Reproduksi Tumbuhan [Biologi Umum II] Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Science & Penemuan

Daftar
Lupa Password?


Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

Reproduksi Tumbuhan [Biologi Umum II]

cuma mau berbagi ajaH,,, stay di forum sendiri... rumah aku cuma disini....

moga bermanfaat buad semua mahasiswa n siswa...



LAPORAN PRAKTIKUM
BIOLOGI UMUM II
“REPRODUKSI TUMBUHAN”





Oleh:





Oleh:

Nama : Dian Octarina
NIM : 08081004023
Asisten : Ayu Dian Mardita
Kelompok : III (Tiga)


LABORATORIUM ZOOLOGI
JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2009
ABSTRAK
Praktikum yang berjudul, “Reproduksi Tumbuhan” bertujuan untuk mempelajari dan mengenal sistem reproduksi pada tumbuhan. Praktikum dilaksanakan pada hari Jum’at, 20 Maret 2009 pukul 13.30-15.00 WIB. Bertempat di Laboratorium Zoologi, Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Sriwijaya, Inderalaya. Alat yang digunakan adalah silet sedangkan bahan yang digunakan adalah Alamanda sp, Caesalpinia pulcherrima, Canna sp, Carica papaya, Hibiscus rosasinensis,
Pinus mercusii, dan Vanda sp. Dari percobaan, didapat hasil yaitu kita dapat mengetahui organ generative jantan dan betina pada gymnospermae dan angiospermae beserta klasifikasinya. Kesimpulan yang didapat pada praktikum ini adalah pada bunga, sel kelamin jantan terdapat pada serbuk sari dan sel kelamin betina terdapat pada putik.


















BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar belakang
Sama seperti halnya mahluk hidup yang lain, tumbuhan juga bereproduksi untuk mempertahankan kelangsungan spesiesnya. Tumbuhan berbunga melakukan reproduksi dengan cara membentuk biji. Biji tersebut dengan jalan reproduksi seksual yaitu dengan bergabungnya sel kelamin jantan dari sebuk sari dengan sel kelamin betina dari bakal buah. Bunga memiliki bagian jantan dan bagian betina. Bagian jantan adalah benang sari yang terdiri atas, tangkai sari, kepala sari dan serbuk sari. Dan bagian betina adalah putik yag terdiri atas, bakal buah di dalam bakal bijiya terdapat sel kelamin betina, tangkai putik dan kepala putik. Kepala putik berujung lengket untuk menangkap butir-butir sel jantan (Anonim a 2009 : 1).
Reproduksi tumbuhan terbagi atas reproduksi vegetatif dan reproduksi generatif. Reproduksi vegetatif pada tumbuhan dapat dilakukan secara tidak kawin atau tanpa melalui perkawinan antara sel kelamin jantan betina atau kepala putik dengan benang sari. Perkembangbiakan secara alami atau vegetatif alami adalah berkembang biaknya tumbuhan tanpa bantuan tangan manusia untuk terjadi pembuahan/anakan tanaman baru. Perkembangbiakan tidak kawin buatan atau reproduksi vegetatif buatan, yakni berkembang biaknya tumbuhan dengan bantuan campur tangan manusia. Contoh perkembangbiakan secara vegetatif buatan, yaitu mencangkok, merunduk/menunduk, menyetek dan menyambung/mengenten (Anonim b 2009 : 1).
Reproduksi generatif terbagi menjadi dua, yaitu pada angiospermae dan gymnospermae. Angiospermae mempunyai organ reproduksi berupa bunga. Gametofit jantan berkembang di dalam kepala sari dan gamtofit betina di dalam ovarium suatu bunga. Bunga berkembang dari tunas yang dimampatkan dengan empat lingkaran daun yang telah termodifikasi yang dipisahkan oleh ruas-ruas yang sangat pendek. Keempat organ bunga ini, secara berurutan dari bagian luar ke bagian dalam bunga, adalah kelopak bunga (sepal), mahkota bunga (petal), benang sari (stamen), dan putik (carpel). Benang sari dan putik bunga mengandung sporangia yang secara berturut-turut adalah ruangan tempat berkembangnya gametofit jantan dan betina. Gametofit jantan adalah serbuk sari yang mengandung sel sperma, yang terbentuk d dalam ruangan kepala sari (anther) pada ujung serbuk sari. Gametofit betina adalah struktur mengandung telur yang disebut kantung embrio yang berkembang di dalam struktur yang disebut bakal biji (ovule) yang terbungkus oleh ovarium. Benang sari dan kepala putik merupakan organ reproduktif bunga, sementara kelopak bunga san mahkota bunga adalah organ nonreproduktif (Campbell 2003: 356).
Serbuk sari harus masuk ke bagian dalam bunga betina (putik) agar terjadi pembuahan. Ada bunga yang melakukan penyerbukan d\sendiri, yaitu benang sari berasal dari bunga yang sama. Ada penyerbukan dari bunga lain yang sejenis. Ada berbagai cara agar serbuk sari masuk ke dalam kepala putik. Serbuk sari bisa menempel di seluruh tubuh lebah dan kakinya, ketika hinggap di bunga lain serbuk sari akan jatuh ke dalam kepala putik dan membuahinya. Bagian jantan dan betina pada bunga tumbuhan. Benang sari atau bagian jantan terdiri dari kepala sari dan tangkai sari. Putik atau bagian betina meliputi kepala putik, tangkai putik dan bakal buah. Baik benang sari maupun putik dilindungi oleh kelopak bunga dan daun mahkota. Keduanya membentuk mahkota bunga (Anonim a 2009 : 2).

1.2. Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum kali ini adalah untuk mempelajari dan mengenal sistem reproduksi pada tumbuhan.








BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Tumbuhan yang menghasilkan biji terbagi atas gymnospermae (tidak berbunga dan menghasilkan biji terbuka) dan angiospermae (menghasilkan bunga dan biji tertutup). Pembuahan pada tumbuhan bukan hanya peleburan sperma dengan ovum, melainkan juga sperma membuahi nti kandung lembaga sekunder menghasilkan endosppermae tempat cadangan makanan disimpan (Anonim c 2009 : 1).
Reproduksi pada tumbuhan terdiri dari reproduksi vegetative dan reproduksi generative. Reproduksi vegetatif, antara lain dengan membentuk zoospora, fragmentasi, dan membelah diri. Dengan membentuk oospora ( spora keebara) berupa sel reproduksi aseksual yang memiliki flagel (bulu cambuk), misalnya pada Chlorococcum. Secara fragmentasi, yaitu pemotongan bagian tubuh menjadi beberapa bagian. Setiap potongan tubuh dapat berkembang menjadi organisme baru, misalnya pada Spirogyra. Dengan membelah diri, misalnya pada Navicula. Reproduksi generatif, antara lain dengan konjusasi dan membentuk sel kelamin. Konjugasi, yaitu reproduksi generatif pada organisme yang tidak diketahui jenis kelaminnya. Untuk membedakan jenis kelamin ditandai dengan (+) dan (-). Konjugasi diawali dengan plasmogonu (persatuan plasma) dilanjutkan dengan kariogomi (persatuan inti sel). Reproduksi secara konjugasi terjadi pada Spirogyra. Dengan pembentukan gamet (sel kelamin). yaitu sel telur (ovum) oleh oogonium dan sperma oleh anteridium. misalnya pada Ulva dan Oedogonium (Anonim b 2009 : 2).
Siklus hidup suatu tumbuhan berbunga dari perspektif evolusioner. Siklus hidup angiospermae dan tumbuhan lain ditandai oleh pergiliran generasi (alternation of generations), dimana generasi haploid (n) dan diploid (2n) bergiliran saling menghasilkan satu sama lain. Tumbuhan diploid, yang disebut sporofit, menghasilkan spora haploid melalui meiosis. Spora membelah melalui mitosis, yang menjadi gametofit jantan dan betina, yang merupakan generasi haploid mitosis dalam gametofit menghasilkan gamet-sel sperma dan sel telur. Fertilisasi menghasilkan zigot doploid, yang menbelah melalui mitosis dan membentuk sporofit baru. Pada angiospermae, sporofit adalah generasi yang dominan dalam artian bahwa angiospermae adalah tmbuhan yang paling jelas terlihat oleh mata ktia. Gametofit menjadi tereduksi selama evolusi menjadi struktur-struktur yang sangat kecil yang secara keseluruhan terkandung di dalam dan bergantung pada induk sporofitnya (Campbell 2003 : 355).
Berdasarkan kelengkapan bunga yg dimilikinya, bunga dibagi menjadi 2, yakni bunga lengkap dan bunga tidak lengkap. Bunga lengkap adl bunga yg memiliki semua kelengkapan bunga, yaitu kelopak, mahkota, benangsari, dan putik, contoh: mawar, melati, kembang sepatu. Bunga tidak lengkap adalalah bunga yg tidak memiliki salah satu atau lebih dari bagian-bagian bunga, contohnya bunga salak dan kelapa. Berdasarkan kelengkapan alat kelaminnnya, bunga dibagi menjadi bunga sempurna dan bunga tak sempurnah. Bunga sempurna adalah bunga yg mempunyai benang sari dan putik, contohnya melati. Bunga tak sempurna adalah bunga yang hanya mempunyai satu alat kelamin saja, contohnya kelengkeng. Berdasarkan asal dari serbuk sari, penyerbukan dibagi menjadi 4, yaitu : (1) Sendiri : serbuk sari dari putik berasal dari satu bunga (2) Serumah / tetangga : serbuk sari & putik berasal dari tangkai lain yang masih dalam satu pohon (3) Silang : serbuk sari dan putik masing-masing berasal dari tanaman lain yang masih satu varietas (4) Bastar : serbuk sari dan putik masing-masig berasal dari tanaman lain yang beda varietas (Anonim d 2009 : 1).
Pada bunga, sel kelamin jantan terdapat pada serbuk sari dan sel kelamin betina terdapat pada putik. Sebelum sel kelamin jantan bersatu dengan sel kelamin betina, terjadi penyerbukan terlebih dahulu. Penyerbukan dibedakan menjadi tiga macam, yakni penyerbukan sendiri, yang terjadi bila serbuk sari dan putik berasal dari satu bunga. Penyerbukan serumah, terjadi bila serbuk sari dan putik berasal dari bunga lain yang berasa pada satu tanaman. Penyerbukan silang, terjadi bila serbuk sari dan putik masing-masing berasal dari tanaman lain yang sejenis. Sampainya serbuk sari ke kepala putik, dapat melalui perantara angin, hewan, air dan manusia. Perantara yang menyebabkan terjadinya penyerbukan disebut polinator (Anonim c 2009 : 2).
Di dalam bakal biji terdapat sel diploid. Sel diploid mengalami meiosis membentuk empat sel haploid. Dari empat sel tersebut, tiga diantaranya melebur dan hanya tinggal satu sel. Satu sel ini mengalami tiga kali mitosis membentuk delapan inti haploid. Kemudian, tiga inti bergerak ke ujung bakal biji, dan tiga inti yang lain bermigrasi ke ujung lainnya. Keenam inti dikelilingi oleh membran sel menjadi sel-sel yang terpisah. Sel di tengah dari tiga sel yang berbeda dekat pembukaan (mikrofil) adalah sel telur. Dua inti yang berada di tengah bakal biji disebut inti polar. Setiap kepala sari mengandung banyak sel diploid. Tiap-tiap sel diploid tersebut mengalami meiosis membentuk empat sel spora haploid. Tiap-tiap sel spora mengalami satu kali mitosis membentuk dua sel haploid. Dengan demikian, setiap serbuk sari berisi dua sel, yaitu sel tabung dan sel generatif. Sel generatif membentuk sperma setelah mencapai kepala putik (Kusmayadi 2000 : 35-36).
Suatu serbuk sari menghasilkan suatu saluran yang memanjang terus ke bawah di antara sel-sel tangkai putik menuju ovarium. Sel yang generatif tersebut membelah diri melalui mitosis dan membentuk dua sel sperma, gamet jantan. Butiran serbuk sari, sekarang dengan sebuah tabung yang mengandung dua sperma adalah gametofit jantan dewasa. Dengan diatur oleh suatu atraktan kimia, yang kemungkinan adalah kalsium, ujung tabung serbuk sari itu memasuki ovarium, terus menerobos melalui mikropil dan membebaskan kedua sel spermanya di dalam kantung embrio. Satu sel sperma membuahi sel telur untuk membentuk zigot (Campbell 2003 : 361).
Bersamaan dengan pembentukan spermatozoid, di dalam ruang bakal biji terjadi pembentukan sel telur. Sel telur berasal dari inti kandung lembaga. Inti kandung lembaga membelah berulang-ulang sehingga menghasilkan delapan buah inti. Tiga inti yang berada di daerah kalaza disebut antipoda. Dua inti di tengah bergabung membentuk inti kandung lembaga. Tiga inti yang lain menempatkan diri di dekat miktofil. Inti pengampitannya disebut sinergid, sedangkan yang diapit disebut ovum (sel telur). Setelah selesai pembentukan sel telur, berarti sel telur telah siap menerima kedatangan inti spermatozoid. Dua spermatozoid masuk ke dalam kandung lembaga. Spermatozoid pertama membuahi ovum menghasilkan zigot, sedangkan spermatozoid lainnya membuahi inti kandung lembaga menghasilkan calon endosperma atau calon putik lembaga. Jadi, dalam proses pembuahan pada tumbuhan biji tertutup dihasilkan dua macam, sehingga pembuahan pada tumbuhan berbiji tertutup disebut pembuahan ganda. Berbeda dengan tumbuhan berbiji terbuka. Spermatozoid yang dihasilkan oleh serbuk sari akan membuahi sel telur sehingga hanya dihasilkan zigot saja. Pembuahan pada tumbuhan berbiji terbuka disebut pembuahan tunggal (Prawiwohartono 2004 : 33).
BAB III
METODE PRAKTIKUM
3.1. Waktu dan Tempat
Praktikum dilaksanakan pada hari Jum’at , 20 Maret 2009. Pukul 13.30-15.00 WIB bertempat di Laboratorium Zoologi, Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Sriwijaya, Inderalaya.
3.2. Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum adalah silet. Sedangkan bahan yang digunakan adalah Alamanda sp, Caesalpinia pulcherrima, Canna sp, Carica papaya, Hibiscus rosasinensis, Pinus mercusii, dan Vanda sp.
3.3. Cara Kerja
Semua bahan yang dibawa dibagi sesuai dengan jenisnya (Angiospermae dan Gymnospermae), diperhatikan bahan yang dibawa dan digambar serta diberi keterangan setiap bagian-bagiannya. Kemudian bahan dibelah dan dilihat bagian dalamnya, diamati dan digambar.











BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil
Dari praktikum yang telah dilaksanakan, didapat hasil sebagai berikut:
a. Alamanda sp

Klasifikasi
Regnum : Plantae
Divisio : Magnoliophyta Classis : Magnoliopsida
Ordo : Gentlanales
Family : Apocynaceae
Genus : Allamanda
Spesies : Allamanda sp
Nama Umum : Bunga alamanda
Keterangan
1. Corolla
2. Calyx
3. Pediculus
4. Stamen
5. Stele
6. Ovarium







b. Caesalpinia pulcherrima

Klasifikasi
Regnum : Plantae
Divisio : Magnoliophyta
Classis : Magnoliopsida
Ordo : Fabales
Family : Caesalpiniaceae
Genus : Caesalpinia
Spesies : Caesalpinia pulcherrima
Nm Umum : Bunga merak

Keterangan
1. Stamen
2. Anther
3. Corolla
4. Petal











c. Carica papaya

Klasifikasi
Regnum : Plantae
Divisio : Spermatophyta
Classis : Dicotyledonae
Ordo : Caricales
Family : Caricaceae
Genus : Carica
Spesies : Carica papaya
Nama Umum : Bunga pepaya

Keterangan
1. Corolla
2. Petal















d. Canna sp

Klasifikasi
Regnum : Plantae
Divisio : Magnoliophyta
Classis : Magnoliopsida
Ordo : Liliopsida
Family : Zingiberales
Genus : Canna
Spesies : Canna sp
Nm Umum : Bunga Kana

Keterangan
1. Stamen
2. Corolla
3. Calyx
4. Pediculus
5. Ovul
6. Ovari











e. Hibiscus rosasinensis

Klasifikasi
Regnum : Plantae
Divisio : Spermatophyta
Classis : Dicotyledonae
Ordo : Malvales
Family : Malvaceae
Genus : Hibiscus
Spesies : Hibiscus rosasinensis
Nm Umum : Bunga Sepatu

Keterangan
1. Corolla
2. Petal
3. Carpel
4. Stele
5. Stamen
6. Fillamen
7. Sepal
8. Calyx
9. Epicalyx










f. Pinus mercusii

Klasifikasi
Regnum : Plantae
Divisio : Spermatophyta
Classis : Dicotyledonae
Ordo : Pinales
Family : Pinaceae
Genus : Pinus
Spesies : Pinus mercusii
Nm Umum : Pinus
Keterangan
1. Strobilus betina
2. Strobilus jantan













g. Vanda sp

Klasifikasi
Regnum : Plantae
Divisio : Spermatophyta
Classis : Monocotyledonae
Ordo : Poales
Family : Orchidaceae
Genus : Vanda
Spesies : Vanda sp
Nm Umum : Anggrek

Keterangan
1. Carpel
2. Sepal
3. Petal














4.2. Pembahasan
Bunga ialah struktur pembiakan untuk tumbuhan berbunga, yaitu tumbuhan-tumbuhan dalam divisi Magnoliophyta. Bunga mengandungi organ-organ tumbuhan, dan fungsinya ialah untuk menghasilkan biji-biji melalui pembiakan. Untuk tumbuhan-tumbuhan yang bertaraf lebih tinggi, biji-biji merupakan generasi yang berikut, dan bertindak sebagai cara yang utama untuk penyebaran individu-individu sesuatu spesies secara luas. Selepas persenyawaan, sebahagian daripada bunga itu akan berkembang menjadi buah yang mengandungi biji-biji. Organ-organ yang berlainan dalam tumbuhan berbunga menghasilkan dua jenis spora pembiakan, iaitu debunga (spora jantan) dan ovul (spora betina). Bagaimanapun, kedua-dua jenis spora ini berada bersama-sama dalam strobilus (iaitu sekumpulan sporofil yang kelihatan seakan-akan kon) bisporangiat (terdiri daripada mikrosporofil dan megasporofil) yang merupakan bunga yang tipikal.
Reproduksi pada tumbuhan gymnospermae berbeda dengan reproduksipada tumbuhan angiospermae. Hal ini sesuai dengan pendapat Muslim (2004 : 248) bahwa pada reproduksi gymnospermae, pembuahan atau peristiwa menyatunya sperma dengan ovum akan menghasilkan zigot yang kemudian menjadi embrio atau lembaga, maka pembuahan pada gymnospermae disebut pembuahan tunggal. Berbeda dengan tumbuhan angiospsermae, pembuahannya disebut pembuahan ganda, karena inti sperma yang membuahai ovum yang berada dekat liang bakal biji dan menghasilkan zigot (2n). Sebaliknya, satu inti sel sperma lainnya membuahi inti kandung lembaga sekunder yang berkembang menjadi endosperm yang berfungsi sebagai cadangan makanan
Strobilus jantan pinus berada pada cabang pohon yang berbeda dengan strobilus betina. Hal ini sesuai dengan pendapat Muslim (2004 : 246) bahwa kedudukan strobilus jantan berada di tengah atau bawah cabang pohon, sedangkan strobilus betina kebanyakan berada diujung cabang pohon. Posisi ini bertujuan memudahkan strobilus betina untuk menangkap serbuk sarid dari strobilus jantan. Penyerbukan dilakukan dengan perantara angin. Keadaan strobilus jantan dan betina yang terpisah disebut uniseksual. Namun ada beberapa pinus yang mempunyai strobilus biseksual (dalam satu strobilus terdapat alat kelamin jantan dan alat kelamin betina)
Terdapat bagian bagian dalam bunga jantan dan bunga betina. Hal ini sesuai dengan pendapat Anonim f (2009 : 1) bahwa pada bunga jantan (males/stamina cone), tiap scales (microsporophyll berisi dua kantung tepung sari (pollensac/microsporangia). Pada bunga betina (female/ovulate cone), tiap scale (microsporophyll) memiliki dua ovule (megasporangia) pada permukaan atasnya.
Pinus mercusii merupakan tumbuhan berumah satu, yang mana alat reproduksi jantan dan betinanya berada pada satu rumah atau pohon. Hal ini sesuai dengan pendapat Anonim d (2009 : 2) bahwa tumbuhan berumah satu adalah tumbuhan yang memiliki alat kelamin jantan dan betina dalam satu tumbuhan baik pada satu bunga ataupun pada bunga yang berbeda. Contoh tumbuhan berumah satu adalah kacang-kacangan, jambu-jambuan, dan terung-terungan. Sedangkan tumbuhan berumah dua adalah tumbuhan yang memiliki alat kelamin jantan dan betina dalam tumbuhan yang berbeda. Contoh tumbuhan berumah dua adalah salak dan pakis haji.
Pepaya (Carica papaya L.), atau betik adalah monodioecious' (berumah tunggal sekaligus berumah dua) dengan tiga kelamin: tumbuhan jantan, betina, dan banci (hermafrodit). Hal ini sesuai dengan pendapat Anonim f (2009 : 1) bahwa tumbuhan jantan dikenal sebagai "pepaya gantung", yang walaupun jantan kadang-kadang dapat menghasilkan buah pula secara "partenogenesis". Buah ini mandul (tidak menghasilkan biji subur), dan dijadikan bahan obat tradisional. Bunga pepaya memiliki mahkota bunga berwarna kuning pucat dengan tangkai atau duduk pada batang. Bunga jantan pada tumbuhan jantan tumbuh pada tangkai panjang. Bunga biasanya ditemukan pada daerah sekitar pucuk. Bentuk buah bulat hingga memanjang, dengan ujung biasanya meruncing. Warna buah ketika muda hijau gelap, dan setelah masak hijau muda hingga kuning. Bentuk buah membulat bila berasal dari tanaman betina dan memanjang (oval) bila dihasilkan tanaman banci. Kelamin jantan pepaya ditentukan oleh suatu kromosom Y-primitif, yang 10% dari keseluruhan panjangnya tidak mengalami rekombinasi, Suatu penanda genetik RAPD juga telah ditemukan untuk membedakan pepaya berkelamin betina dari pepaya jantan atau banci.
Kembang sepatu merupakan bunga sempurna karena memiliki struktur bunga yang lengkap. Hal ini sesuai dengan pendapat Anonim f (2009 : 1) Kembang sepatu (Hibiscus rosa-sinensis L.) adalah tanaman semak suku Malvaceae yang berasal dari Asia Timur dan banyak ditanam sebagai tanaman hias di daerah tropis dan subtropis. Bunga besar, berwarna merah dan tidak berbau. Bunga dari berbagai kultivar dan hibrida bisa berupa bunga tunggal (daun mahkota selapis) atau bunga ganda (daun mahkota berlapis) yang berwarna putih hingga kuning, oranye hingga merah tua atau merah jambu. Bunga terdiri dari 5 helai daun kelopak yang dilindungi oleh kelopak tambahan (epicalyx) sehingga terlihat seperti dua lapis kelopak bunga. Mahkota bunga terdiri dari 5 lembar atau lebih jika merupakan hibrida. Tangkai putik berbentuk silinder panjang dikelilingi tangkai sari berbentuk oval yang bertaburan serbuk sari. Biji terdapat di dalam buah berbentuk kapsul berbilik lima. Putik (pistillum) menjulur ke luar dari dasar bunga. Bunga bisa mekar menghadap ke atas, ke bawah, atau menghadap ke samping. Pada umumnya, tanaman bersifat steril dan tidak menghasilkan buah.
Pinus mercusii secara khas memiliki batang utama yang tunggal dengan percabangan yang menyebar terpusar, yang bercabang lagi dengan cara yang sama. Daunnya ada dua macam, daun sejati dan daun sisik. Daun sejati secara popular disebut jarum, karena bentuknya panjang dan lampai, terletak pada pusuk pendek (kecuali pada semai muda); menurut jenisnya ada 2,3, atau 5 daun sejati yang tergabung dalam sati berkas di ujung setiap pucuk pendek tempat menempelnya rontok. Hal ini sesuai dengan pendapat A.R.Loveless (1989: 108) bahwa bakal biji pinus terdapat pada dua macam runjung yang berbeda. Kedua runjung ini tumbuh pada puhon yang sama, tetapi hamper selalu pada cabang yang berbeda. Runjung betina dihasilkan pada ujung cabang pendek lateral (yaitu mengganti cabang panjang) di dekat ujung beberapa ranting tahun yang bersangkutan. Runjung jantan jauh lebih kecil dan jauh lebih bervariasi aripada runjung betina. Runjung jantan tersusun dalam gerombolan pucuk samping (yaitu menempati pucuk pendek) tepat di belakang kuncup ujung ketika belum terbuka pada awal musim tumbuh.
Suku anggrek-anggrekan atau Orchidaceae merupakan satu suku tumbuhan berbunga dengan anggota jenis terbanyak. Hal ini sesuai dengan pendapat Anonim f (2009 : 1) cenderung memiliki organ-organ yang sukulen atau "berdaging": tebal dengan kandungan air yang tinggi. Batang anggrek beruas-ruas. Anggrek yang hidup di tanah ("anggrek tanah") batangnya pendek dan cenderung menyerupai umbi. Sementara itu, anggrek epifit batangnya tumbuh baik, seringkali menebal dan terlindungi lapisan lilin untuk mencegah penguapan berlebihan. Pertumbuhan batang dapat bersifat "memanjang" (monopodial) atau "melebar" (simpodial), tergantung genusnya. Daun anggrek biasanya oval memanjang dengan tulang daun memanjang khas monokotil. Daun dapat pula menebal, berfungsi sebagai penyimpan air. Bunga anggrek berbentuk khas menjadi penciri yang membedakannya dari anggota suku lain. Bunga-bunga anggrek tersusun majemuk, muncul dari tangkai bunga yang memanjang, muncul dari ketiak daun. Bunganya simetri bilateral. Helaian Kelopak bunga (sepal) biasanya berwarna mirip dengan mahkota bunga (sehingga disebut tepal). Satu helai mahkota bunga termodifikasi membentuk semacam "lidah" yang melindungi suatu struktur aksesoris yang membawa benang sari dan putik. Benang sari memiliki tangkai sangat pendek dengan dua kepala sari berbentuk cakram kecil (disebut "pollinia") dan terlindung oleh struktur kecil yang harus dibuka oleh serangga penyerbuk (atau manusia untuk vanili) dan membawa serbuk sari ke mulut putik. Tanpa bantuan organisme penyerbuk, tidak akan terjadi penyerbukan.
Caesalpinia pulcherrima (bunga merak), mempunyai bagian-bagian mahkota, benang sari dn putik. Hal ini sesuai dengan pendapat Anonim g (2009 : 1) bahwa bunga merak disebut dengan bnga majemuk, Karena pada satu tangkainya terdapat lebih dari satu bunga. Organ bunganya tersusun dari luar, urutan dari lingkaran paling luar adalah sepal (kelopak bunga), petal (mahkota bunga), hingga putik dan benang sari. Stamen pada caesalpini pulcherrima ini berukuran panjang, menjuntai panjang keluar bagian mahkota bunga. Warna mahkotanya pun cerah dan bergelombang.
Alamanda sp termasuk tumbuhan angiospermae. Hal ini sesuai dengan pendapat Anonim h (2009: 1)Alamanda sp memiliki mahkota yang berbentuk sepeti terompet, dan berwarna kuning. Organ reproduksi putik dan benang sarinya tidak tampak jelas diantara bundaran mahkota. Alamanda sp termasuk dalam divisi Magnoliophyta dan kelas Magnoliopsida.
Canna sp merupakan tanaman hias yang berasal dari daerah tropis. Hal ini sesuai dengan perndapat Anonim i (2009 : 1) bahwa tanaman Canna sp ini dijumpai hampir di seluruh wilayah Indonesia. Sebutan lain untuk bunga kana antara lain bunga tasbih, atau bunga ganyong. Bunga kana ini memiliki mahkota yang besar dan ukuran tanaman pendek, berwarna cerah. Bagian-bagian dari bunga kana adalah stamen, corolla, calyx, ovul dan ovari.

















BAB V
KESIMPULAN
Dari hasil praktikum diperoleh kesimpulan sebagai berikut:
1. Reproduksi tumbuhan terbagi atas reproduksi vegetatif dan reproduksi generatif.
2. Reproduksi vegetatif pada tumbuhan dapat dilakukan secara tidak kawin atau tanpa melalui perkawinan antara sel kelamin jantan betina atau kepala putik dengan benang sari.
3. Reproduksi generatif terbagi menjadi dua, yaitu pada angiospermae dan gymnospermae. Angiospermae mempunyai organ reproduksi berupa bunga.
4. Gametofit jantan berkembang di dalam kepala sari dan gametofit betina di dalam ovarium suatu bunga.
5. Bunga lengkap adl bunga yg memiliki semua kelengkapan bunga, yaitu kelopak, mahkota, benagsari, dan putik,
6. Pada bunga, sel kelamin jantan terdapat pada serbuk sari dan sel kelamin betina terdapat pada putik.





untuk gambar, hasil dalam gambar lukisan tangan,,,
untuk file lengkap bisa hubungi saia....

thX... moga bermanfaat buad semua...
salam Mahasiswa Biologi yang masih cupu

-D'O-




-PooR pRinZa aPpLe- wiV edeLweiss in mY hearT
dianapple
National Level

Post: 1.095
 
Reputasi: 125

__________________

Recent Blog: untukmu yang tak menyadariku   

 






Reply With Quote     #2   Report Post  

Bls: Reproduksi Tumbuhan [Biologi Umum II]

dik laporan nya sangat bermanfaat sekali bagi yang membaca nya
rizalolo
Mod

Post: 45.609
 
Reputasi: 262

__________________
Pangeran kegelapan






Reply With Quote     #3   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: Reproduksi Tumbuhan [Biologi Umum II]

thX kak...
dianapple
National Level

Post: 1.095
 
Reputasi: 125

__________________

Recent Blog: untukmu yang tak menyadariku   
Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Biologi, mengenal alat reproduksi manusia agungsuhada SMP/MTs Kelas 8 9
Analisa Vegetasi [arsib laporan praktikum biologi umum II] dianapple SMA/SMK/MA Kelas 10 8
Ekosisten darat dan air serta faktor lingkungan [Lap. Biologi Umum II] dianapple Science & Penemuan 2
Biologi kelas 7 (RUANG LINGKUP BIOLOGI) Megha SMP/MTs Kelas 7 7
belajar BIOLOGI ~ jenis2 gerak pada tumbuhan EkawatiAlia SMP/MTs Kelas 8 6


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.