Teknologi Roket Indonesia Ditakuti Negara Tetangga
 
Go Back   Home > Politik, Ekonomi & Hukum

Daftar
Lupa Password?


Anda juga bisa login menggunakan akun Jejaringsosial.com anda
Gambar Umum Video Umum Radio & TV Online





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #41   Report Post  

Bls: Teknologi Roket Indonesia Ditakuti Negara Tetangga

gue mau jadi astronot buat indonesia ku
rizalolo
rizalolo rizalolo is offline
Mod

Post: 46.403
 
Reputasi: 269

__________________
Pangeran kegelapan

       





Reply With Quote     #42   Report Post  

Re: Bls: Teknologi Roket Indonesia Ditakuti Negara Tetangga

Kutip:
Oleh profmads View Post
Dari dulu mbahku bilang
Otak Indonesia tidak kalah dengan otak2 bangsa lain
Sejarah lama telah membuktikannya

Hidup Indonesiaku
Baru tahu Ane Roket tersebut diciptakan oleh insinyur Indonesia.. hebat ya... tetapi beritanya adem ayem aja ya kalau di dalam negeri...
kembarpro
kembarpro kembarpro is offline
City Level

Post: 193
 





Reply With Quote     #43   Report Post  

Re: Teknologi Roket Indonesia Ditakuti Negara Tetangga

Kutip:
Oleh Redbastard View Post



Meski sudah berlangsung 2 pekan yang lalu, peluncuran roket RX-420 Lapan ternyata masih jadi buah bibir. Anehnya bukan jadi buah bibir di Indonesia yang lebih senang cerita Pilpres, tetapi di Australia, Singapura dan tentu saja di negara tetangga yang belakangan ini suka menganggap remeh Indonesia yakni sapa lagi kalo bukan malaysia -_-' (cap cay dah)

Seperti diketahui roket RX-420 ini menggunakan propelan yang dapat memberikan daya dorong lebih besar sehingga mencapai 4 kali kecepatan suara. Hal itu membuat daya jelajahnya mencapai 100 km. Bahkan bisa mencapai 190 km bila struktur roket bisa dibuat lebih ringan. Yang punya nilai tambah tinggi ini adalah 100% hasil karya anak bangsa, para insinyur Indonesia. Begitu pula semua komponen roket-roket balistik dan kendali dikembangkan sendiri di dalam negeri, termasuk software. Hanya komponen subsistem mikroprosesor yang masih diimpor. Anggaran yang dikeluarkan untuk peluncurannya pun “cuma” Rp 1 milyar. Kalah jauh dengan yang dikorupsi para anggota DPR untuk traveller checks pemenangan Miranda Gultom sebagai Deputi Senior Gubernur BI yang lebih dari Rp. 50 milyar. Apalagi kalau dibandingkan dengan korupsi BLBI yang lebih dari Rp. 700 trilyun.

Mengapa malah menjadi buah bibir di Australia, Singapura dan Malaysia?
Karena keberhasilan peluncuran roket Indonesia ini ke depan akan membawa Indonesia mampu mendorong dan mengantarkan satelit Indonesia bernama Nano Satellite sejauh 3.600 km ke angkasa. Satelit Indonesia ini nanti akan berada pada ketinggian 300 km dan kecepatan 7,8 km per detik. Bila ini terlaksana Indonesia akan menjadi negara yang bisa menerbangkan satelit sendiri dengan produk buatan sendiri. Indonesia dengan demikian akan masuk member “Asian Satellite Club” bersama Cina, Korea Utara, India dan Iran.




Nah kekhawatiran Australia, Singapura dan Malaysia ini masuk akal, bukan? Kalau saja Indonesia mampu mendorong satelit sampai 3.600 km untuk keperluan damai atau keperluan macam-macam tergantung kesepakatan rakyat Indonesia. Maka otomatis pekerjaan ecek-ecek bagi Indonesia untuk mampu meluncurkan roket sejauh 190 km untuk keperluan militer bakal sangat mengancam mereka sekarang ini pun juga!!!

Kalau tempat peluncurannya ditempatkan di Batam atau Bintan, maka Singapura dan Malaysia Barat sudah gemetaran bakal kena roket Indonesia. wekeke.. ya iyalah.. wong tempatnya strategis gitu buat luncurin roket... :P

Dan kalau ditempatkan di sepanjang perbatasan Kalimantan Indonesia dengan Malaysia Timur, maka si OKB Malaysia tak akan pernah berpikir ngerampok Ambalat.

Akan hal Australia, mereka ada rasa takutnya juga. Bahwa mitos ada musuh dari utara yakni Indonesia itu memang bukan sekedar mitos tetapi sungguh ancaman nyata di masa depan dekat.

CN 235 Versi Militer
Rupanya Australia, Singapura dan Malaysia sudah lama paham bahwa insinyur-insinyur Indonesia tidak bisa diremehkan begitu saja. Buktinya? Tidak hanya gentar dengan roket RX-420 Lapan tetapi mereka sekarang sedang mencermati pengembangan lebih jauh dari CN235 versi Militer buatan PT. DI. Juga mencermati perkembangan PT. PAL yang sudah siap dan mampu membuat kapal selam asal dapat kepercayaan penuh dan dukungan dana dari pemerintah.


Kalau para ekonom Indonesia yang Pro World Bank dan IMF menyebut pesawat-pesawat buatan PT DI ini terlalu mahal dan menyedot investasi terlalu banyak (“cuma” Rp. 30 trilun untuk infrastruktur total, SDM dan lain-lain) dan hanya jadi mainannya BJ Habibie. Tetapi mengapa Korea Selatan dan Turki mengaguminya setengah mati? Turki dan Korsel adalah pemakai setia CN 235 terutama versi militer sebagai yang terbaik di kelasnya. Inovasi 40 insinyur-insinyur Indonesia pada CN 235 versi militer ini adalah penambahan persenjataan lengkap seperti rudal dan teknologi radar yang dapat mendeteksi dan melumpuhkan kapal selam. Jadi kalau mengawal Ambalat cukup ditambah satu saja CN235 versi militer (disamping armada TNI AL dan pasukan Marinir yang ada) untuk mengusir kapal selam dan kapal perang Malaysia lainnya.

Nah, jadi musuh yang sebenarnya ada di Indonesia sendiri. Yakni watak orang Indonesia yang tidak mau melihat orang Indonesia sendiri berhasil. Karya insinyur-insinyur Indonesia yang hebat dalam membuat alutsista dibilangin orang Indonesia sendiri terutama para ekonom pro Amerika Serikat dan Eropa: “Mending beli langsung dari Amerika Serikat dan Eropa karena harganya lebih murah”. Mereka tidak berpikir jauh ke depan bagaimana Indonesia akan terus tergantung di bidang teknologi, Indonesia hanya akan menjadi konsumen teknologi dengan membayarnya sangat mahal terus menerus sampai kiamat tiba.

Huekekeke.. sayang banget kan kalau riset2 untuk kemajuan teknologi semacam ini -yang sebenarnya sangat berguna bagi masa depan Bangsa Indonesia ke depan- masih sering mendapatkan batu sandungan dari orang2 yang mikir nya cuma jangka pendek.. dibilang lah kalo proyek2 semacam ini cuma buang2 duit..

Akhir kata,, Bangsa Kita (gw yakin kalo kita juga termasuk) sebenarnya SUNGGUH memiliki potensi sumber daya Manusia yang sangat berkualitas.. apalagi jika potensi tersebut didukung oleh pemerintah, pihak swasta selaku sponsorship.. dan Nurani Nasionalisme dan IMTAK (iman dan takwa) dari SDM itu sendiri..

Jika kita dahulu terkenal sebagai salah satu macam Asia yang cukup disegani.. Maka, hari ini,, dan detik selanjutnya,, berjanjilah kepada diri sendiri untuk membangkitkan semangat nasionalisme dengan cara berusaha dengan sungguh2 menggali potensi diri demi kemashlahatan orang banyak..

Jangan hanya bisa mengeluh,, mengkritisi atau terus2 mengomentari kedudulan para OKNUM anggota dewan yang gak punya otak..!!! biar aja mereka korupsi.. biar aja mereka lolos dari pengadilan dunia.. toh pada akhrinya di pengadilan akhirat mereka akan jadi umpan api neraka..

dan kawan,, janganlah sekali2 menunggu perubahan bakal datang dari orang lain, semacam satria piningit atau apalah namanya.. perubahan ke arah yang lebih baik hanya bisa dilakukan oleh diri kita sendiri.. bukankah hal tsb sudah diabadikan dalam Firman-Nya?

Lakukan yang terbaik dengan berusaha.. bekerja... dan berdoa.. !!!

and the last..
STOP DREAMING AND START ACTION..!!!


regards
-Red-
mudah"an jangan teknologi roket aja yang di takutin negara tetangga,,teknologi semua nya harus juga di takutin negara lain
akbar54 akbar54 is offline
National Level

Post: 1.663
 
Reputasi: 7

Reply
 


(View-All Members who have read this thread : 5
akbar54, juanda671, kembarpro, retado, rohman_suratman
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Ternyata Tukul lebih berguna di negara tetangga... chickenfighter Politik, Ekonomi & Hukum 20


Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2017, Jelsoft Enterprises Ltd.