review : Resident Evil 5
 
Go Back   Home > Games Console (PS & Xbox)

Daftar
Lupa Password?


Anda juga bisa login menggunakan akun Jejaringsosial.com anda
Gambar Umum Video Umum Radio & TV Online





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

review : Resident Evil 5


"Grafisnya keren abis yee... Gue sampe cengo begini"


Resident Evil (RE) di tahun 1996 merupakan sebuah breakthrough dari Capcom yang telah menjadi standarisasi game survival horror sejak saat itu, walaupun genre tersebut sebelumnya telah dicikal-bakali oleh Alone in the Dark pada tahun 1992. Sejak RE dirilis, perkembangan game horror menjadi semakin terkesan serius dan semakin real seperti halnya sebuah film Hollywood yang punya genre sejenis. Resident Evil menceritakan petualangan dua orang anggota Alpha Team dari kesatuan Special Tactics and Rescue Service (STARS), Chris Redfield dan Jill Valentine, di sebuah mansion misterius yang dipenuhi dengan para zombie berbahaya yang kelaparan. Game ini hadir dengan membawa genre survival horror yang menyertakan berbagai hal yang telah menjadi ciri khas pada hal gameplay-nya. Bukan hal yang mengherankan apabila game ini sudah beberapa kali mengalami perombakan, di-porting, dan juga di-remake. Dari game ini, tidak sedikit gamers yang telah mengetahui hubungan dan konflik yang terjadi di antara karakter Chris, Jill dan sosok antagonis Albert Wesker. Dan bagi gamers yang telah lama menantikan kehadiran Chris kembali di RE setelah sekitar 13 tahun vakuum dari akhir RE pertama, pastinya RE5 ini merupakan sebuah game yang menggembirakan, walaupun gameplay yang dibawakan kini sudah banyak berbeda dari game-nya yang pertama.



Cerita dari RE5 ini menceritakan tentang petualangan Chris Redfield (yang sekarang jadi jauh lebih keren dan gahar) di suatu negara (fiktif/rekaan) di kawasan Afrika yang disebut Kijuju. Chris kini telah menjadi anggota dari sebuah kesatuan yang disebut Bioterrorism Security Assessment Alliance (BSAA). Kali ini ia ditugaskan untuk menyelidiki sebuah insiden yang terjadi di wilayah yang menjadi setting game ini. Lagi-lagi Chris tidak akan sendiri dalam petualangannya. Ia akan ditemani oleh seorang cewek latin berumur 23 tahun yang bernama Sheva Alomar (Biarpun namanya Sheva, bukan berarti doi punya hubungan darah sama pemain bola asal Ukraina). Tidak hanya berusaha melakukan investigasi mengenai sesuatu yang terjadi di sana, kehilangan Jill terus membayangi dirinya. Keberadaan Sheva sebagai partner-nya kali ini pun sempat mengingatkannya dengan trauma kehilangan Jill. Seiring dengan penyelidikannya mengenai apa yang tengah terjadi di balik penyebaran virus di kawasan ini, Chris pun berharap untuk bisa menemukan kembali Jill, walaupun harus berhadapan kembali dengan Albert Wesker yang telah menjadi musuh bebuyutannya. Ia masih menyimpan keyakinan bahwa Jill masih hidup di suatu tempat. Di game kali ini, gamers akan bertemu dengan beberapa tokoh baru dan keterkaitan mengenai asal dari virus yang tersebar. Yang pasti, game ini punya cerita yang tidak boleh dilewatkan oleh para penggemar setia franchise ini.


"Awas loe kalo ngelewatin game ini!!"

Gameplay 8,5
RE5 ini merupakan sesuatu yang baru, apabila game RE terakhir yang gamers mainkan adalah RE pertama (ya iyalah). Yup, karena bagi gamers yang sudah pernah memainkan RE4 di PS2 pastinya telah mengetahui bahwa mekanisme gameplay-nya telah mengalami perubahan yang signifikan. Apabila RE pertama, kedua, dan ketiga menerapkan sistem kamera yang fixed alias diam sementara karakter kita bergerak di dalamnya, RE4 telah mengimplementasikan sudut pandang over-the-shoulder pada gameplay-nya. Serupa dengan hal itu, RE5 juga menerapkan sistem sejenis, yang sudah bukan merupakan hal baru lagi. Sama halnya seperti menggerakkan Leon di RE4, gamers juga dapat mengarahkan sasaran tembak Chris secara manual, menggunakan serangan melee untuk memastikan musuh benar-benar mati, menemukan kembali fitur QTE (yang sudah jadi salah satu fitur “pasar” pada game action), dan lain sebagainya. QTE tersebut pun akan disajikan pada sejumlah bagian cinematic di game ini, jadi kalau kamu menemukan bagian cinematic di game ini, bukan berarti kamu sudah bisa meletakkan controller kamu. Perlu diingat juga bahwa QTE yang muncul di game ini tergolong cukup responsif dan membutuhkan untuk ditekan dengan cepat. Mengenai kontrol, apabila gamers sudah cukup terbiasa dengan kontrol pada RE4, sepertinya gamers akan dapat mudah beradaptasi dengan kontrol yang ada di game ini, karena game ini menyajikan kontrol setipe dengan kontrol yang ada di RE4 sebagai kontrol default-nya. Kamu juga dapat menggunakan tombol D-pad untuk meng-equip item yang kamu punya, dengan syarat kamu harus meng-equip item-item tersebut di kotak nomor dua, empat, enam, dan delapan (sesuai dengan arah pada D-pad).


"Biar kata gue seneng anjing, tetep aja gue ogah kalo doggie-nya kayak gini!"

Yang baru dan cukup ditekankan pada game kali ini adalah hadirnya karakter sidekick Chris, Sheva Alomar. Kerjasama dan interaksi Chris-Sheva merupakan kunci sukses gamers untuk menyelesaikan game ini. Bagaimana jadinya kalau Chris itu cuma sendirian menghadapi para majini (sebutan untuk zombie/manusia yang telah terinfeksi virus di game kali ini)? Kayaknya game ini bakalan cepat selesai karena Chris bukanlah Solid Snake (padahal saya sendiri juga enggak tahu gimana jadinya kalau Solid Snake harus melawan zombie-zombie semacam ini). Sheva akan bergerak di game ini untuk membantu Chris, mulai dari membantu dalam menyerang, melindungi, memberikan pasokan amunisi, item penyembuh, menyelamatkan Chris di saat kritis, hingga berperan sebagai slot inventory tambahan. Dengan menekan tombol B (O di PS3), gamers dapat memanfaatkan fitur partner action yang memungkinkan gamers untuk melewati beberapa hambatan secara bersama. Seperti halnya bermain dengan pemain yang sesungguhnya, Sheva tidak akan selalu menempel pada Chris dan seringkali berada di luar penglihatan kita. Untuk menemukannya, gamers dapat menggunakan tombol fitur locate partner yang ada sebagai pelengkap fitur partner di game ini. Interaksi Chris-Sheva juga akan sangat berpengaruh dalam menghadapi boss-boss level yang ada. Tingkat intelijensial Sheva disini juga bisa dibilang cukup responsif dan aktif, walaupun bisa juga dibilang cukup dibatasi secara program. Sheva disini seringkali menyerang secara membabi buta menghabiskan peluru, memenuhi inventory kamu dengan item yang sebenarnya masih belum tepat waktunya, menggunakan item penyembuh di saat yang masih dirasa belum kritis, dan cukup sering menghalangi penglihatan di saat mendesak. Game ini juga menyertakan fitur attack reaction di dalamnya, yang berperan untuk menambahkan kesan realistis friendly fire pada game ini. Tidak perlu merasa khawatir, karena fitur tersebut juga dapat di-nonaktifkan. So, walaupun Sheva bakalan lumayan sering bikin gamers agak emosi, santailah sedikit karena setidaknya doi itu cewek (penting enggak sie?).


"Neng, tolongin abang nih lagi dicekek algojo..."

Zombie yang gamers hadapi kali ini disebut dengan majini, sosok yang kurang lebih masih mirip dengan ganados di RE4. Terlihat lebih realistis dengan beragam senjata yang mereka bawa untuk menghabisi Chris dan Sheva. Merobohkannya belum berarti telah mengalahkannya. Setelah menembak majini yang ada, apabila ia terlihat cukup lengah, Chris dapat lanjut menyerang dengan straight, hook, jab, uppercut, atau backhand yang kuenceeng punya. Jadi, body macho Chris ini memang bukan cuma sekedar pajangan aja. AI dari musuh-musuh yang ada pun bisa dibilang cukup oke. Musuh-musuh yang mati seringkali menyisakan gold, item atau amunisi yang dapat diambil. Inventory yang disediakan disini pun cukup terbatas dan bersifat real time. Sementara gamers mengotak-atik isi inventory di tengah serangan majini, bisa saja gamers diserang oleh musuh-musuh yang ada. Senjata-senjata yang ada di game ini pun dapat di-upgrade atribut-atributnya, seperti kapasitas, kecepatan reload, kekuatan, dan sebagainya, dengan menggunakan gold yang dapat ditemukan di sepanjang level. Dengan mengumpulkan treasure atau perhiasan yang ditemukan di sepanjang level, gamers dapat menjualnya untuk memperoleh tambahan gold. Seperti di game-game action pada umumnya, RE5 juga menambahkan fitur cover dengan memanfaatkan “against wall” di dalamnya, walaupun masih seringkali terkesan kaku dan tidak seluwes yang ada di Gears of War.



Apabila gamers telah memainkan game ini untuk beberapa waktu ke depan, bisa jadi gamers akan mendapatkan kesan-kesan yang cukup mengingatkan gamers dengan hal-hal yang telah ada di beberapa game lain sebelumnya. Selain itu, sejumlah boss juga hanya dapat dikalahkan dengan menggunakan perintah-perintah khusus dan dalam situasi yang cukup beragam. Dari cara-cara yang “diberlakukan” pada game ini, cukup untuk memberikan kesan gameplay yang cukup logis dan realistis. Hal tersebut cukup mengingatkan juga bahwa Chris hanyalah manusia biasa dan bukanlah Solid Snake (Solid Snake lagi yang dibawa-bawa). Di beberapa bagian di game ini, kamu juga akan menemukan situasi-situasi yang benar-benar dapat membunuh Chris, walaupun kamu masih memiliki health penuh. Misalnya, ketika menghadapi buaya di perairan dan ketika kamu dihempaskan oleh boss terakhir pada game ini (penasaran kayak gimana? Coba aja main sampai selesai, dijamin keren deh game-nya). Overall, gameplay dari game ini bisa dibilang cukup balance.



Graphics 9,5
Kualitas grafis kembali menjadi aspek yang ditonjolkan pada game ini. Kalau belum percaya, coba lihat perbedaan antara Chris yang dulu dan yang sekarang (lihat Hands-On RE5 Mr. Kelly). Chris yang sekarang memang benar terlihat lebih macho dan keren punya. Kualitas grafis dari environment pada game ini pun terlihat baik secara keseluruhan. Begitu juga dengan pencahayaannya. Detil wajah dan fisik dari karakter-karakter yang ada telah diperlihatkan dengan sangat baik. Bahkan, detil dari baju yang dikenakan oleh Chris pun kelihatan sangat nyata dan benar-benar seperti dirajut dengan benang. Antara in-game dan cinematic pun tidak terlalu banyak berbeda. Selain itu, game ini juga menyertakan fitur khusus yang memungkinkan gamers untuk mengganti filter in-game. Jadi, gamers dapat memainkan game ini dengan beberapa pilihan filter yang dapat di-unlock. Apabila kamu menginginkan game ini terkesan seperti film horror klasik, kamu dapat menggunakannya apabila telah membuka pilihannya. Yang menarik, pada beberapa bagian di game ini juga menyertakan sedikit flashback ingatan Chris mengenai apa yang terjadi di RE pertamax. Nuansa mengenai RE yang pertama tersebut digambarkan menyerupai tempat yang ada di Devil May Cry. Walaupun hanya sedikit, saya jadi cukup tertarik apabila RE di-remake(lagi...) untuk konsol next-gen, dengan gameplay yang sama ataupun diadaptasikan dengan gameplay RE sekarang. Detil para majini yang diperlihatkan pun terlihat cukup mengerikan dan bervariasi. Visualisasi yang ditampilkan pada game ini pun punya kualitas yang bukan main. Ada kalanya kamu dapat melihat visualisasi environment secara keseluruhan yang menyerupai foto panorama yang nyata. Secara keseluruhan, kualitas grafis ini merupakan salah satu yang terbaik di kelasnya. Masih belum percaya? Coba mainkan saja sendiri, tentunya bakal semakin baik lagi di TV yang punya kualitas maksimal. Satu lagi yang cukup bikin puas di game ini adalah loading time yang cepat. Sayangnya, game ini dikabarkan mengalami beberapa permasalahan pada versi 360-nya. Akan tetapi, hal tersebut tampaknya tidak terlalu banyak berpengaruh.

Sound 9

Memainkan game yang semacam ini tentunya bakal jadi garing tanpa kehadiran sound yang oke punya. Sound yang ada cenderung terdengar cukup tematis dan sejumlah musik telah diciptakan dengan bumbu-bumbu bergaya tradisional Afrika yang pas dengan setting pada game ini. Kualitas voice over pun terdengar cukup menghidupkan karakter-karakter yang ada. Sound-sound yang ada pun punya peranan yang sangat berpengaruh dalam bagian-bagian cinematic di game ini.


"Mang, buruan dong jalanin lift-nya... Keburu disantap nih kita."

Longevity 9

Game ini dibagi ke dalam 6 chapter dengan masing-masing chapter terdiri dari 3 bagian. Game ini relatif tidak terlalu lama untuk diselesaikan sekali, namun punya sejumlah unlockable yang cukup menarik untuk dibuka, misalnya saja unlockable outfits untuk Chris dan Sheva, unlockable filters, action figure, dan sebagainya. Dengan menyelesaikan game ini, gamers juga dapat membuka mode tambahan New Game +, Sheva yang playable, Mercenaries Mode, serta pilihan opsi Infinite Ammo. Selain itu, game ini juga menyertakan fitur co-op multiplayer di dalamnya. Seperti game-game sejenis, cerita yang berkaitan dengan seri sebelumnya akan menjadi daya tarik bagi gamers untuk terus memainkan game ini hingga selesai dan mengetahui mengenai kelanjutan ceritanya. Mercenaries Mode dan tingkat kesulitan yang berbeda sepertinya akan menarik untuk dicari tahu walaupun kamu sudah menyelesaikan game ini sekali.


Chris: "Sheva, loe pilih buaya darat apa buaya yang kayak gini?"
Sheva: "Mending kagak dua-duanya dah..."


Sumber: VGI
Krisna_aji_K Krisna_aji_K is offline
National Level

Post: 1.428
 
Reputasi: 5

       





Reply With Quote     #2   Report Post  

Re: review : Resident Evil 5

anjrit keren banget
chickenfighter
chickenfighter chickenfighter is offline
World Level

Post: 15.244
 
Reputasi: 38

__________________
SUDAH BEDA APA EMANG BEDA

Recent Blog: Resmi Jadi Kakek   





Reply With Quote     #3   Report Post  

Re: review : Resident Evil 5

rasanya pc w gk mampu deh...
ariz_79
ariz_79 ariz_79 is offline
Home Level

Post: 10
 
Reputasi: 0






Reply With Quote     #4   Report Post  

Bls: review : Resident Evil 5

wih PC ku langsung blue screen pas main beginian
ramadon
ramadon ramadon is offline
Village Level

Post: 84
 
Reputasi: 0

Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search





Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2017, Jelsoft Enterprises Ltd.