Seputar Mandi Junub dan Hukum Berciuman Ketika Bertemu Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Agama > Islam
Lupa Password?

Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

Seputar Mandi Junub dan Hukum Berciuman Ketika Bertemu

Penanya: Aria
Dijawab Oleh: Ust. Abu Ukkasyah Aris Munandar

Pertanyaan:

Assalamu’alaikum pak ustadz,
Saya mau bertanya,

1. Saya seorang muslimah umur 19, saya ingin mengetahui bagaimana hukumnya jika seorang wanita yang sedang haid, lalu mengumpulkan rambut kepalanya, kemudian ikut disucikan pada saat mandi besar/mandi mensucikan diri setelah haid. apa hukumnya dan apa dasar hukumnya dalam hadist ataupun Alquran. Mohon dijelaskan karena saya belum faham benar tentang masalah ini.
2. Apa hukumnya jika seorang wanita dengan wanita berciuman pipi. Dalam hal ini bukan karena nafsu tapi karena suatu kebiasaan pada saat bertemu dengan teman atau saudara. Apa hukumnya dalam islam. Terima kasih atas jawabannya.

Wassalamu’alaikum

Jawaban Ustadz:

Ibnu Taimiyyah mendapat pertanyaan tentang seorang laki-laki yang dalam kondisi junub memotong kuku atau kumisnya atau menyisir rambut, apakah hal tersebut berdosa?, ada orang yang mengatakan, “Jika orang yang sedang junub memotong rambut atau kukunya maka rambut/kuku tersebut akan kembali ke tubuh orang tersebut. Sehingga orang tersebut bangkit pada hari kiamat dalam keadaan masih berjunub sesuai dengan bagian tubuhnya yang belum terkena air mandi junub. Setiap helai rambut membawa bagian dari junub.” Apakah memang demikian ataukah tidak?

Jawaban Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah:

“Terdapat Hadits Nabi dari Hudzaifah dan Abu Hurairah, tatkala permasalahan junub kepada Nabi shollahu’alaihiwasallam, beliau bersabda, ‘Orang beriman itu tidak najis.’ (HR. Bukhori, Muslim dll). Dalam Mustadrak karya Imam Hakim terdapat tambahan keterangan ‘baik ketika masih hidup atau sesudah mati’. Kami tidak mengetahui adanya dalil syar’i yang memakruhkan perbuatan memotong rambut atau kukunya bagi orang yang sedang junub. Bahkan Nabi pernah bersabda kepada orang yang baru masuk Islam, ‘Hilangkan rambutmu yang menjadi tanda kekafiran dan berkhitanlah.’ (Lihat Al-Wajiz hal. 23).

Dalam Hadits di atas, Nabi memerintahkan orang yang baru masuk Islam untuk mandi dan Nabi tidak memerintahkannya untuk menunda pelaksanaan khitan dan memotong rambut sampai mandi terlebih dahulu. Pernyataan Nabi yang bersifat mutlak itu menunjukkan dua alternatif tersebut, yaitu mandi dahulu atau khitan dahulu adalah diperbolehkan. Demikian juga wanita yang haidh yang diperintahkan untuk bersisir saat mandi padahal bersisir itu merontokkan sebagian rambut.” (Majmu Fatawa 21/120-121).

Jadi tindakan mengumpulkan rambut atau potongan rambut lalu ikut disuakan waktu mandi besar adalah perbuatan yang tidak berdasar.

***

Dari Sya’bi, “Ketika Rasulullah shollahu’alaihiwasallam berjumpa dengan Ja’far bin Abu Thalib (sepulang dari Habasyah, -pent), beliau memeluknya dan mencium bagian dahi yang terletak diantara kedua matanya.” (HR. Ibnu Abi Syaibah 5/247, Abu Daud 5220 dan Ibnul Arabi (bukan Ibnu Arabi tokoh sufi itu) dalam Al-Qubal wal Mu’anaqah no. 38), Hadits ini sanadnya hasan tapi mursal karena Sya’bi adalah seorang tabi’in.

Dari Sulaiman bin Daud, beliau mengatakan, “Aku melihat Sufyan Ats-Tsauri dan Ma’mar ketika bertemu saling berpelukan dan saling berciuman.” (Riwayat Abdur Razaq dalam Al-Mushannaf 11/442, sanadnya shahih)

Meskipun demikian, makna eksplisit kedua riwayat di atas menunjukkan kalau ciuman tersebut terjadi sesudah lama tidak bersua. Adapun menjadikan hal tersebut sebagai kebiasaan maka hal tersebut merupakan kebiasaan orang-orang yang tidak punya rasa malu, oleh karena itu lebih baik untuk ditinggalkan. Disamping karena tindakan yang menunjukkan hilangnya rasa malu, ciuman seperti itu sering untuk tendensi duniawi dan hal ini termasuk di antara sarana untuk pamer/riya’.

Sebenarnya ada riwayat yang melarang berciuman akan tetapi sanadnya munkar. Hadits tersebut diriwayatkan oleh Hanzhalah As-Sadusi dari Anas bin Malik (HR. Ahmad 3/198, Thirmidzi no. 2729, Ibnu Majah no. 3702 dll). Oleh karena itu Hadits ini tidak bisa dijadikan dalil. (Ahkamul Qubal wal Mu’anaqah wal Mushafahah wal Qiyam karya Amr Abdul Mun’im, cet. Muassasah Ar-Rayyah hal. 41).
T-Rex
City Level

Post: 333
 
Reputasi: 0

 

Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Mandi Junub Setelah Berhubungan Suami Isteri T-Rex Islam 4
Risalah Lengkap Tentang Haid dan Hukum-Hukum Seputarnya (Plus Cara Mandi Besar) T-Rex Islam 2
Fatwa-fatwa Ulama Ahlus Sunnah Seputar Hukum Video dan Kamera mozilla_solo1 Islam 0
Adab Berpakaian dan Hukum Mandi Di Hari Jum'at andy_baex Islam 0
Mandi Junub Setelah Sahur T-Rex Islam 0


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.