Sejarah Britania Raya Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Sejarah & Budaya
Lupa Password?

Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

[Sejarah] Sejarah Britania Raya

Membicarakan sejarah panjang Kerajaan Britania Raya, mungkin bisa dimulai pada saat jaman Britania Romawi. Britania Romawi adalah bagian dari wilayah Pulau Britania yang dikuasai oleh Kekaisaran Romawi antara tahun 43 Setelah Masehi sampai dengan tahun 410. Orang-orang Romawi menyebut provinsi mereka ini dengan nama Britannia. Sebelum Britania dijajah oleh Roma, pulau ini sudah memiliki hubungan budaya dan ekonomi dengan daratan Eropa. Namun para penjajah ini juga memperkenalkan perkembangan-perkembangan baru dalam bidang pertanian, urbanisasi, industri dan arsitektur. Dengan ini mereka meninggalkan warisan yang sampai sekarang masih bisa dilihat.

Rekaman-rekaman sejarah mengenai provinsi Britannia tidaklah banyak, kecuali rekaman mengenai invasi awal, meskipun banyak sejarawan Romawi yang menyebut-nyebut provinsi ini secara sambil lalu. Kebanyakan besar pengetahuan yang kita ketahui berasal dari penelitian peninggalan arkeologi dan prasasti-prasasti.

Kronologis Sejarah

Kontak awal

Britania bukannya tak dikenal oleh dunia Klasik. Pada awal abad ke-4 SM orang-orang Yunani, Fenisia dan Kartago berdagang timah ke Cornwall: orang-orang Yunani merujuk pada Cassiterides atau "pulau-pulau timah" dan menggambarkan mereka sebagai yang terletak di suatu tempat di dekat pantai barat Eropa. Pelaut Kartago Himilco dikatakan telah mengunjungi pulau ini pada abad ke-5 SM, dan penjelajah Yunani Pytheas pada abad ke-4 SM. Tetapi kala itu pulau ini dianggap sebagai tempat misterius, bahkan beberapa penulis menolak percaya bahwa pulau ini ada.

Kontak pertama Romawi terjadi ketika seorang jenderal Romawi yang bernama, Julius Caesar dan kelak akan menjadi diktator, melaksanakan dua ekspedisi ke Britania pada tahun 55 dan 54 SM sebagai salah satu cabang daripada kampanye penaklukan Gallia. Ia yakin bahwa orang-orang Britania telah membantu perlawanan Gallia. Ekspedisi pertama lebih merupakan penjelajahan daripada invasi sejati. Kala itu mereka mendarat di pantai Kent tetapi terkena dampak badai sehingga terjadi kerusakan pada kapal dan kekurangan pasukan kuda sehingga mereka tidak dapat maju lebih lanjut. Ekspedisi ini adalah sebuah kegagalan militer, tetapi setidaknya merupakan sebuah keberhasilan politik: Senat Romawi menyatakan 20-hari libur umum di Roma untuk menghormati prestasi yang luar biasa ini.

Dalam invasi kedua Caesar membawa bersamanya kekuatan yang secara substansial lebih besar. Ia berhasil memaksa atau mengundang banyak dari suku-suku asli Keltik untuk membayar upeti dan memberi sandera sebagai imbalan bagi perdamaian. Seorang raja vazal lokal, Mandubracius, diangkat dan musuhnya, Cassivellaunus ditangkap. Sandera itu diambil, tapi para sejarawan tidak sepakat mengenai apakah upeti disepakati dibayar oleh orang-orang Britania setelah Caesar kembali ke Gallia dengan pasukannya.

Caesar tidak menaklukkan wilayah apa-apa dan tidak meninggalkan pasukan, tetapi beberapa kerajaan vazal telah didirikan di pulau itu dan telah membawa Britania ke lingkup pengaruh politik Romawi. Kaisar Agustus merencanakan invasi pada tahun 34, 27 dan 25 SM, tetapi keadaan tidak pernah menguntungkan. Kala itu hubungan antara Britania dan Roma lebih merupakan hubungan diplomatik dan dagang. Strabo yang menulis pada akhir masa pemerintahan Augustus, menyatakan pajak perdagangan bisa membawa lebih banyak pendapatan tahunan daripada penaklukan. Demikian pula penelitian arkeologi menunjukkan peningkatan impor barang-barang mewah di tenggara Britania. Strabo juga menyebutkan raja-raja Britania yang mengirim duta kepada Agustus, dan Res Gestae Agustus sendiri mengacu kepada dua raja Britania yang ia terima sebagai pengungsi. Ketika beberapa kapal Tiberius dibawa ke Britania di tengah badai selama kampanye di Jerman pada tahun 16, mereka dikirim kembali oleh penguasa daerah dan mereka menceritakan kisah-kisah isapan jempol mengenai monster.
Kutip:
Dipi's Note: Kerajaan vasal adalah kerajaan yang bersifat seperti sebuah negara bagian.
Roma tampaknya lebih memilih keseimbangan kekuasaan di selatan Britania dan mendukung dua kerajaan kuat: Catuvellauni yang diperintah oleh keturunan Tasciovanus, dan Atrebates yang diperintah oleh keturunan Commius. Kebijakan ini diikuti sampai tahun 39 atau 40 Masehi, ketika Caligula menerima anggota dinasti Catuvellaunian yang diasingkan dan melancarkan invasi Britania yang sudah hancur, bahkan sebelum meninggalkan Gallia. Ketika Claudius berhasil menyerang pada tahun 43 Masehi, serangan ini juga merupakan bantuan kepada raja Britania lainnya yang melarikan diri. Kali ini yang bersangkutan adalah Verica dari Atrebates.

Invasi Romawi

Pasukan invasi pada tahun 43 dipimpin oleh Aulus Plautius. Tidaklah diketahui seberapa banyak legiun Romawi yang dikirim; hanya ada satu legiun yang diketahui secara pasti ikut berinvasi ke Britania. Legiun ini dipimpin oleh Vespasianus yang kelak akan menjadi Kaisar. Invasi ditunda karena terjadinya pemberontakan tentara (yang dipaksa untuk melawan ketakutan menyeberangi samudra). Mereka berlayar dalam tiga divisi, dan kemungkinan mendarat di Richborough (meskipun terdapat dugaan bahwa sebagian dari mereka mendarat di pantai selatan, di wilayah Fishbourne, West Sussex.
Kutip:
Dipi's note:
Aulus Plautius adalah jendral dan politikus Romawi pada pertengahan abad ke-1. Ia memimpin penaklukan Romawi di Britania pada tahun 43, dan menjadi gubernur pertama provinsi Britania, berkuasa dari tahun 43 hingga 47. Karier awal Aulus Plautius kurang diketahui. Inskripsi menunjukan bahwa ia terlibat dalam pemberangusan revolusi budak di Apulia sekitar tahun 24 bersama Marcus Aelius Celer. Ia menjadi konsul sekitar tahun 29, dan memegang posisi gubernur (kemungkinan) di Pannonia.
Kutip:
Dipi's Note:
Titus Flavius Vespasianus adalah Kaisar Romawi kesembilan, yang berkuasa dari tahun 69 hingga kematiannya pada tahun 79. Vespasianus adalah pendiri dinasti Flavia, yang menguasai Kekaisaran Romawi antara tahun 69 hingga 96. Ia digantikan oleh putranya, Titus (79–81) dan Domitianus (81–96). Tidak banyak informasi yang dapat ditemui mengenai pemerintahan Vespasianus. Pada era kekuasaannya, ia melancarkan reformasi finansial, kampanye yang berhasil melawan Yudea, dan beberapa proyek pembangunan seperti Colosseum.
Bangsa Romawi mengalahkan Catuvellauni dan sekutu mereka dalam dua pertempuran. Pertempuran pertama kemungkinan terjadi di sungai Medway, dan yang kedua terjadi di Thames. Salah satu pemimpin Catuvellauni, Togodumnus, tewas. Namun saudaranya, Caratacus, selamat dan meneruskan perlawanan di tempat lain. Plautius tertahan di Thames, dan Claudius tiba dengan bantuan, meliputi artileri dan gajah, untuk serangan terakhir ke ibukota Catuvellauni, Camulodunum (Colchester). Vespasianus menundukan wilayah barat daya, dan perjanjian ditandatangani dengan suku diluar wilayah kekuasaan Romawi.
Kutip:
Dipi's note:
Togodumnus adalah raja suku Catuvellauni pada masa penaklukan Romawi di Britania. Togodumnus tercatat dalam Sejarah Romawi karya Cassius Dio. Menurut buku tersebut, ia adalah putra dari Cunobelinus. Togodumnus meneruskan jabatan raja Catuvellauni, yang merupakan kerajaan penting di Britania tenggara pada masa itu. Menurut catatan Dio, Togodumnus memimpin perlawanan melawan invasi Romawi ke Britania, tetapi tewas dalam sebuah pertempuran di Sungai Thames. Ia memiliki dua saudara, Adminius dan Caratacus.
Kutip:
Dipi's note:
Caratacus adalah kepala suku Catuvellauni di Britania, yang memimpin perlawanan terhadap penaklukan Romawi. Karakter legendaris Wales Caradog ap Bran dan raja legendaris Britania Arvirargus dibuat berdasarkan Caratacus. Setelah memimpin perlawanan melawan pendudukan Romawi, ia tertangkap, dan dikirim ke Roma sebagai hadiah perang.

Bersambung


-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117

 






Reply With Quote     #2   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: [Sejarah] Cerita Panjang Sejarah Britania Raya

Konsolidasi kekuasaan Romawi

Setelah menaklukkan bagian selatan pulau, Roma mengalihkan perhatian mereka pada daerah yang sekarang disebut Wales. Kaum Silures, Ordovices dan Deceangli tetap gigih dalam penentangan mereka melawan para penyerang dan untuk beberapa dasawarsa pertama menjadi pusat perhatian tentara Romawi, meskipun sesekali ada pemberontakan kecil di antara para sekutu Roma seperti kaum Brigantes dan Iceni. Para Silures itu dipimpin oleh Caratacus, dan ia melakukan kampanye gerilya yang efektif melawan Gubernur Publius Ostorius Scapula. Akhirnya, pada tahun 51 Masehi, Ostorius bisa mengalahkan Caratacus pada suatu pertempuran dengan menjebaknya. Pemimpin Britania ini lalu mencari perlindungan di antara suku Brigantes, tetapi ratu mereka, Cartimandua, membuktikan kesetiaannya dengan menyerahkannya kepada bangsa Romawi. Ia dibawa sebagai tawanan ke Roma, di mana sebuah pidato anggun yang dibuatnya selama kemenangan Claudius membuat sang Kaisar luluh hatinya untuk mengampuni nyawanya. Namun suku Silures tetap saja tidak tenang, dan Venutius, mantan suami Cartimandua, menggantikan Caratacus sebagai pemimpin perlawanan Britania yang paling utama.

Kutip:
Dipi's Note:
Silures adalah suku kuat yang senang berperang pada masa Britania kuno, menduduki wilayah Monmouthshire, Breconshire dan Glamorganshire di Wales selatan. Silures berbatasan dengan suku Ordovices di utara, Dobunni di timur dan Demetae di barat. Silures melancarkan perlawanan terhadap penaklukan Romawi pada tahun 48, dengan bantuan dari Caratacus, pemimpin Catuvellauni. Masih belum jelas apakah akhirnya Silures dikalahkan secara militer atau hanya setuju dengan perjanjian. Sumber Romawi menyatakan mereka ditundukan oleh Sextus Julius Frontinus dalam kampanye militer yang berakhir sekitar tahun 78 AD.

Ordovices adalah salah satu dari suku Seltik yang tinggal di Britania Raya sebelum invasi Romawi ke Britania. Tanah suku Ordovices terletak di Wales antara Silures di selatan dan Deceangli di timur laut. Ordovices ditaklukan oleh gubernur Romawi Gnaeus Julius Agricola tahun 77/78. Ordovices adalah salah satu dari sedikit suku Britania yang melawan invasi Romawi. Perlawanan dipimpin oleh Caratacus. Pada Pertempuran Caer Caradoc, dimana Publius Ostorius Scapula mengalahkan Caratacus, Ordovices tidak lagi menjadi ancaman bagi Romawi, kemungkinan karena jumlah korban Ordovices yang besar. Pada tahun 70-an, Ordovices kembali memberontak melawan pendudukan Romawi. Tindakan ini mendapat balasan dari Agricola, yang memusnahkan seluruh Ordovices.

Deceangli atau Deceangi adalah salah satu dari suku Seltik yang tinggal di Britania Raya sebelum invasi Romawi ke Britania. Suku ini tinggal di Wales timur laut. Serangan terhadap suku-suku Wales dilancarkan oleh Publius Ostorius Scapula. Deceangli diserang sekitar tahun 48 M. Tidak seperti suku Silures dan Ordovices yang melancarkan perlawanan yang panjang, Deceangli menyerah dengan sedikit perlawanan.
Pada tahun 60-61 Masehi, ketika Gubernur Gaius Suetonius Paulinus sedang berkampanye di Wales, Britania bagian tenggara bangkit dalam pemberontakan di bawah Boudica. Boudica adalah seorang janda Prasutagus, raja Iceni yang baru saja meninggal. Alasannya memberontak dipicu oleh penyitaan tanah-tanah adat dan #####taan atas sang ratu dan putri-putrinya. Prasutagus telah mewariskan setengah kerajaannya kepada Nero dengan harapan bahwa sisanya tidak akan dirampas.
Kutip:
Dipi's note:
Boudica adalah ratu suku Iceni yang kini disebut Anglia Timur di Inggris, yang memimpin pemberontakan melawan tentara Romawi.
Dia ternyata salah. Suku Iceni, bergabung dengan suku Trinovantes, menghancurkan koloni Romawi di Camulodunum (Colchester), dan mendesak mundur bagian dari legiun IXth yang dikirimkan untuk menumpas mereka. Suetonius Paulinus berkuda ke London, tujuan berikut para pemberontak, namun ia menyimpulkan bahwa kota ini tidak bisa dipertahankan. Maka London ditinggalkannya dan menjadi binasa seperti Verulamium (St Albans). Antara tujuh dan delapan puluh ribu jiwa konon tewas di tiga kota ini. Tapi Suetonius berkumpul kembali dengan dua dari tiga legiun yang masih tersisa dan menuju ke medan pertempuran. Meskipun jumlah tentaranya jauh lebih sedikit, ia mampu mengalahkan para pemberontak dalam Pertempuran Watling Street. Bodicea meninggal tidak lama setelah itu, entah karena bunuh diri minum racun atau karena terkena penyakit. Pemberontakan dahsyat ini hampir saja membuat Nero mengambil keputusan untuk meninggalkan Britania.

Ada kekacauan lebih lanjut pada tahun 69 atau "tahun empat Kaisar". Perang sipil berkobar di Roma, gubernur lemah tidak mampu mengendalikan legiun di Britania, dan Venutius dari Brigantes mengambil kesempatan. Bangsa Romawi sebelumnya membela Cartimandua melawan dia, tapi kali ini tidak dapat melakukannya. Cartimandua diungsikan, dan Venutius berhasil menaklukkan bagian utara pulau. Setelah Vespasianus berhasil menetapkan posisinya dalam kekaisaran, dua gubernur pertamanya yang diangkat, Quintus Petillius Cerialis dan Sextus Julius Frontinus, masing-masing mengambil tugas menumpas suku Brigantes dan Silures. Frontinus memperluas kekuasaan Romawi dengan menaklukkan seluruh wilayah Wales selatan, dan eksploitasi hasil bumi, seperti emas di Dolaucothi, dimulai.

Pada tahun-tahun berikutnya, orang Romawi menaklukkan lebih banyak daerah lagi di pulau ini, memperluas wilayah Britania Romawi. Gubernur Gnaeus Julius Agricola, ayah-mertua sejarawan Tacitus, menaklukkan suku Ordovices pada tahun 78. Dengan Legio XX Valeria Victrix, Agricola mengalahkan Kaledonia pada tahun 84 di Pertempuran Mons Graupius, di utara Skotlandia. Ini adalah garis perbatasan maksimal wilayah Romawi di Britania: tidak lama setelah kemenangannya, Agricola dipanggil pulang dari Britania kembali ke Roma, dan bangsa Romawi mundur ke posisi di sepanjang tanah genting Forth-Clyde, yang lebih mudah dipertahankan. Dengan ini mereka bisa mendapatkan lebih banyak tentara yang sangat diperlukan di daerah-daerah perbatasan lainnya.

Untuk sebagian besar sejarah Britania Romawi, sejumlah besar tentara ditugaskan di pulau itu. Oleh karena itu sang Kaisar selalu menempatkan seorang senior yang bisa dipercaya untuk menjabat sebagai gubernur di provinsi ini. Akibatnya ialah bahwa banyak calon Kaisar Romawi pernah menjabat sebagai gubernur atau duta (legates) di provinsi ini, termasuk Vespasianus, Pertinax, dan Gordian I.


Bersambung


-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117






Reply With Quote     #3   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: [Sejarah] Cerita Panjang Sejarah Britania Raya

Akhir dari kekuasaan Romawi

Pandangan tradisional sejarawan seperti ditulis oleh Michael Rostovtzeff mengindikasikan adanya kemerosotan ekonomi luas pada awal abad ke-5. Namun bukti-bukti arkeologis menceritakan kisah lain, dan pandangan umum sedang ditinjau ulang. Ditinggalkannya beberapa situs sekarang diyakini terjadi lebih mutakhir, tidak seperti dahulu. Banyak bangunan berubah fungsi tetapi tidak dirusak. Serangan barbar bertambah, tetapi ini lebih terfokus pada pemukiman rentan daerah pedesaan daripada kota. Beberapa villa seperti Great Casterton di Rutland dan Hucclecote di Gloucestershire membuat lantai mosaik baru sekitar waktu ini, perkara ini menyatakan bahwa masalah-masalah ekonomi mungkin terbatas dan tambal sulam, meskipun banyak menderita beberapa pembusukan sebelum ditinggalkan pada abad kelima; kisah Santo Patrick menunjukkan bahwa vila-vila masih ditempati sampai setidaknya tahun 430. Bangunan baru masih tetap dibangun pada masa ini di Verulamium dan Cirencester. Beberapa pusat-pusat perkotaan, misalnya Canterbury, Cirencester, Wroxeter, Winchester dan Gloucester, tetap aktif pada abad ke-5 dan ke-6, sementara kota-kota ini dikelilingi dengan perkebunan pertanian besar.

Kutip:
Dipi's note:
Santo Patrick adalah seorang misionaris Kristen dan merupakan santo pelindung Irlandia bersama-sama dengan Brigid dari Kildare dan Kolumba. Patrick dilahirkan di Britania Romawi. Ketika usinya sekitar 16 tahun, ia ditangkap oleh para perampok Irlandia dan dibawa sebagai budak ke Irlandia. Di sana ia tinggal selama enam tahun, lalu melarikan diri dan kembali ke keluarganya. Ia masuk ke gereja, seperti juga ayah dan kakeknya sebelumnya, menjadi seorang diakon dan uskup. Belakangan ia kembali ke Irlandia sebagai misionaris, bekerja di wilayah utara dan barat pulau itu, tetapi tak banyak yang diketahui tentang di mana sesungguhnya ia bekerja dan tak ada kaitan yang dapat ditemukan antara Patrick dengan gereja manapun. Pada abad ke-8, ia telah menjadi santo pelindung Irlandia, terutama karena propanda oleh biara Armagh yang mengaku menyimpan relikuinya. Sistem biara Irlandia berkembang setelah masa Patrick dan Gereja Irlandia tidak mengembangkan model keuskupan yang telah dicoba dibentuk oleh Patrick dan para misionaris perdana lainnya.
Kehidupan perkotaan umumnya tumbuh tidak terlalu intensif pada perempat keempat dari abad ke-4, dan koin yang dicetak antara 378 dan 388 sangat jarang. Hal ini kemungkinan menunjukkan kombinasi antara kemerosotan ekonomi, mengurangnya jumlah pasukan, dan masalah dengan pembayaran tentara dan pejabat. Sirkulasi koin meningkat pada dasawarsa 390-an, meskipun tidak pernah mencapai tingkat dasawarsa sebelumnya. Koin tembaga sangat jarang ditemukan setelah 402, walaupun koin perak dan emas yang ditemukan pada harta-harta karun menunjukkan bahwa koin-koin ini masih ada di provinsi meski tidak dipakai untuk pembayaran. Pada tahun 407 tidak ada koin Romawi baru yang masuk ke sirkulasi, dan pada 430 kemungkinan uang tidak digunakan lagi sebagai alat tukar pembayaran. Produksi massal tembikar mungkin berakhir pada satu atau dua dasawarsa sebelumnya; kalangan kaya tetap menggunakan perabot logam dan kaca, sedangkan yang kalangan miskin mungkin menggunakan bahan dari kulit atau kayu.

Pemerintahan provinsi

Dalam Kekaisaran Romawi, pemerintahan provinsi-provinsi yang situasinya kondusif, merupakan urusan Senat, sedangkan seperti Britania, yang membutuhkan garnisun tetap, berada di bawah tanggung jawab Kaisar. Pada praktiknya provinsi kekaisaran diperintah oleh seorang gubernur yang merupakan mantan senator dan telah memegang jabatan konsul. Orang-orang ini dipilih dengan seksama dan sering memiliki sejarah militer dan kemampuan memerintah. Di Britania, tugas seorang gubernur terutama terletak dalam bidang militer, namun berbagai tugas lainnya juga menjadi tanggung jawabnya seperti mengurusi hubungan diplomatik dengan raja-raja vazal lokal, membangun jalan, memastikan sistem kurir umum berfungsi, mengawasi civitates dan bertindak sebagai hakim dalam kasus-kasus hukum yang penting. Jika tidak berperang, ia akan meninjau seantero provinsi dan mendengarkan keluh penduduk serta merekrut pasukan baru.

Untuk membantunya dalam bidang hukum, ia memiliki penasehat hukum (legatus iuridicus). Para penasehat ini di Britania nampaknya merupakan pengacara-pengacara yang lihai karena adanya tantangan khusus dalam menginkorporasi suku-suku pribumi ke dalam sistem kekaisaran dan membuat sebuah metode yang praktis untuk memajaki mereka. Administrasi keuangan ini ditangani oleh seorang procurator dengan jabatan junior untuk masing-masing kekuasaan dalam menaikkan pajak. Setiap legiun di Britania mempunyai seorang komandan yang bertanggung jawab kepada gubernur dan dalam masa perang mungkin langsung memerintah distrik-distrik yang bermasalah. Masing-masing komanda mendapatkan perintah dinas dua hingga tiga tahun di berbagai provinsi. Di bawah penempatan ini adalah jaringan manajer administratif yang meliputi pengumpulan data intelijen, pengiriman laporan ke Roma, organisasi perlengkapan militer dan penanganan masalah tahanan. Staf yang terdiri atas tentara memberikan layanan administratif.

Colchester mungkin adalah ibu kota awal Britania Romawi, namun tidak lama kota ini tersisih di bawah bayangan London berkat hubungan perdagangan London yang kuat.


-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117






Reply With Quote     #4   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: [Sejarah] Cerita Panjang Sejarah Britania Raya

Agama

Paganisme

Kaum druid, yaitu sebuah kasta pendeta Keltik, yang diyakini berasal dari Britania, dilarang oleh Claudius, dan pada tahun 61 mereka tidak berhasil mempertahankan tempat-tempat suci mereka dari pembinasaan oleh orang Romawi di pulau Mona (Anglesey). Namun, di bawah pemerintahan Romawi, orang Britania pribumi meneruskan praktik mereka menyembah dewa-dewi Keltik, seperti Ancasta, tetapi seringkali mereka diselubungkan dengan padanan Romawi mereka, seperti Mars Rigonemetos di Nettleham.
Kutip:
dipi's note:
Druid adalah sebuah kasta pendeta Keltik. Kasta ini ada di Eropa Barat, Britania Raya dan Irlandia hingga pemerintah Romawi mengambil alih dan Kekristenan masuk. Druid adalah bagian dari budaya suku yang dikenal sebagai "Keltoi" atau "Keltai" dan "Galatai" dalam bahasa Yunani. Druid berperan sebagai pendeta, penyembuh, wasit dan hakim. Baik laki-laki maupun perempuan dapat menjadi druid, meskipun tidak ada bukti bahwa terdapat druid perempuan.
Sejauh mana kepercayaan penduduk pribumi bertahan, sulit diukur secara tepat. Ciri-ciri ritus Eropa tertentu seperti makna angka 3, pentingnya kepala dan sumber-sumber air seperti mata air tetap berada di dalam catatan arkeologi, tetapi perbedaan-perbedaan dalam persembahan nazar yang dilaksanakan pada tempat-tempat permandian Romawi, Bath, Somerset sebelum dan setelah penaklukan Romawi menyatakan bahwa kesinambungan ini hanya bersifat sebagian saja. Penyembahan Kaisar Romawi tercatat secara luas, terutama di situs-situs militer. Pendirian kuil Romawi untuk menyembah Claudius di Camulodunum adalah salah satu pemaksaan yang menyebabkan pemberontakan Boudica. Pada abad ke-3 Kuil Romawi Pagans Hill di Somerset mampu eksis secara damai sampai ke abad ke-5.

Kultus-kultus timur seperti Mithraisme juga semakin populer menjelang masa akhir penjajahan Romawi. Kuil Mithras adalah salah satu contoh popularitasi agama-agama misteri di antara kalangan perkotaan yang kaya dan kuil Mithras juga ada dalam konteks militer di Vindobala pada Tembok Hadrianus (Rudchester Mithraeum) dan di Segontium di Wales Romawi (Caernarfon Mithraeum).

Kekristenan

Tidak jelas kapan atau bagaimana agama Kristen datang ke Britania. Sebuah "kata persegi" dari abad ke-2 telah ditemukan di Mamucium, pemukiman Romawi Manchester. Persegi terdiri dari anagram PATER NOSTER yang diukir di atas sebuah amfora. Di antara kalangan akademis ada diskusi mengenai "kata persegi" ini, apakah ia memang benar-benar merupakan sebuah artefak Kristen, jika iya, benda ini adalah salah satu contoh Kekristenan awal di Britania. Sementara bukti tertulis paling awal agama Kristen di Britania yang bisa dijamin adalah pernyataan oleh Tertullian, kurang lebih dari tahun 200, di mana ia menulis tentang "semua perbatasan Spanyol, dan berbagai negara di Galia, dan hantu orang Britania, tidak dapat dicapai oleh Roma, tapi semua takluk kepada Kristus"." Bukti arkeologi untuk masyarakat Kristen mulai muncul pada abad ke-3 dan ke-4. Ada dugaan ditemukan gereja-gereja kayu kecil di Lincoln dan Silchester.
Kutip:
Dipi's note:
Pater Noster adalah doa yang paling terkenal dalam agama Kristen. Menurut Perjanjian Baru, doa ini diajarkan oleh Yesus Kristus kepada murid-muridnya sebagai pedoman berdoa. Doa ini diambil dari kitab Injil Matius (6:9-13), yang muncul sebagai bagian dari Khotbah di Bukit. Sebuah doa yang mirip ada pula di kitab Injil Lukas 11:2-4.
Sementara itu kolam pembaptisan telah ditemukan di Icklingham dan Saxon Shore Fort di Richborough. Harta karun Water Newton adalah harta karun berupa piring-piring perak Kristen dari awal abad keempat dan vila-vila Romawi di Lullingstone dan di Hinton St Mary memuat banyak lukisan dinding dan mosaik Kristen. Besar abad ke-4 kuburan di Poundbury dengan berorientasi timur-barat penguburan dan kuburan barang kurangnya telah ditafsirkan sebagai pekuburan Kristen awal, meskipun upacara pemakaman itu juga semakin sering terjadi pada konteks kafir pada masa itu. Sebuah kuburan besar dari abad ke-4 di Pundbury dengan cara penguburan berorientasi timur-barat dan tidak adanya barang-barang yang ikut dikubur, diinterpretasikan sebagai sebuah kuburan Kristen awal, meski ritus-ritus penguburan secara demikian juga menjadi semakin umum di antara kalangan pagan pada masa tersebut.

Gereja di Britania tampaknya telah mengembangkan sistem keuskupan resmi sebagaimana dibuktikan dari catatan Konsili Galia di Arles pada tahun 314. Pada Konsili ini terwakili uskup-uskup dari tiga puluh lima tahta dari Eropa dan Afrika Utara, termasuk tiga uskup dari Britania: Eborius dari York, Restitutus dari London, dan Adelphius. Agama Kristen diperbolehkan di Kekaisaran Romawi oleh Konstantinus I pada tahun 313. Theodosius I menjadikan Kekristenan sebagai agama negara pada tahun 391, dan pada abad ke-5 agama ini menjadi mapan.

Santo Alban, martir Kristen Britania pertama, diyakini telah meninggal pada awal abad ke-4 (walaupun beberapa pakar mentarikhnya sebagai pertengahan abad ke-3), diikuti oleh Santo Aaron dan Julius dari Isca Augusta. Sebuah ajaran bidah, Pelagianisme, berasal dari seorang biarawan Britania yang mengajar di Roma: Pelagius hidup antara kira-kira tahun 354 sampai 420/440.

Sepucuk surat yang ditemukan pada sebuah tablet timbal di Bath, Somerset, yang dapat ditarikh berasal dari sekitar tahun 363 telah diterbitkan dan diasumsikan sebagai bukti dokumentasi mengenai adanya agama Kristen di Britania pada masa Romawi. Menurut penerjemah pertamanya, surat itu ditulis di Wroxeter oleh seorang pria Kristen bernama Vinisius dan dialamatkan kepada seorang wanita Kristen bernama Nigra. Namun terjemahan surat ini ternyata berdasarkan kesalahan parah paleografis dan teks ini ternyata tidak ada hubungannya dengan Kekristenan dan sejatinya mengenai ritus-ritus pagan.


-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117






Reply With Quote     #5   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: [Sejarah] Cerita Panjang Sejarah Britania Raya

Perubahan lingkungan hidup

Bangsa Romawi membawa sejumlah spesies ke Britania, kemungkinan termasuk jelatang Romawi (U. pilulifera), yang sekarang sudah langka. Konon tanaman ini dipakai para serdadu untuk menghangatkan tangan dan kaki mereka, dan siput Helix pomatia yang bisa dimakan. Ada juga beberapa bukti bahwa mereka mungkin telah memperkenalkan kelinci, tetapi tipe kelinci yang lebih kecil jenis Mediterania selatan. Kelinci Eropa (Oryctolagus cuniculus) yang sekarang umum didapatkan di Britania diperkirakan baru diperkenalkan dari daratan Eropa setelah Invasi Norman pada tahun 1066.

Kutip:
Dipi's note:

Jelatang adalah tumbuhan yang daunnya bermiang yang dapat menyebabkan gatal pada kulit jika bersentuhan. Tumbuhan ini memiliki beberapa jenis. Ada yang berbatang, dan ada juga yang merambat. Jelatang memiliki daun berukuran kecil, tapi ada juga jelatang dengan daun lebar. Tumbuhan ini memiliki tinggi sekitar 10 cm sampai 1 m.
Warisan

Selama pendudukan Britania, bangsa Romawi membangun sebuah jaringan jalan Romawi yang luas dan tetap digunakan pada abad-abad selanjutnya serta banyak yang masih dilintasi sampai sekarang.

Bangsa Romawi juga membangun prasarana air, sanitasi dan sistem riol.
Kutip:
Dipi's note:
Sitem riol itu sama dengan gorong-gorong. Bangunan yang dipakai untuk membawa aliran air (saluran irigasi atau pembuang) melewati bawah jalan air lainnya (biasanya saluran), di bawah jalan, atau jalan kereta api. Gorong-gorong juga digunakan sebagai jembatan ukuran kecil, digunakan untuk mengalirkan sungai kecil atau sebagai bagian drainase ataupun selokan jalan.
Banyak kota-kota besar Britania seperti London (Londinium), Manchester (Mamucium) dan York (Eboracum), didirikan oleh bangsa Romawi.

Britania juga perlu diperhatikan sebagai mantan wilayah Kekaisaran Romawi terbesar di Eropa di mana saat ini tidak dipertuturkan (sebagai bahasa mayoritas):
  • Sebuah bahasa Roman. Meskipun bahasa Inggris banyak sekali memiliki kata-kata pinjaman dari bahasa Latin atau Perancis. Namun hal ini karena akibat Invasi Normandia pada tahun 1066.
  • Ataupun sebuah bahasa pra-Romawi yang dipertuturkan oleh penduduk pra-Romawi (seperti bahasa Yunani), meski bahasa Welsh eksis sebagai sebuah bahasa minoritas, dengan banyak kata-kata pinjaman dari bahasa Latin, seperti llaeth ("susu"), ffenestr ("jendela"). Bahasa Kernowek juga bisa hidup sampai ke abad-18 dan sekarang sedang dihidupkan kembali.
Kutip:
Dipi's note:
Bahasa Wales (Cymraeg atau y Gymraeg), adalah anggota Britonik dari rumpun bahasa Keltik yang digunakan sebagai bahasa ibu di negara Wales (Cymru), Inggris dan di koloni imigran Wales di Lembah Chubut di Patagonia, Argentina.
Kutip:
Dipi's note:
Bahasa Kernowek atau bahasa Kernewek atau bahasa Cornwall (bahasa Kernowek Kernewek atau Kernowek; Inggris Cornish) adalah sebuah bahasa Keltik dari cabang Britonik yang dipertuturkan di Cornwall, Inggris. Bahasa ini dipertuturkan di Cornwall dan sekitarnya sampai punah pada akhir abad ke-18. Tetapi bahasa ini berhasil dihidupkan kembali pada awal abad ke-20.

-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117






Reply With Quote     #6   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: [Sejarah] Cerita Panjang Sejarah Britania Raya

Sebelum kita lanjutkan sejarahnya, mungkin kita terlebih dahulu perlu mengetahui apa yang dimaksudkan dengan Kerajaan Britania Raya, Apa yang dimaksud dengan Perserikatan Kerajaan Britania Raya, apa itu Kerajaan Inggris dan Kerajaan Skotlandia, sehingga kita dengan mudah memahami bagaimana terbentuknya Suatu kerajaan yang sering disebut dengan United Kingdom (UK).

United Kingdom atau Britania Raya

United Kingdom umumnya dikenal sebagai Britania Raya, Inggris, Inggris Raya, atau Pulau Britania Raya (yang merupakan sebuah pulau dan negara Inggris merupakan bagian daripadanya) adalah sebuah negara kepulauan di Eropa Utara di antara Laut Utara dan Samudra Atlantik. Negara ini sebelum Irlandia Utara bergabung bernama Kerajaan Britania Raya.

Britania Raya pada masa kini merupakan kesatuan beberapa negeri semenjak 840 tahun lalu. Skotlandia dan Inggris pernah menjadi dua entitas politik yang berbeda sejak abad ke-9. Wales pula dikuasai raja-raja Inggris sejak 1284 dan dijadikan bagian kerajaan Inggris melalui Akta Undang-undang di Wales 1535.

Britania Raya yang merupakan terjemahan dari bahasa Inggris Great Britain bisa dikatakan merupakan negara federal yang terdiri dari Inggris, Skotlandia dan Wales bersama-sama dengan Irlandia Utara. Keempat negara bagian ini membentuk negara yang disebut sebagai United Kingdom of Great Britain and Northern Ireland (secara harfiah dalam bahasa Indonesia: "Kerajaan Serikat Britania Raya dan Irlandia Utara"). Dari keempat negara bagian ini, Inggrislah yang paling penting sehingga di Indonesia negara ini disebut dengan nama ini meskipun ini hanyalah sebagian saja. Selain keempat negara bagian ini, Britania Raya juga memuat Pulau Man, Kepulauan Channel seperti Guernsey, Jersey, Alderney dan Sark. Daerah-daerah ini secara pemerintahan bukan bagian dari Britania Raya tetapi mungkin lebih tepat disebut sebagai jajahan meskipun jaraknya sungguh dekat.

Sebagian besar Inggris terdiri dari dataran rendah. Kota besar termasuk London, Birmingham, Manchester, Leeds, Sheffield, Liverpool, Bristol, Nottingham, Leicester, dan Newcastle upon Tyne. Dekat Dover, Inggris, Terowongan Channel menghubungkan Britania Raya dengan Perancis. Tidak ada puncak melebihi 1000 m di Inggris.

Sebagian besar Wales bergunung-gunung, puncak tertingginya ialah Snowdon, pada 1.085 m dpl. Di utara daratan utama ialah pulau Anglesey. Kota terbesar dan ibukotanya ialah Cardiff, terletak di selatan Wales. Wilayah metropolitan lainnya termasuk Swansea, Newport, dan Wrexham.

Geografi Skotlandia bervariasi, dengan dataran rendah di selatan dan timur dan dataran tinggi di utara dan barat, termasuk Ben Nevis, pegunungan tertinggi di Britania Raya (1343 m). Banyak lengan lautan dalam, firth, dan loch yang dalam. Banyak pulau di utara dan barat Skotlandia yang termasuk, terutama Kepulauan Hebrida, Orkney dan Shetland, juga pulau kecil tak berpenghuni Rockall, meski pernyataan ini dipertentangkan. Kota-kota utama ialah Edinburgh, Glasgow, Aberdeen, dan Dundee.

Irlandia Utara, yang menyusun bagian timur laut Irlandia, paling berbukit. Kota-kota utamanya ialah Belfast dan Londonderry.

Keseluruhannya diperkirakan bahwa Britania Raya termasuk sekitar 1098 pulau kecil, sebagian alami dan sebagian crannog, sejenis pulau buatan yang dibangun di masa lalu menggunakan batu dan kayu, secara bertahap diperbesar dengan limbah alam yang menumpuk berwaktu-waktu.

Bahasa utama yang digunakan adalah bahasa Inggris. Bahasa daerah lainnya termasuk bahasa Keltik (Celtic); bahasa Wales, dan yang berhubungan dekat Scots Gaelik, bahasa Irlandia, bahasa Cornish; dan juga bahasa Skotlandia, yang berhubungan dekat dengan bahasa Inggris; bahasa Romawi dan bahasa isyarat Britania (bahasa isyarat Irlandia Utara juga digunakan di Irlandia Utara). Pengaruh terhadap dialek Keltik dari bahasa Kumbrik (Cumbric) tetap bertahan di utara Inggris selama beberapa abad, dan paling terkenal digunakan sebagai set angka yang unik untuk menghitung domba.



-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117






Reply With Quote     #7   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: [Sejarah] Cerita Panjang Sejarah Britania Raya

Kerajaan Inggris

Kerajaan Inggris adalah sebuah negara di pulau Britania Raya, yang mencakup sekitar 2/3 bagian selatannya.

Selain wilayah yang kini dikenal sebagai Inggris, kerajaan Inggris juga mencakup Wales antara tahun 1536-1707. Kerajaan ini dihapus pada 1707 melalui Undang-Undang Persatuan 1707 (Undang-Undang Persatuan dengan Skotlandia) dan menjadi bagian dari Kerajaan Bersatu Britania Raya.

Kerajaan Britania Raya

Kerajaan Britania Raya, juga dikenal sebagai Kerajaan Bersatu Britania Raya, diciptakan melalui penggabungan Kerajaan Skotlandia dan Kerajaan Inggris di bawah Undang-Undang Persatuan 1707 untuk menciptakan sebuah kerajaan tunggal yang terdiri dari seluruh pulau Britania Raya. Sebuah parlemen tunggal dan pemerintahan yang berpusat di Westminster, London mengatur seluruh kerajaan ini. Kedua bekas kerajaan mempunyai bagian dalam monarki yang sama sejak Raja James VI dari Skotlandia menjadi Raja James I dari Inggris pada 1603.

Sejak 1707, sebuah takhta "Britania" gabungan menggantikan takhta Skotlandia dan Inggris dan sebuah parlemen gabungan menggantikan parlemen Skotlandia dan Inggris. Skotlandia dan Inggris sama-sama diberikan kursi dalam House of Commons dan House of Lords di parlemen baru.

Kerajaan ini kemudian digantikan oleh Kerajaan Bersatu Britania Raya dan Irlandia pada 1801 ketika Kerajaan Irlandia dimasukkan dengan diberlakukannya Undang-Undang Persatuan 1801.


-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117






Reply With Quote     #8   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: [Sejarah] Cerita Panjang Sejarah Britania Raya

Kerajaan Skotlandia

Kerajaan Skotlandia (bahasa Gaelik Skotlandia: Rìoghachd na h-Alba) adalah sebuah negara yang terletak di Eropa Barat, di sepertiga bagian utara dari pulau Britania Raya. Negara ini berdiri dari 843 hingga Akta Penyatuan 1707 yang mempersatukannya dengan Kerajaan Inggris (927–1707) untuk membentuk Kerajaan Britania Raya (1707–1800). Penduduknya pada 1700 sekitar 1,1 juta.

Struktur politik Kerajaan secara historis kompleks. Namun demikian, selama keberadaan Kerajaan orang-orang Skotlandia, diakui adanya satu monark, atau Raja Utama. Di bawah suzerainty dari seorang Raja Utama, terdapat para ketua suku dan raja-raja kecil serta jabatan-jabatan yang diisi melalui pemilihan oleh sebuah majelis di bawah suatu sistem yang dikenal sebagai tanistry yang menggabungkan unsure keturunan dengan persetujuan dari mereka yang dipimpin. Sang kandidat biasanya dicalonkan oleh si pemegang jabatan menjelang kematiannya, dan ahli waris yang dipilihnya itu dikenal sebagai tanist, dari Bahasa Gaelik Skotlandia tanaiste. Setelah Macbeth digulingkan oleh Máel Coluim III pada 1057 dan pada masa pemerintahan Raja David I pengaruh para pemukim Norman di Skotlandia menyaksikan pengangkatan putera mahkota sebagai cara suksesi di Skotlandia ini seperti banyak kerajaan lain di Eropa Barat. Maka berkembanglah suatu 'kerajaan hibrida', satu bagian daripadanya diperintah oleh suatu campuran antara pemerintahan feodal dan kebiasaan Kelt. Dewan-dewan awal ini tidak dapat dianggap sebagai 'parlemen' seperti dalam pengertiannya di kemudian hari.

Mulanya, orang-orang Skotlandia takluk kepada ketua Klan mereka atau laird, oleh karenanya, Raja Utama harus terus-menerus membuat mereka selalu senang, atau mereka akan mengadakan konflik bersenjata.

Parlemen Skotlandia pertama kali ditemukan dalam catatan sejarah pada awal abad ke-13, dan pertemuan pertama yang dicatat (dirujuk, seperti parlemen Inggris, sebagai colloquium dalam catatan-catatan bahasa Lain yang bertahan) diselenggarakan di Kirkliston pada 1235 pada masa pemerintahan Alexander II. Dua periode yang paling kuat dari keberadaan Parlemen Skotlandia adalah 1639–1651 dan 1689–1707. Pada masa pengendalian Covenanting, Parlemen Skotlandia muncul sebagai sebuah forum politik dan institusional yang matang dan merupakan salah satu dewan yang paling berkuasa di Eropa. Berdasarkan Penyelesaian Konstitusional Skotlandia pada 1640–1641, sebuah program pembaruan konstitusional diperbarui dari 1689, ketika Parlemen mengesahkan Klaim Hak (tak lama setelah pembaruan serupa dilakukan di Inggris. Dengan negara ini, Skotlandia memiliki kesatuan pribadi). Sidang parlemen terakhir berlangsung pada 25 Mei, 1707.

Kerajaan Skotlandia dipersatukan pada 843, oleh Raja Cináed I dari Skotlandia. Selama 850 tahun berikutnya, kerajaan ini mengembangkan sistem hukum dan pendidikannya sendiri — yang masih berlaku hingga sekarang — serta satuan mata uang dan ukurannya sendiri. Mulanya, kerajaan ini terbatas di daerah sebelah utara Sungai Forth dan Clyde. Wilayah barat daya Skotlandia tetap berada di bawah kekuasaan orang-orang Brython Strathclyde. Skotlandia tenggara sejak sekitar 638 berada di bawah kekuasaan kerajaan proto-Inggris Bernicia, lalu Kerajaan Northumbria. Bagian Skotlandia ini diperebutkan sejak masa Constantine II dan akhirnya jatuh ke tangan orang-orang Skotlandia pada 1018, ketika Máel Coluim II memperluas perbatasannya hingga ke selatan sampai ke Sungai Tweed. Wilayah ini tetap merupakan perbatasan tenggaranya hingga saat ini (kecuali sekitar Berwick-upon-Tweed).

Pada 1263 Skotlandia dan Norwegia berperang dalam Pertempuran Largs untuk menguasai Western Isles. Pertempuran ini tidak menghasilkan kemenangan pada pihak manapun, namun membuktikan sekali untuk selama-lamanya bahwa orang-orang Norse tidak mampu mempertahankan kekuasaan yang efektif terhadap pulau-pulau yang jauh letaknya. Pada 1266 raja Norwegia Magnus VI dari Norwegia menandatangani Perjanjian Perth, yang mengakui kekuasaan Skotlandia dan hak untuk memungut upeti atas pulau-pulau itu. Meskipun perjanjian ini telah ditandatangani, para praktiknya, para tuan di kepulauan tersebut (Lord of the Isles) tetap berkuasa.

Aliansi Lama (Auld Alliance) adalah aliansi penting antara Skotlandia dan Perancis. Aliansi ini terbentuk sejak ditandatanganinya perjanjian oleh John Balliol dengan Philip IV dari Perancis, in 1295. Aliansi ini memainkan peranan penting namun berubah-ubah dalam hubungan antara Perancis-Skotlandia (dan Inggris), hingga 1560. Pada 1512 di bawah suatu perjanjian yang memperluas Auld Alliance, semua warga negara Skotlandia dan Perancis juga menjadi warga negara dari negara yang lainnya. Status ini baru dibatalkan di Perancis pada 1903 sementara di Skotlandia tak pernah dibatalkan.

Raja-raja Skotlandia sangat mengutamakan pentingnya penguasaan atas Stirling yang strategis, yang meneybabkan pertempuran Jembatan Stirling dan Bannockburn pada Perang Kemerdekaan Skotlandia, ketika tokoh-tokoh bersejarah seperti William Wallace dan Robert the Bruce muncul. Pada 1320 a remonstrance kepada Paus dari para bangsawan Skotlandia ( Deklarasi Arbroath) akhirnya meyakinkan Paus Yohanes XXII untuk membatalkan eks-komunikasi yang sebelumnya dan membatalkan berbagai Undang-Undang ketaatan Akta oleh raja-raja Skotlandia kepada raja-raja Inggris sehingga kedaulatan Skotlandia dapat diakui oleh dinasti-dinasti penting Eropa.

Pada 1468 wilayah terakhir yang diakuisisi oleh Skotlandia diperoleh ketika James III menikah dengan Margaret dari Denmark. Ia memperoleh Kepulauan Orkney dan Kepulauan Shetland sebagai bayaran mas kawinnya dan, pada 1493, anaknya, James IV, berhasil mengakhiri pemerintahan yang setengah independent dari para Lord of the Isles, dan meletakkan Kepulauan Western untuk pertama kalinya di bawah kekuasaan kerajaan.

Pemerintahan James IV seringkali dianggap sebagai periode perkembangan kebudayaan. Pada masa inilah Renaisans Eropa mulai menyusup ke Skotlandia. Skotlandia berkembang pesat dalam pendidikan pada abad ke-15 dengan didirikannya Universitas St Andrews pada 1413, Universitas Glasgow pada 1450 dan Universitas Aberdeen pada 1494, serta dengan disetujuinya Undang-Undang Pendidikan 1496.

Pada abad ke-16, Skotlandia mengalami Reformasi Protestan. Pada bagian awal dari abad ini, ajaran-ajaran Martin Luther dan belakangan Yohanes Calvin mulai mempengaruhi Skotlandia. Hukuman mati yang dijatuhi atas sejumlah pendeta Protestan, terutama sekali Lutheran mempengaruhi Patrick Hamilton pada 1527 dan belakangan George Wishart yang Calvinis pada 1546 yang dibakar di tiang di St. Andrews oleh Kardinal Beaton karena tuduhan ajaran sesat, tidak berhasil menghalangi perkembangan gagasan-gagasan ini. Beaton was dibunuh tak lama setelah menghukum mati George Wishart.


-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117






Reply With Quote     #9   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: [Sejarah] Cerita Panjang Sejarah Britania Raya

Sejarah Kerajaan Inggris (England)

Inggris atau England, merupakan kerajaan inti dari United Kingdom. Nama England berasal dari nama suku bangsa Angles di Jerman yang masuk abad kelima. Dalam waktu 200 tahun di wilayah ini timbul beberapa kerajaan kecil termasuk Kerajaan Anglo-Saxon dan Wessex yang mendominasi. Dengan dominasi kedua kerajaan ini, Penduduk asli Celts makin terdesak ke Barat (daerah Wales dan Cornwell). Kerajaan Anglo-Saxon kemudian dikalahkan oleh penyerbu baru dari Utara (Bangsa Vikings dan Danish) dan terakhir tahun 1066 Duke of Normandy dari Perancis berhasil mengalahkan Raja Harold Godwinson, Duke of Normandy kemudian diangkat menjadi Raja William I atau yang lebih dikenal sebagai William the Conqueror. Ia kemudian mempersatukan kerajaan-kerajaan di England dan berkembang menjadi Kerajaan Inggris sekarang.

Raja Alfred (King of Wessex)

Pendiri Angkatan Laut Inggris, Alfred Agung lahir di Wantage, Berkshire, sebagai putra Raja Aethelwulft dari Wessex. Pangeran remaja ini dikirim ke Roma pada umur empat tahun. Disana ia bertemu Paus Leo IV dan sangat terkesan dengan kebesaran kekristenan di Roma. Ia pergi untuk kedua kalinya ke kota Roma, kali ini bersama ayahnya pada thn 855.

Ayah Alfred meninggal dan ketiga kakaknya semuanya tidak panjang usia maupun takhtanya. Tanpa diduga Alfred, ia naik takhta Wessex pada usia 24 thn. Alfred menjadi raja saat Wessex maupun Anglo-Saxon Inggris secara keseluruhan sedang dalam situasi krisis. Para penyerbu dari bangsa Danish (Denmark) sudah hampir menguasai seluruh wilayah mereka.

Empat kerajaan Anglo-Saxon, Mercia, Northumberland, East Angelia dan Wessex, masih bisa bertahan, tetapi mereka sedang menghadapi bahanya yang mengerikan akibat serbuan bangsa Danish ini.

Alfred pertama-tama memerangi bangsa Danish ini dibawah kepemimpinan kakaknya Aethelerd. Pada thn 781 saat ia naik takhta, Alfred menghadapi sembilan pertempuran melawan kaum penyerbu. Setelah kalah dalam pertempuran Wilton, ia membuat kesepakatan perdamaian yang tidak memuaskan dengan pihak Danish dalam upayanya memberi kesempatan keleluasaan baginya dan kerajaannya.

Alfred menikahi Ealshwith, seorang keturunan dari raja Mercia dan membangun hubungan yang baik dengan kerajaan Mercia maupun Wales. Ia membangun benteng-benteng baru di Wessex dan memperkut benteng-benteng lama yang telah hancur. Ia juga membangun kapal-kapal perang pertama di Inggris, sebagai persiapan menyerang bangsa Danish.

Karena meyakini serangan Danish adalah merupakan hukuman dari Tuhan, ia memulai sebuah program pendidikan keagamaan. Ia merekrut cendekiawan penting dari Eropa daratan dan memulai penerjemahan naskah dari bahasa Latin ke bahsa Anglo-Saxon. Raja Alfred sendiri menerjemahkan Pastoral Care, karya Santo Gregorius.

Perdamaian berakhir pada thn 876. Guthrum, seorang pemimpin bangsa Danish membawa pasukan menuju Wessex dan menaklukkan banyak kota-kota penting. Alfred sendiri melarikan diri dan mengungsi ke benteng kecil di daerah rawa Somerset. Dari sana ia menunggu pihak Danish dengan serangan-serangan kecil. Alfred segera mengumpulkan pasukannya, dan dari rawa-rawa ini muncul untuk mencapai kemenangan besar atas kekuatan Danish di Edington pada thn 878. setelah pertempuran ini, orang Danish yg menyerah dibabtis sebagai orang Kristen. Pasukan Danish kemudian mundur dari Wessex. Guthrum dan pengikutnya menghormati perdamaian sampai kematiannya pada thn 891.

Pada thn 892, sekitar 250 kapal bangsa Denmark (Danish) membawa pasukan besar ke Inggris. Alfred menghadapi dan dapat mengalahkan mereka dari satu pertempuran ke pertempuran yang lain. Strategi perang gerilya dipadukan dengan penggunaan kapal-kapal perang memungkinkannya memperoleh kemenangan dengan cepat. Pada thn 897, orang Danish melarikan diri ke East Angelia dan Northumberland.

Pada saat kematian Alfred pada 899, Wessex tetap merdeka dan menjadi pusat tradisi dan hukum Anglo-Saxon. Kelak hukum Anglo Saxon ini menjadi salah satu dari paham Hukum jaman modern yg dipakai hingga sekarang.


-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117






Reply With Quote     #10   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: [Sejarah] Cerita Panjang Sejarah Britania Raya

William the Conqueror

Syahdan, di tahun 1066, Pangeran William dari Normandia hanya dengan beberapa ribu prajurit di belakangnya menyeberangi selat yang memisah daratan Benua Eropa dengan Inggris, menggendong tekad jadi penguasa Inggris. Tekad berani yang gila-gilaan ini ternyata berhasil, upaya penghabisan penyerbuan kekuatan asing yang dapat berjalan sebagaimana mestinya, Penaklukan orang Norman ini lebih dari sekedar merebut mahkota Kerajaan Inggris buat William dan keturunannya. Ini membawa pengaruh yang mendalam pada seluruh sejarah Inggris selanjutnya dalam pelbagai segi dan jenisnya yang tak terbayangkan oleh William sendiri.

William dilahirkan sekitar tahun 1027 di Falaise sebuah kota di Normandia, Perancis. Statusnya anak sundal, tetapi satu-satunya putera Robert I, Pangeran Normandia. Robert meninggal dunia tahun 1035 tatkala dalam perjalanan pulang berziarah ke Darussalam. Sebelum keberangkatannya dia sudah menunjuk William sebagai ahli warisnya. Jadi, pada umur delapan tahun, William sudah menjadi Pangeran Normandia. Jauh dari jaminan buatnya peroleh kedudukan yang enak dan mewah, justru pengangkatan membuat kedudukan ruwet buat William. Soalnya dia tak lebih dari anak kecil yang mesti mengepalai baron-baron yang jelas sudah pada tua bangka. Taklah mengherankan jika ambisi sang baron-baron itu lebih menonjol ketimbang kesetiaannya. Dan akibat-akibat selanjutnya sudahlah bisa ditaksir: terjadilah situasi anarki, tiga pengawal William dibunuh dengan kejam bahkan guru pribadinya pun digorok batang lehernya. Dengan bantuan Raja Perancis Henry I (yang sebetulnya tak lebih berstatus lambang belaka) William beruntung bisa terus dapat melihat sinar matahari di tahun-tahun awal hidupnya. Nasibnya belum seburuk pengawal pribadi atau gurunya.

Tahun 1042, ketika Williarn menginjak usia pertengahan belasan tahunnya, dia diangkat jadi perwira militer kehormatan. Sesudah itu dia punya peranan pribadi dalam peristiwa-peristiwa politik. Pecahlah kemudian serentetan pertempuran melawan baron-baron feodal Normandia yang pada akhirnya dapat dimenangkan William yang memantapkan kedudukannya. (Tak terelakkan lagi, status anak tak resmi yang ada pada diri William merupakan halangan politis sehingga kerap kali lawan-lawannya menyebutnya “sundelan”). Tahun 1603 dia berhasil menaklukkan Maine, provinsi tetangganya dan di tahun 1064 dia juga berhasil diakui selaku penguasa Brittania, juga propinsi tetangga yang lainnya.

Dari tahun 1042 hingga 1066, Raja Inggris adalah Edward “Sang Penerima Pengakuan.” Karena Edward tak berputera satu pun, banyak rencana gerakan untuk pengganti kedudukan kerajaan Inggris. Dari sudut hubungan darah, tuntutan William menggantikan Edward adalah lemah; ibu Edward adalah adik perempuan kakek William. Tetapi, di tahun 1051, barangkali dipengaruhi oleh cara William menunjukkan bahwa dia punya kesanggupan, Edward menjanjikan William untuk menjadi penggantinya.

Tahun 1064, Pangeran Harold Goldwin yang paling kuat di Inggris dan sahabat karib serta ipar Edward masuk dalam genggaman William. William memperlakukan Harold sebagaimana mestinya tetapi menahannya sampai dia angkat sumpah sokong tuntutan William memperoleh mahkota Kerajaan Inggris. Banyak orang beranggapan sumpah model todongan macam ini tak punya legalitas dan ikatan moral, dan memang Harold sendiri tidak menganggap begitu. Tatkala Edward meninggal tahun 1066, Harold Goldwin menuntut mahkota Kerajaan Inggris buat dirinya sendiri dan sebuah badan yang namanya “Witan” (badan yang beranggotakan para bangsawan yang lazim ambil bagian dalam pengambilan keputusan siapa-siapa yang jadi pemegang mahkota kerajaan) memilihnya jadi raja baru. William, yang ambisinya berkobar-kobar dan murka kepada Harold karena melanggar sumpah, ambil keputusan menyerbu Inggris untuk merebut tahta dengan kekerasan senjata.

Bersambung


-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117

Reply
 


Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
[Sejarah] Kumpulan Artikel UNIK Tentang Sejarah Republik Indonesia RizkRoberto Sejarah & Budaya 3
[Sejarah] Sejarah China: Zaman Tiga Kerajaan (Three Kingdoms) KalinaMaryadi Sejarah & Budaya 69
[Sejarah] Daftar Sejarah Dunia yang Dirahasiakan! Megha Sejarah & Budaya 5
BID'AH HARI RAYA KETUPAT (Hari Raya Al Abrar) andy_baex Islam 0


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.