Sajak-sajak pendek dari masa lalu Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Penulis, Buku, Sastra & Bahasa
Lupa Password?

Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

[Sajak] Sajak-sajak pendek dari masa lalu

Sajak-sajak ini gw buat sekitar 5 - 8 delapan tahun yang lalu..
Masih SMA tu..hihi.tapi ada juga potongan sajak yang aku comot..tapi lupa punya sapa.

Di tunggu comment na..:wink:


Aku menunggu seseorang
Saat daun-daun menguning
Dan musim hujan mengabariku
Dia tak kan kembali.
………………………………………… ………
Malam hilang batas
Dalam tiga rupa luka duka

Sesayat sayap langit
Dicabik dalam sepi
“Hingga malam haram oleh bulan”

Perih percik tiga mawar membasahi
Dalam diri duri

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Hampa

Diluar udara tak bergerak
Menekan memagut kaku kepuncak

Kuasa bertuba
Mencekik segala
Penghabisan binasa

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Jiwa kami kini berpandangan
Masih berhadapan
Cuma ia kini mulai meningkah
Suaranya berlari kesana
Kerumput tinggi
Terus ini orkes terhenti
Ditengah lakon

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Rasa Warna

Sejenak
Warna-warna itu terasa memberi rasa atas diri
Namun kembali hilang
Terhentak diantara kenang yang lengang

Dan diri kembali di lupa

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Senja mengurai warna
Sapa sebuah sura seraya menatap kita
Sedang bulan bergegas kau panggil
Dan memberitahukan malam semalam ia menunggu
Tapi angin dan dingin mengusirnya dari sana

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Dua jiwa

Dua jiwa tak lagi berlari disini
Sampai suatu ketika
Dihempas sepi
Dan sunyi menerimanya

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Jejak-jejak yang kita tinggalkkan kini sirna
Ditangkup daun-daun yang luruh
Tinggal debar satu-satu
Membuat isyarat pucat macam salju

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Caya hitam kau pancarkan sudah pada kabut
Sekarang hujan telah kembali
Menyusur jalan
Dan menghapus tapak jejak yang kita tingglakan
Bersama kelengangan

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Ku tau kini duka telah bertakhta atas kalbuku
Menusuk segalah dan menerima debu atas segala pula
“Tuhan ridhlakan kematian atas duka ini”

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Sudahlah

Belum dengan purnama
Langit sudah terputus
Di gores caya kecil saja
Heran, tak sudah-sudah
Aku pandangi tempatku
Tapi kau tak peduli….sudahlah

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Dibalik kesunyian ini

Dibalik kesunyian ini
Masihkan ada yang dapat kukenang?
Kecuali kesedihan
Yang barangkali
Akan mendekap diri erat
Seperti laut dan perahu?

Pertemuan apalah maknanya
Karma kau dan aku
Sudah berbagi warna
Rumput dank abut

Yah biarkan semua kenangan kita
Kang mengalir bersama waktu……

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>


Disebuah terbing karang
Kenanganku memburu bersama elang
Meluncur ketengah laut
Seperti hari itu di jazirah itu
Seekor elang lengang
Sendiri memecah diri pada sayap pohonan..

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Sepintas aku menyeru padamu

Suara dedaunan
Melintas lepas padamu
Adakah kau dengar?

Sepintas lautan airmata do’a
Jatuh menyapu wajahmu
Dan mengombakkan sepi
Yang bertengger di keningmu
Adakah kau rasa?

Sepintas aku menyeru padamu

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Suara dedaunan menyimpan begitu banyak
Huruf-huruf sunyi dan memahatkan awan matahari
Diantara ombak dan gelombang

Dari pantai ini kulihat kau berdiri…

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Waktu

Waktu kini berdetak lain memberiku sebuah wajah
“Kesunyian”

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Sunyi

Sunyi menampar celah hatiku
Rasa rupa tiada merangkai cintaku kembali
Hanya sesayup kata
Kau pergi tak noleh lagi
Buat penghabisan

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Malam

1
Malam haram oleh bulan
Tanpa sisa ia berkeliaran
Membawa tangismu dan rinduku
Memberitakan derita di keningmu

Ciumlah rinduku
Dan campakkanlah tangismu

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Kebiruan kini tumbuh memberhentikan kesunyian
Menyiapkan waktu lain berdetak memberi
Isyarat pada sebuah wajah yang dalam

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Huesca

Dunia yang beku
Adalah kecemasan
Ketika bayangan angin
Menghamparkan sisa senja padaku

Ingatlah :
“ Penghabisan jiwaku ada kehilngan kau,
Malang sayang
Mencemaskan pada angin yang bayang

Yang jika tiba membenamku dalam tanah yang dangkal

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>


Ketika waktu berhenti berdetak dan
Dingin mempermainkan sayap-sayap sepi

Kita pun terhenti
Hanya menunggui sunyi
Dan memandang pada burung-burung putih kecil
Seraya meresakan kedinginan rumput2 beku

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Masih dengan hari
Kepak lagu asing
Mendesir
Dekat dan berarti
Maut yang berbisik

Kini aku tersandar pada kelengangan
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>


Malam selalu berkarat setiap kali aku mengukir
Temaram hatimu lewat kata yang berselimut mawar
Entah mengapa

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Bahkan hujan turut mengusap wajahmu
Berbagi dengan gemuruhnya sungai
Dan tanpa henti aku melukis diamu
Dengan darahnya malam
Hingga bebatuan bergetar menerima tabah wajahmu

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

Aku mencium bau laut pada kata-katamu
Hingga yang lalu menjelma jadi api matahari
Yang membakar darah dan jantungku
Meninggalkan bara bercahaya yang membasuh waktu akanan ku

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>

…………………………………………
Kau kirimkan mawar hujan ke hatiku
Lalu kudengar irama tanah ditepianya
Mengucapkan akar do’a
“Beri aku embun yang menetes dari dedaunan purnama, Tuhan”
Home Level

Post: 3
 
Reputasi: 0

 






Reply With Quote     #2   Report Post  

Re: Sajak-sajak pendek dari masa lalu

Nice, gak berbelit-belit & membuat pusing orang awam yang membacanya. Lanjut Tuan, mana lagi puisinya?
City Level

Post: 227
 
Reputasi: 1






Reply With Quote     #3   Report Post     Original Poster (OP)

Re: Sajak-sajak pendek dari masa lalu

Thanks bro commentna..
> sepi ya gak da comment lagi....
mana nie plend..comment domz..
Home Level

Post: 3
 
Reputasi: 0






Reply With Quote     #4   Report Post  

Re: Sajak-sajak pendek dari masa lalu

maju terus seperti air yang mengalir
debu_jalanan
Village Level

Post: 29
 
Reputasi: 0






Reply With Quote     #5   Report Post  

Re: Sajak-sajak pendek dari masa lalu

maju terus bagai air yang mengalir, terus tuangkan karyamu

By. Anjas Batavia
debu_jalanan
Village Level

Post: 29
 
Reputasi: 0






Reply With Quote     #6   Report Post  

Re: Sajak-sajak pendek dari masa lalu

:finger:
debu_jalanan
Village Level

Post: 29
 
Reputasi: 0

Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Sajak Sajak Anjas Batavia Luka debu_jalanan Penulis, Buku, Sastra & Bahasa 1
sajak sajak dalam cinta debu_jalanan Penulis, Buku, Sastra & Bahasa 7
sajak ku sajak kalian juga narendra_junga Penulis, Buku, Sastra & Bahasa 5
Sajak Sakaratul Maut narendra_junga Penulis, Buku, Sastra & Bahasa 4
Sajak-Sajak Bung Bone*0 bone*0 Penulis, Buku, Sastra & Bahasa 0


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.