Rosela Laba di Balik Kesegarannya Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Flora, Pertanian & Perkebunan

Daftar
Lupa Password?


Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

Rosela Laba di Balik Kesegarannya

Rosela Laba di Balik Kesegarannya
Oleh trubus



Selama empat tahun Bambang Irwanto bersusah-payah memperbanyak benih rosela asal Sudan. Jerih payah itu kini berbalas manis. Setiap bulan ia berhasil menjual rata-rata 750 kg rosela kering. Dengan harga jual Rp500.000 per kg, setidaknya Rp225-juta mengalir ke rekeningnya setiap bulan.

Bambang menjualnya dalam bentuk kemasan berisi 40 g. Harga jual per kemasan di tingkat konsumen Rp20.000 atau Rp500.000 per kg. Ia memasarkan dengan sistem keagenan. Para agen memperoleh diskon 40% dari harga jual. Setelah dikurangi potongan harga agen dan biaya produksi lain, Bambang meraup untung 15% atau Rp75.000 per kg. Dengan jumlah penjualan rata-rata 750 kg rosela kering per bulan, laba bersih yang dikutip Bambang Rp56-juta per bulan.

Meraih pendapatan sebesar itu tak sedikit pun terlintas dalam benak Bambang pada 4 tahun silam. Maklum, ketika itu ia hanya mengenal carcade-sebutan rosela di Timur Tengah-sebagai pelengkap pengobatan. Pria yang sehari-hari berprofesi sebagai herbalis itu mengenal rosela dari salah seorang kolega di Sudan. Benih asal Sudan itu diperbanyak di lahan 1.000 m2 miliknya di Gunungkidul, Yogyakarta.
Laba tinggi

Kian bertambahnya pengguna rosela membawa secercah harapan bagi Bambang. Di benaknya lantas terbersit untuk berbisnis rosela. Pada 2005, ia getol mengajak pekebun yang bersedia menanam rosela yang kelak menjadi pemasok. Dari sekian banyak yang ditemui, Bambang hanya berhasil menghimpun beberapa pekebun karena belum paham budidaya intensif. Padahal berkebun rosela menjanjikan keuntungan menggiurkan.

Dari sehektar lahan, pekebun memanen 2-2,5 ton segar. Setelah dikeringkan, diperoleh 200-250 kg. Dengan harga beli di tingkat pekebun Rp175.000- Rp200.000 per kg, pekebun meraup omzet Rp35-juta-Rp50-juta per 6 bulan atau Rp5,8-juta-Rp8,3-juta per bulan. Sedangkan biaya penanaman hanya Rp5-juta/ha/musim tanam atau Rp833.000 per bulan. Artinya, pekebun bisa meraup laba bersih Rp5-juta-Rp7,5-juta per bulan. Keuntungan setinggi itu tentu saja menggiurkan. Akhirnya, hingga 2006, 50 orang pekebun bergabung menjadi plasma dengan areal tanam 100 ha.

Manisnya berbisnis rosela tak hanya dirasakan Bambang. Kus Yulianto, di Yogyakarta, turut mencecap laba dari rosela. Ia memproduksi rosela kering yang diolah menjadi rosela celup. Namun, yang dibudidayakan adalah cranberry. Meski bernama latin sama-Hibiscus sabdarifa-sosok kelopak cranberry berbeda. Bentuk kelopak menyerupai kotak, tidak menguncup seperti rosela yang kerap dibudidayakan di Indonesia. Benih cranberry diperoleh ketika mengunjungi pameran Floriade di Rotterdam, Belanda.

Setiap bulan, Kus Yulianto setidaknya menjual 5.000 dus cranberry isi 20 g. Harga per kotak Rp30.000. Total omzet yang diraup mencapai Rp150-juta per bulan. Setelah dikurangi biaya produksi, Kus memperoleh laba bersih Rp50-juta per bulan. Untuk memenuhi kebutuhan produksi, Kus menanam cranberry di lahan 6-7 ha. Lokasi kebun tersebar di Purwodadi dan Trenggalek, Jawa Timur.
Menjanjikan

Prospek bisnis rosela cukup menjanjikan, kata Bambang. Itu terlihat dari permintaan yang terus melonjak. Bahkan ia terpaksa menepis permintaan seorang pengusaha asal Jakarta yang meminta pasokan 15 ton rosela kering per tahun. Permintaan itu membuat Bambang kewalahan. Kapasitas produksi saya baru 5 ton rosela kering per tahun, katanya. Pada 2007, Bambang berencana menambah kapasitas produksi hingga 15 ton/tahun.

Permintaan rosela celup meningkat dari bulan ke bulan, kata Kus Yulianto. Jumlah permintaan ketika pertama kali memproduksi hanya 500 dus. Bulan berikutnya meningkat menjadi 1.000 dus, 2.000 dus, dan 3.000 dus. Sekarang dibatasi 5.000 dus per bulan, kata pria kelahiran Kediri 40 tahun silam itu. Kus juga terpaksa menolak permintaan dari Jakarta yang meminta 5.000 dus per bulan. Permintaan lain: Bob Sadino (10.000 dus per minggu) dan Yunani (1 kontainer per bulan), juga ditolak.

Peluang itulah yang mendorong Kus untuk memperluas penanaman. Awal 2006 ia menambah lahan 10 ha. Medio 2006, bertambah lagi 40 ha. Lokasi kebun meluas ke berbagai daerah seperti Tulungagung, Kediri, Jember, dan Banyuwangi. Harga beli ke pekebun pun melonjak tajam. Pada 2005, harga rosela kering yang semula Rp20.000 per kg, kini Rp100.000.

Permintaan impor salah seorang kolega di Arab Saudi juga mendorong KH Abdussalam Masduqie, di Bangil, Pasuruan, Jawa Timur, untuk menggeluti rosela. Rekan saya minta dikirim 1 kontainer rosela celup per bulan, kata Abdussalam. Pada November 2005, mantan anggota DPRD Jawa Timur itu pun mulai memproduksi rosela celup.

Untuk memenuhi pasokan bahan baku, ia menanam rosela di kebun miliknya di Bangil dan Nongkojajar. Anggota famili Malvaceae itu ditumpangsarikan dengan mangga dan apel. Hasil panen kemudian diolah dan dikemas mirip teh celup. Karena baru memulai, ia tidak mengolahnya sendiri tetapi bekerjasama dengan produsen teh celup di Bangil.

Rosela celup dikemas dalam dus berisi 25 kantong. Masing-masing kantong berisi 2 g atau setara 50 g per dus. Setiap bulan Abdussalam menjual 800 dus. Dengan harga jual Rp12.500 per dus, omzetnya Rp10-juta per bulan. Dari jumlah itu, laba bersihnya Rp1.500 per dus atau Rp1,2-juta per bulan. Pendapatan saya masih kecil. Jadi hanya untuk sampingan saja, ujarnya. Meski begitu, Abdussalam berencana akan membuat pabrik pengolahan sendiri dan juga memperluas areal tanam rosela.
Kendala

Berniaga rosela tak selamanya menyegarkan. Keliru dalam pengolahan kerap menjadi batu sandungan. Itu dirasakan betul oleh Kus Yulianto. Pada 2004 ia sempat berhenti menjual rosela dalam bentuk kemasan. Banyak yang komplain. Pengolahan kami belum sempurna, kata Cuk Himawan, rekan kerja Kus Yulianto. Oleh sebab itu, ia bekerjasama dengan Unit Pelaksana Teknis Balai Pengembangan Proses dan Teknologi Kimia Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonsesia (UPT BPPTK LIPI), Yogyakarta, untuk memperbaiki teknik pengolahan dan budidaya.

Membuka jejaring pasar rosela pun tak semudah membalikkan tangan. Pengetahuan masyarakat yang masih awam tentang rosela membuat pemasaran tersendat. Hendri Sutrisno, ditributor salah satu merek rosela di Jakarta, mesti tekun mengikuti pameran-pameran untuk menciptakan pasar.

Pasokan rosela yang terbatas membuat Ir Eri Pramono, produsen rosela di Surabaya, Jawa Timur, lebih memilih impor ketimbang membina plasma. Sulit mengajak pekebun agar menanam rosela karena masih asing. Kecuali bila diiming-imingi keuntungan tinggi, katanya. Oleh sebab itu, Eri mengimpor rosela dari Timur-Tengah. Beragam kerikil tajam itu tak menyurutkan langkah para produsen. Saya yakin, dengan memberi penjelasan kepada konsumen tentang manfaat rosela, peluang pasar akan tetap terbuka, kata Bambang.
nurcahyo
Continent Level

Post: 3.501
 
Reputasi: 13

 






Reply With Quote     #2   Report Post     Original Poster (OP)

Dari Ladang hingga Secangkir Rosela

Dari Ladang hingga Secangkir Rosela
Oleh trubus


Inilah ritual Abdussalam Masduqie menjelang petang. Sambil duduk santai di serambi depan rumah, ia membuka stoples berisi kelopak rosela kering. Tiga kelopak rosela yang dipetik di halaman dimasukkan ke dalam gelas. Ia menyeduhnya dengan air hangat dan menambahkan 2 sendok teh gula. Setelah dingin, teh rosela-sebutan air seduhan rosela-itu ia teguk hingga tandas. Rasa penat setelah seharian beraktivitas pun lepas sudah.

Kebiasaan itu ia lakukan sejak 2002. Kegemarannya menikmati teh rosela bermula ketika mengunjungi sebuah kedai di Hongkong. Di sana ia memesan segelas teh rosela. Saya suka dengan rasa kecut dan aromanya yang segar, katanya. Itulah sebabnya ketika kembali ke tanahair ia menanam rosela di halaman rumah. Bibit rosela diperoleh dari seorang pedagang tanaman hias yang lewat di depan rumahnya di Kersikan, Bangil, Pasuruan, Jawa Timur. Ketika itu si pedagang menjajakan 2 pot kerabat kembang sepatu itu. Ia pun memborong keduanya.

Dari setiap tanaman, Abdussalam memanen 50-100 kelopak rosela. Ia mencuci kelopak hasil panen itu dengan air bersih, lalu membelah dan mengeluarkan bijinya. Kelopak itu kemudian dijemur 3 hari hingga benar-benar kering. Rosela pun siap diseduh dan dinikmati. Begitulah cara Abdussalam mengolah rosela.

Sebetulnya kelopak rosela dapat dinikmati langsung tanpa diolah. Namun, lantaran rasanya yang masam, konsumen enggan menikmati rosela segar. Kalau diseduh bisa ditambahkan gula. Jadi rasanya lebih enak, kata Abdussalam. Tanaman buah yang dapat dikonsumsi langsung dan berasa segar seperti rosela adalah buah nasi-nasi. Disebut demikian karena buah itu mungil dan berwarna putih. Karena sekali berbuah banyak dan bergerombol seperti tumpukan nasi, tanaman itu disebut nasi-nasi. Trubus menemukan buah itu di salah satu hutan di Provinsi Bangka Belitung.
Celup

Mulanya Abdussalam tak melirik bisnis rosela. Saya hanya mengkonsumsi sendiri, katanya. Namun, lama-kelamaan pesanan mengalir dari rekan-rekannya. Mereka menyukai teh rosela setelah saya suguhi ketika bertamu, kata aktivis sebuah organisasi di Bangil itu.

Sejak itulah Abdussalam menanam rosela di lahan 0,5 ha di dekat rumahnya di Bangil. Benih rosela diperoleh dari biji yang ia kumpulkan. Dengan jarak 1 m x 1 m, total populasi 5.000 tanaman. Bila setiap tanaman menghasilkan 2-3 kg per 6 bulan atau 300-500 g per bulan, total hasil panen mencapai 1,5-2,5 ton per 6 bulan atau 250-400 kg per bulan.

Kali ini rosela tidak hanya dikeringkan dari kelopak utuh. Lantaran tuntutan konsumen, rosela kering itu diolah mirip teh celup. Konsumen inginnya praktis, katanya. Rosela kering dihancurkan hingga berbentuk serbuk dan dikemas mirip teh celup. Namun, cara pengeringan sama: dijemur. Saat musim hujan Abdussalam justru kewalahan. Bila kemarau, rosela cukup dijemur 3 hari, ketika hujan 7 hari. Akibatnya, produksi rosela terhambat lantaran pasokan rosela kering seret. Padahal, pesanan pelanggan deras mengalir.
Oven

Untuk memenuhi kebutuhan bahan baku, Abdussalam memesan 100 kg rosela kering dari seorang pemasok di Jawa Tengah. Sayang, maksud hati meraup untung, Abdussalam malah merugi. Dari 100 kg rosela kering yang dipesan, hanya 25 kg yang lolos sortir untuk bahan baku rosela celup. Padahal, harga beli rosela kering itu mencapai Rp100.000 per kg. Artinya, mantan anggota DPRD Kabupaten Pasuruan itu rugi hingga Rp7,5-juta.

Rosela kering dari pemasok itu dikeringkan dengan oven. Namun, kualitasnya tak sesuai harapan. Warna kelopak kecokelatan. Ketika diseduh, air seduhannya pun berwarna sama. Bahkan, rasa kecut yang menjadi khas teh rosela hilang. Sedangkan rosela hasil pengeringan dengan sinar matahari tetap berwarna merah. Begitu juga bila diseduh air panas, warna air seduhan tetap merah dan kecutnya tetap terasa. Sejak itulah Abdussalam enggan mengeringkan rosela dengan oven meski musim hujan sekalipun.

Menurut Ir Eri Pramono, manager pemasaran PT Demaco Indotama, produsen rosela celup di Surabaya, pengeringan dengan oven tak selamanya menghasilkan teh rosela berkualitas jelek. Agar tidak gosong, pengeringan dilakukan bertahap, katanya. Hal senada dilontarkan Kus Yulianto, produsen rosela celup di Sleman, Yogyakarta.

Menurut Dr Astu Unadi MEng, perekayasa Balai Besar Pengembangan Mekanisasi Pertanian, pengeringan dengan oven sah-sah saja dilakukan. Namun, karena rosela mengandung vitamin C, pemanasan tidak boleh lebih dari 100oC agar tidak hilang.
nurcahyo
Continent Level

Post: 3.501
 
Reputasi: 13






Reply With Quote     #3   Report Post     Original Poster (OP)

Olahan Rosela



Olahan Rosela
1. Cuci kelopak hasil panen dengan air bersih.
2. Belah kelopak rosela dan keluarkan bijinya.
3. Tempatkan kelopak yang telah dikupas di nampan atau alas yang bersih, lalu kering-anginkan selama kurang lebih sehari hingga layu.
4. Masukkan kelopak rosela ke dalam oven hingga temperatur maksimal 800C selama 45 menit.
5. Keluarkan rosela dari oven lalu tiriskan hingga dingin. Periksa tingkat kekeringan dengan meremasnya. Jika kelopak tidak hancur, berarti rosela belum kering. Oleh sebab itu, masukkan kembali rosela ke dalam oven dengan suhu dan waktu sama. Setelah pengeringan kedua selesai, periksa kembali dengan cara sama. Jika sudah hancur, berarti rosela sudah benar-benar kering dan siap olah.
6. Masukkan rosela kering ke dalam mesin penghancur sehingga berbentuk serbuk.
7. Setelah digiling, keringkan kembali serbuk rosela dengan suhu 700C selama 3 jam untuk menghilangkan kadar air akibat lembap saat disimpan. Agar serbuk rosela tahan lama, kadar air maksimal 4%.
8. Kemas serbuk rosela ke dalam kantong celup masing-masing berisi 2,5 g serbuk rosela.
9. Agar higienis, masukkan setiap kantong celup ke dalam plastik berukuran 5 cm x 7 cm, lalu rekatkan hingga kedap.
10. Kemas kantong-kantong rosela celup ke dalam kotak karton. Rosela celup pun siap dinikmati konsumen.
nurcahyo
Continent Level

Post: 3.501
 
Reputasi: 13






Reply With Quote     #4   Report Post  

Re: Rosela Laba di Balik Kesegarannya

Nih ada linknya : Teh Rosela

neng-trie
Village Level

Post: 53
 
Reputasi: 0






Reply With Quote     #5   Report Post  

Re: Rosela Laba di Balik Kesegarannya

kalau ada yang membutuhkan teh rosela saya siap sediakan dalam jumlah cukup banyak tapi dalam keaadaan basah.
harga cocok barang boleh diambil.
DIJAMIN HARGA JAUH DIBAWAH PASARAN.
08563177449(ARIEF)
guest
Guest

Post: n/a
 
Reputasi:






Reply With Quote     #6   Report Post  

Re: Rosela Laba di Balik Kesegarannya

Aku tertarik kembang rosela sebab manfaate akeh kanggu tanaman hias lan kesehatan
guest
Guest

Post: n/a
 
Reputasi:






Reply With Quote     #7   Report Post  

Re: Rosela Laba di Balik Kesegarannya


Aku tertarik kembang rosela sebab manfaate akeh kanggu tanaman hias lan kesehatan
guest
Guest

Post: n/a
 
Reputasi:






Reply With Quote     #8   Report Post  

Re: Rosela Laba di Balik Kesegarannya

teh Rosella memang menyegarkan, dan kami memiliki cara pengolahan teh rosella dengan membuatnya menjadi syrup, syrup rosella yang kami produksi berasal dari kelopak merah rosella asli dan gula tebu asli. tanpa bahan pengawet dan campuran kimia yang lain.cara kami dalam mengolah rosella ini memberikan alternatif pilihan konsumen untuk menikmati rosella dengan cara yang berbeda. jika anda berminat untuk mendapatkannya silahkan hubungi, wulan di 081572269950.terimakasih
guest
Guest

Post: n/a
 
Reputasi:






Reply With Quote     #9   Report Post  

Re: Rosela Laba di Balik Kesegarannya

artikelnya bagus dan menarik ,dan saya mau ikutan jual ditangerang boleh tidak pak ? kalau boleh caranya bagaimana,karena rumah saya jauh lalu transaksinya bagaimana ?
guest
Guest

Post: n/a
 
Reputasi:






Reply With Quote     #10   Report Post  

Re: Rosela Laba di Balik Kesegarannya

terima pesanan kelopak bunga rosela dalam jumlah besar. harga 50.000 perkilogram.

hub : 081977192607
guest
Guest

Post: n/a
 
Reputasi:

Reply
 


Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Ngengat Cerdik Meniru Gaya Laba-laba elbar Science & Penemuan 1
Bank Jerman Naik Laba Megha Politik, Ekonomi & Hukum 0
Laba MU Meningkat Adamsuhada Sepakbola 0


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.