[Budaya] Tarian Selendang ala Betawi : Cukin atau tari Cokek Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Sejarah & Budaya
Lupa Password?

Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

[Budaya] Tarian Selendang ala Betawi : Cukin atau tari Cokek

Tarian Selendang ala Betawi : Cukin atau tari Cokek


Pengertian singkatnya sih Cukin itu Istilah Betawi-Cina yang berarti selendang-tari. Cukin dipakai oleh penari-penari wanita dalam tari-tari pergaulan seperti cokek, joget, ronggeng dan tandak. Sinonim Betawi-Sunda untuk cukin adalah soder.


Menurut Ensiklopedi Musik Indonesia terbitan 1979: 96, menyebutkan bahwa Cokek adalah suatu bentuk pernyataan musik khas Betawi (Jakarta), berupa kesenian nyanyi dan tari dilakukan oleh pemain-pemain wanita. Pada jaman dulu yang menari adalah perempuan belia yang menjadi budak. Mereka (penari) menjalin rambutnya berkepang dan mengenakan baju kurung.
Cokek merupakan sebutan joged yang diucapkan oleh orang-orang Tionghoa. Ada juga pendapat yang menyatakan bahwa Cokek adalah nama salah seorang bangsa Tionghoa yang menurut nama lengkapnya adalah Tari Cokek. Ia adalah salah seorang pemimpin grup kesenian tersebut yang sangat populer pada masa itu (Atik Sopandi, 1990:46). Jadi Cokek adalah salah satu jenis pertunjukan rakyat Betawi berupa tarian dan nyanyian yang dilakukan oleh wanita baik tunggal maupun masal yang diiringi musik gambang kromong, sebagai hiburan masyarakat dalam kenduri Cina.



Nah musik Gambang Kromong ini sendiri adalah orkestra musik betawi berupa gambang, gebian, kretek, gending, dan kempul. Musik ini juga hubungannya erat sekali dengan sejarah tarian Cokek karena sama-sama dipengaruhi olah budaya Cina. Kalo di daerah jawa tengah ada Kroncong, maka di ibu kota ada Gambang Kromong Sejarah singkatnya Musik Gambang Kemayoran adalah seni musik yang mendapat pengaruh Cina, tetapi irama dalam lagunya mempergunakan dialek Jakarta. Di daerah Kemayoran ini tidak disebut Gambang Kromong, karena alat musik kromong tidak dipergunakan. Pada tahun 1922 di daerah Kemayoran berdiri perkumpulan gambang di bawah pimpinan Bapak Samsu yang merangkap sebagai penyanyi. Para penyanyinya ialah Laman dan Samsu sering memukau hati penonton dengan membawakan lagu_lagu yang digemari yaitu Onde-Onde, Si Jongkong Kopyor dan Kapal Karem.


Fungsi Tari Cokek
Tari Cokek Betawi merupakan salah satu bentuk tari pergaulan masyarakat setempat sebagai perpaduan antara nilai-nilai kebudayaan Betawi dengan masyarakat luar. Tari Coken dipertunjukkan terutama dalam merayakan kenduri atau perayaan hari besar orang Cina, seperti pada perayaan keluarga, perayaan pernikahan, atau hiburan lainnya. Sebagai seni hiburan yang bersifat pergaulan, tari cokek cukup populer dan berkembang di Jakarta dan daerah sekitarnya seperti Bekasi dan Tangerang. Sekarang tari Cokek tidak hanya didominasi oleh warga keturunan Cina saja, melainkan juga warga pribumi yang berbaur dengan warga keturunan Cina baik sebagai pemain dalam grup seni maupun sebagai penonton.

Tari Cokek sebenarnya bukan hanya sebagai seni yang bersifat entertainment aja den, tapi juga terdapat nilai-nilai luhur dan nilai pendidikan bagi masyarakat. Hal ini terlihat dari makna yang terkandung dalan setiap gerak tarian yang berupa gerak keupat, ngincid, obah taktak, baplang, kedet, dan goyang pinggul.Makna gerak yang mengandung nilai-nilai terlihat pada gerak penari laki-laki dan penari wanita saling menempelkan telunjuknya kepada :
Dada; maksudnya menggambarkan kepada kita bahwa setiap orang harus menggunakan dan mengembangkan rasa. Dengan rasa orang bisa menghargai dan berbuat toleran terhadap orang lain. Orang yang tidak menggunakan rasa seperti tidak memiliki kendali.

Mulut; menunjukkan simbol alat tubuh yang penting. Mulut dapat menyelamatkan sekaligus mencelakakan manusia. Salah dalam menggunakan mulut dapat sangat berbahasa kepada yang menggunakarmya.
Kening/Dahi; mengingatkan pada kita bahwa dalam segala tindak laku harus, menggunakan pola pikir.

Telinga; mengingatkan kita bahwa telinga merupakan alat untuk memperoleh informasi yang berguna untuk kebaikan dan pengalaman yang bermanfaat.
Bahu; melambangkan pekerjaan yang berat dan hams dipikul bersama-sama dengan orang lain.
Perut; mengingatkan bahwa perut hams diisi dan dijaga sebagai modal untuk berjuang.



Dan alat-alat musik diatas bisa Aden-Ajeng temukan di kawasan wisata Kota tua Di jakarta timur (eh jakarta mana yah? megha lupa)

Pemain dan Waditra Tani Cokek
Intinya pemain Cokek dipersankan oleh para penari wanita yang didampingi oleh penari laki-laki. Mereka menari dengan diiringi oleh lagu-Lgu yang biasa dinyanyikan seperti: Angin Mamiri, Balo-balo, Bandung Selatan, Bobin Kongjilok, Burung Nuri, Cente Manis, Jali-jali, Kang Haji, Ko Dekel Krama Karem, Renggang Buyut, Sayur Asem, Stambul, dan Wawayangan. Adapun waditra yang digunakan untuk mengiringi lagu-lagu tersebut cukup banyak jenisnya sebagai berikut:
Gambang Kayu.
Kromong (Bonang).
Kong Ahyan, Tahiyan, dan Sukong.
Gendang.
Kulanter.
Bangsing (Suling) Gong
Klerek
Ningnong.


Busana yang Digunakan
Busana yang sering digunakan dalam tari Cokek cukup berpariasi dengan warna yang cukup mencolok. Untuk penari wanita warna busana yang biasa digunakan adalah: kuning, merah, hijau, biru. Tatarias pada wajah seperti pada alis, bulumata menggunakan bedak, lipstik, eye shadow, dan sebagainya. Pengunaan busana dan tatarias wajah menampakan warna yang mencolok, kontras dan seperti sengaj a menggunakan warm´┐Ż*warna yang kuat sehingga tampak montras dsan mencolok. Adapun untuk busana penari pria menggunakan baju kemeja atau jas dengan pakaian kepala, pakaian tubuh, serta perlengkapan pakaian alas kaki dan perhiasan penunjang lainnnya.



Busana Tari Cokek dari era awal sedangkan yang era barunya seperti dibawah ini, letak perbedaannya ada dihiasan rambut, di tatanan rambut di masa awal, hiasan kepalanya sangat kental dengan budaya cina, tapi seiring perkembangan jaman, masyarakat betawi menggantinya dengan hiasan kepala dengan rumbai tirai emas sebagai lambang kemeriahan dan keceriaan hiasan tirai kamar pengantin


Secara rinci busana yang dikenakan untuk penari wanita dan penari pria adalah sebagai berikut:
Pakaian kepala; Penari wanita: sanggul kepang dengan pita
Penari pria: Peci atau kopiah
Pakaian untuk tubuh; Penari wanita : Baju koko/baju sianghai dan celana komprang Kebaya Encim dengan motif batik
Kain kebaya biasa.
Penari pria : Baju kemeja motif batik atau Jas
Celana Panjang
Kain Sarung yang diselendangkan. Busana kaki; Penari wanita: Selop Penari pria : Sepatu atau Sandal Busana pelengkap; Penari Wanita: Selendang Cukin, dan Kaca Mata
Penari Pria: Sarung
Perhiasan; Penari Wanita: Pita, Tusuk Sanggul, Gelang, Subang, dan Cincin
Sumber : Masduki Aam dkk. 2005 Kesenian Tradisional Provinsi Banten Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Balai Kajian Sejarah dan Nilai Tradisional Bandung




Jika kamu suka dengan tulisan ini, jangan lupa kirim sms bintang dan kasih reputasi yah semoga bermanfaat
Megha
World Level

Post: 16.442
 
Reputasi: 545

__________________

 






Reply With Quote     #2   Report Post  

Bls: [Budaya] Tarian Selendang ala Betawi : Cukin atau tari Cokek

indonesia ku banyak ragam bermacam macam tarian
rizalolo
Mod

Post: 45.436
 
Reputasi: 259

__________________
Pangeran kegelapan

Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Anda lebih suka seni musik, tari, lukisan atau pahat patung tukul4mata Art & Design 22
Tarian Sufi Megha Islam 13
korupsi itu budaya atau kebiasaan swarlik Debat yang Sudah Selesai 19
Film Indonesia: Selendang Rocker KalinaMaryadi TV & Film 1


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.