk Malaysia dan Jepang.

Bertemakan cinta di masa-masa SMA, Ada Apa dengan Cinta menampilkan Cinta (Dian Sastrowardoyo) sebagai seorang pelajar SMA biasa yang jatuh cinta kepada Rangga (Nicholas Saputra), kakak kelasnya yang unik, pendiam, penyendiri, dan cenderung dingin.

LOKASI

Lokasi sekolah Rangga mengambil lokasi di SMA Gonzaga di kawasan Pejaten, Jakarta Selatan. Rudi Soedjarwo adalah alumni Gonzaga, begitu juga Dennis Adhiswara (pemeran Mamet), dan para figuran yang jumlahnya sekitar 100-an orang.

Alasan memilih sekolah ini sebenarnya hanya karena alasan teknis. Pertama, karena fisik gedungnya yang menarik. Kedua, ruangan-ruangannya cukup besar, karena kru film perlu meletakkan banyak peralatan. Kemudian pihak sekolah juga partisipatif dan kooperatif. Singkatnya, tidak sulit ketika mengurus perijinan. Terakhir, lokasinya dekat dengan kantor Miles yang ada di daerah Cipete.
KalinaMaryadi
Mod

Post: 32.476
 
Reputasi: 321

__________________

Recent Blog: My Best Peoples   

 






Reply With Quote     #2   Report Post     Original Poster (OP)

Di balik Ada Apa dengan Cinta? Giliran Gonz jadi Perhatian

Beda sama film remaja jaman dulu, film sekarang pemerannya betulan anak SMU. Bahkan, pemain yang lain lulusan sekolah yang dijadiin setting di film. Terus apa betul buku Aku itu tinggal satu, milik Aksan Sjuman?

Bikin film memang ribet. Tapi di balik keruwetan itu selalu ada cerita menarik yang bisa diingat-ingat. Begitu juga dengan Ada Apa dengan Cinta? yang syutingnya dilakukan pas liburan kenaikan sekolah tahun lalu.

Rudi Soedjarwo mengaku banyak dibantu sama beberapa pemain yang kebetulan masih SMU. Contohnya, Sissy Priscillia, Adinia Wirasti, dan Nicholas Saputra. Mereka ini yang banyak "mengoreksi" peran sutradara, bukan dalam arti apa yang lebih update di dunia kita ketimbang dunia pak sutradara jaman '80-an dulu. Mereka lebih berperan dalam soal ngembangin karakter.

"Contohnya Nico. Dia itu suka ngasih masukan seperti, 'Kayaknya nggak mungkin deh, Rangga (bersikap) seperti itu'. Itu lebih kami perlukan," tegas Rudi.

Di luar itu, ada hal-hal lain yang masih tercecer. Mungkin ada di antara kamu yang udah tau, tapi siapa tau yang lain nggak ngeh. Jadi, baca terus deh...

Mata Nico

Pertama ngadepin Nico (Nicholas Saputra) waktu kasting, komentar yang keluar dari mulut Rudi Soedjarwo adalah, "Gila! Anj**g banget nih orang!"

Bukan, bukan karena Nico yang pelajar kelas III SMU 8 Jakarta Selatan (waktu itu masih kelas II) itu kurang ajar atau ngomong jorok. Tetapi karena sorot matanya begitu "berbicara". Mata Nico itu yang pertama kali bikin tim kasting jatuh cinta.

"(Matanya) Itu yang nggak dipunyai oleh kandidat yang lain. Plus, pas membawakan, dinginnya dapet. Dingin tapi pada saat yang sama harus intelektual, karena dia kan bacaannya lebih dewasa," seru Rudi, puas.

Padahal, awalnya Rudi berharap Rangga tampil sebagai sosok yang tampangnya biasa-biasa aja. Yang lebih penting adalah mencari karakter cowok yang cool dan misterius. Susah sekali mendapatkan calon yang memenuhi syarat ini. Apalagi tim kasting juga ngandelin feeling saat memilih pemain. Artinya, meski rasanya udah sesuai, tapi kalo belum sreg banget, nggak bakal diterima. Sampai Nico muncul dengan sepasang matanya yang anj**g tadi.

Prinsip ini juga diterapkan saat mengkasting pemeran Cinta cs. Calon lain mungkin bisa aja membawakan karakter-karakternya, tapi tetap lain hasilnya dengan saat dibawakan Titi Kamal atau Adinia Wirasti. Mereka ini masih menyisakan karakter asli, yang ternyata malah bikin tokoh yang diperani jadi lebih hidup.

Gonzaga All The Way

Bukannya mau promosi, tapi film yang skenarionya digarap Jujur Prananto (Petualangan Sherina) ini boleh dibilang serba SMU Gonzaga. Setting sekolah Rangga mengambil lokasi di SMU yang bercokol di kawasan Pejaten, Jakarta Selatan itu. Kamu bisa liat nama sekolah itu bertebaran di mana-mana. Rudi Soedjarwo adalah alumni Gonz (waktu muridnya masih cowok semua), begitu juga Dennis Adhiswara (pemeran Mamet), dan para figuran yang jumlahnya sekitar 100-an orang.

Alasan memilih sekolah ini sebenarnya teknis banget. Pertama, karena fisik gedungnya yang menarik. Nggak mewah banget, tapi juga nggak jorok. Kedua, ruangannya gede-gede, karena kru film butuh meletakkan peralatan. Kemudian pihak sekolah partisipatif dan kooperatif banget. Singkatnya, nggak ribet buat perijinan, dan anak-anaknya gampang diatur. Terakhir, lokasinya dekat dengan kantor Miles yang ada di daerah Cipete.

Meski begitu, semula Gonz bukan satu-satunya pilihan. Kandidat lain adalah SMU 1 Boedi Oetomo, dan SMU Kanisius Menteng, sodaranya Gonz juga. Belakangan, kedua gedung sekolah itu dianggap kelewat artistik untuk tampil di film.

Sementara itu buat Dennis, syuting ini banyak membawa kenangan tersendiri. Abis, detil sekolahnya diperlihatkan jelas banget. "Kayak gardu listrik di halaman depan sekolah. Tempat parkiran motor yang jadi tempat anak-anak nongkrong, diperlihatkan saat adegan Rangga biasa nongkrong. Sayangnya kantin lama udah dijadiin lab bahasa, jadi saat syuting dibikin kantin dadakan," beber cowok yang kini mahasiswa jurusan Penyiaran di Universitas Indonesia ini.

Yang kurang pas mungkin geng Cinta yang tersimak kelewat manis sebagai siswi Gonzaga. Apa bener sih, cewek Gonz cenderung gahar dan sangar? "Waduh, kalo cantik dan manis itu relatif banget. Jadi kalo ada yang nganggep kayak gitu gue nggak bisa ngasih komentar. Soalnya selama di Gonz gue diajarin buat melihat inner beauty cewek-cewek Gonz," repetnya lagi. Hm... dewasa.

Dennis Si Culun

Cowok tengil berkacamata ini jebolan pertama Workshop Film "Dunia Kami" yang digelar PopCorner. Filmnya yang dibikin bareng kelompok 16 mm, Sudah Sore! Sebentar Lagi Jam Lima! Cepat Pulang!, kemudian merebut penghargaan Film Favorit di Festival Film Video Independen Indonesia (1999) dan diputer di JiFFest 1999.

Tetapi bukan unsur perkoncoan yang bikin Dennis mendapat peran Mamet *cowok culun yang naksir Cinta. Dia harus ikut kasting dulu kayak calon pemain lain.

"Banyak yang lebih kocak daripada Dennis, tapi dia aktingnya udah lebih bener. Improvisasinya an**ng banget, gua bisa ketawa terus tuh," tutur Rudi.

Bahkan, scene yang menampilkan karakter Mamet di film ini sebenernya banyak banget. Tapi terpaksa dipotong. "Takutnya film ini entar jadi Ada Apa dengan Mamet?, bukan Ada Apa dengan Cinta?," lanjut Rudi sambil ngakak.

Sosok Dennis yang sepintas nerd dianggap cocok sama Mamet. "Saat kasting gue disuruh meranin cowok yang gugup dan nggak percaya diri. Terus tuh cowok harus kenalan sama seorang cewek yang berada di tengah teman-temannya. Biar gugup gue tetep harus still yakin," kenang kelahiran 14 September 1982 yang maniak film ini.

Berhubung ini film layar lebarnya yang pertama, saat syuting Dennis lumayan sering kena take ulang. "Adegan saat ngejar Rangga ke bandara paling sering diulang. Soalnya Sissy yang bertugas bawa mobil, baru bisa nyetir jadi masih kagok. Dia mempertaruhkan nyawa empat orang di dalem mobil. Tapi nggak apa-apa, soalnya gue juga nggak bisa nyetir," candanya.

Bermain dengan lawan main secantik Dian Sastrowardoyo jadi pengalaman tersendiri bagi Dennis. Apalagi kelima pemeran yang lain juga sama cuuuantiknya. Nggak masalah deh, siapa yang paling menarik. "Satu aja udah menarik, gimana lima orang? Semua lah, menarik perhatian gue," kilahnya.

Sebagian dari pemain juga dinilainya mirip banget sama karakter aslinya. Contohnya Ladya, yang rada lesu dan pucet melulu. "Asti kelihatannya galak, padahal aslinya nggak. Sissy malah awalnya nggak lemot, tapi kok makin ke belakang kok malah makin lemot. Terlalu menjiwai kayaknya tuh orang," bebernya, cengengesan.

"Aku" Tinggal Satu?

Buku apaan nih? Yang jelas bukan buku pelajaran, apalagi komik. "Sebenernya tuh buku merupakan skenario film, yang menceritakan tentang profil Chairil Anwar," jelas Nicholas Saputra.

Tapi jangan coba-coba nyari buku ini di toko gede, karena nggak bakalan ada. Bahkan ada yang bilang kalo tuh buku tinggal tersisa satu kopi milik Aksan Sjuman, putra (alm.) Sjumandjaya. "Sebenernya nggak begitu. Tapi yang pasti nih buku langka banget, malah kami harus mencari ijin dari berbagai pihak buat memakai buku ini dalam AAdC?," jelas mbak Mira Lesmana, produser film ini.

Kenapa sih, kayaknya perlu banget menampilkan puisi (ditulis oleh Rako Priyanto) dan sastra di film ini? Menurut mbak Mira, dalam film ini harus ada yang dikedepankan, nggak hanya menyodorkan hura-hura semata. "Apalagi jaman sekarang kayaknya banyak sekolah (dan remaja) yang udah nggak perhatian sama sastra," katanya.

Terus, buku Aku dipilih karena dianggap paling cocok buat menggambarkan karakter Rangga yang penyendiri. "Kebetulan juga judul (bukunya) sangat luar biasa, bisa dibilang bentrokan antara side stream (karakter Rangga) dengan mainstream (karakter Cinta cs.)," jelas mas Riri Riza, yang juga bertindak sebagai produser.
KalinaMaryadi
Mod

Post: 32.476
 
Reputasi: 321

__________________

Recent Blog: My Best Peoples   





Reply With Quote     #3   Report Post     Original Poster (OP)

Film Indonesia: Ada Apa Dengan Cinta



Film ini bercerita mengenai pertemuan dua remaja yang datang dari latar belakang yang berbeda. Cinta (Dian Sastrowardoyo) selalu bersama dengan sekelompok teman "gaul"-nya, dan Rangga (Nicholas Saputra), adalah "aku" yang selalu menyendiri dengan bacaan sastranya.Walaupun berbagai pertentangan mewarnai hubungan keduanya, terutama yang datang dari diri mereka sendiri, cinta akhirnya tumbuh juga. Ketika konflik memuncak, Cinta mulai berubah di mata teman-temannya.
Dan saat tak ada lagi yang benar dan salah, sebuah pertanyaan kemudian muncul: Ada Apa dengan Cinta?

Setelah sukses memproduksi film layar lebar Petualangan Sherina, Miles Productions kini memproduksi sebuah film remaja dengan judul: ADA APA DENGAN CINTA?

Mira Lesmana bersama Riri Riza (sutradara Petualangan Sherina) kini bertindak sebagai Produser film ini, dan telah memilih sutradara muda Rudi Soedjarwo (sutradara Bintang Jatuh) untuk mengarahkan dan menyutradarai ADA APA DENGAN CINTA?
Cerita yang digagas oleh Mira Lesmana, Prima Rusdi dan Riri Riza ini, kembali dipercayakan kepada penulis Jujur Prananto (penulis skenario Petualangan Sherina) untuk menjadi skenario film.
Masa remaja adalah masa yang terindah, begitu pendapat banyak orang. Tapi masa remaja juga masa yang penuh dengan gejolak, masa dimana pencarian jati diri tengah berlangsung. Sayangnya, dunia remaja dan masalahnya sering kali disepelekan oleh orang dewasa. Apalagi yang menyangkut masalah cinta….
ADA APA DENGAN CINTA? Bercerita tentang seorang gadis belia yang mengalami perubahan dalam melihat dirinya dan dunianya ketika ia jatuh cinta, untuk pertama kalinya, dengan seseorang yang jauh berbeda dari dirinya dan hidup di dunia yang juga berbeda dari dunianya.
Film yang akan dikemas dengan gaya khas remaja ini, diharapkan dapat menjadi tontonan yang dekat di hati remaja dan mereka yang ingin memahami jiwa remaja. Film ini juga akan diwarnai oleh musik pop Indonesia yang akrab dengan remaja Indonesia.
Produksi film ini juga mencatat sejumlah nama baru di dunia film berpita seluloid, antara lain debut dari sutradara Rudi Soedjarwo, Penata Artistik Adrianto Sinaga, Penyunting gambar Dewi S Alibasah, Penata Fotografi Roy Lolang (yang sebelumnya ikut menjadi Penata Fotografi di salah satu segmen film KULDESAK), dan Penata Musik Melly Goeslaw dan Anto Hoed. Selain Dian Sastrowardoyo, seluruh pemeran utama dan pemeran pendukung dari film ini adalah pemain baru yang untuk pertama kalinya mencicipi peran di film layar lebar 35mm
KalinaMaryadi
Mod

Post: 32.476
 
Reputasi: 321


Recent Blog: My Best Peoples   





Reply With Quote     #4   Report Post  

Re: Film Indonesia: Ada Apa Dengan Cinta

si produser mira lesmana gara-gara film ini akhirnya jadi populer, sekarang doi lagi garap Laskar pelangi loh

kembali ke laptop...
tukul4mata
City Level

Post: 392
 
Reputasi: 3






Reply With Quote     #5   Report Post  

Re: Film Indonesia: Ada Apa Dengan Cinta

ada apa dengan tukul
rizalolo
Mod

Post: 45.523
 
Reputasi: 261






Reply With Quote     #6   Report Post  

Re: Film Indonesia: Ada Apa Dengan Cinta

film ini aku tonton waktu masih muda banget, dan memang BOOMing buanget
her_is_mine
National Level

Post: 1.918
 
Reputasi: 25

__________________
Dukung Kami...........

INDONESIAINDONESIA.COM





Reply With Quote     #7   Report Post     Original Poster (OP)

Re: Film Indonesia: Ada Apa Dengan Cinta

Kutip:
Oleh rizalolo View Post
ada apa dengan tukul
mod on:
peringatan #1: jangan junk, please.....
peringatan ke dua adalah infract... hati-hati..
KalinaMaryadi
Mod

Post: 32.476
 
Reputasi: 321


Recent Blog: My Best Peoples   
Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Film Indonesia: Syahadat Cinta KalinaMaryadi TV & Film 6
Film Indonesia: Coblos Cinta KalinaMaryadi TV & Film 0
Film Indonesia: Ada Kamu Aku Ada KalinaMaryadi TV & Film 0


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.