Klimaks Kasih Yang Klasik Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Agama > Kristen Protestan
Lupa Password?

Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

Klimaks Kasih Yang Klasik

Naturalnya, pendelegasian Kasih dapat dikatakan murni dan berimbang bila didasarkan dengan Untaian dan muatan Kasih yang apa adanya dari makna Kasih yang sebenarnya. Bukan dengan berpura-pura menyerupai Kasih seperti sekelompok jamur yang berarak-arakkan menjamuri banyu direlung kedalaman samudera jiwa.

sadar atau tidak sadar, Kasih sanggup membawa referensi angkara pada konsep pemahaman maha karya Kasih itu sendiri.

Lalu, ketika Kasih itu tak berbalas, maka hal ini akan menjadi pemalsuan nalar yang tak berkarakter. karena dalam rangkaian Kasih itu sendiri ada dua kata kunci yang saling ber-antagonis satu dengan yang lainnya, yaitu “DiKasihi” dan “Mengasihi”.

kita mulai dengan Dikasihi. ketika sebuah Kasih mengharapkan sesuatu yang tidak dapat dikaji menjadi sesuatu, niscaya itulah kesalahan dalam kajian unsur-unsur Kasih tersebut. Mengapa? sudah tentu jawabannya "Jangan ditanyakan mengapa", karena Kasih identik dengan "Memberi bukan Diberi".

Ingatlah bahwa sesungguhnya Kasih tak akan berujung. seperti lasimnya uluran tangan seorang Ibu yang menjadi pahlawan tanpa “Tanda jasa” bagi anak yang dilahirkannya, Kasih pun harus berkorban demi suatu hubungan yang "Saling Mengasihi". janganlah menunggu sebuah bola muntah tetapi sambutlah bola itu demi terciptanya sebuah Gol. Dari sinilah nampak sebuah Keabadian dari narasi Kasih yang tak perpura-pura. dan logikanya, Kasih itu tulus melampaui makna aslinya.

Untuk itu, sangatlah Diferensial jika Kasih dijadikan ranah untuk meninabobokkan penantian serta kekecewaan atau yang sejenisnya. sesungguhnya, Instrumentasi Kasih disini dapat dijadikan Insulator dalam pencapaian “Kasih Suci” yang tak terpatahkan oleh apapun dan kapanpun.

Karena Kasih itu Inventif bukan Inverse. lalu bagaimana mendalami penjelmaan Kasih yang memberi? akankah Kasih melampaui proses penjelmaan itu? hati-hatilah dalam mengimprovisasi sepenggal atau sekalimat Kasih, karena bisa jadi kita akan berandai-andai untuk mengungkapkannya.

Sebenarnya, faktual penalaran Kasih itu dimulai dengan Dogma sederhana yang melukiskan kesederhanaan itu pada pemaparan berikut ; “ Kasih itu sabar, murah hati dan tidak cemburu, tidak memegahkan diri dan tidak sombong, tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri, tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain, tidak bersukacita karena ketidakadilan tetapi karena kebenaran, kasih menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu serta tidak berkesudahan “ (1 Korintus 13:4-13).

Nah, Inilah langkah awal mencapai titik konsekuensi analogi perasaan terhadap Kasih yang universal, ketika terbentuk sebuah Rhema dalam hidup dan kehidupan pada serangkaian paham Mengasihi dan Dikasihi. Klasik itu unik tapi menarik, seumpama malam yang benderang lalu merendah selayak laut nan Damai, beranjak menaungi Nurani yang tentram seakan merangkai mimpi membahana prahara.

Dari Klasik menjadi Kasih, sejatinya Kasih yang terbalas maka tampilan Klasik dari “Kasih yang memberi” merupakan sinonim paradigma “Pengorbanan untuk memberi” pada jalinan aksi individu yang “Utuh” dengan sesamanya, lalu dimajaskan dalam konsep performa yang normativ. Singkatnya, “Janganlah berbicara tentang Kasih kalau hati tidak mampu Mengasihi sesama“. karena hal Terbesar diantara Iman, Pengharapan dan Kasih adalah Kasih yang sanggup Mengasihi, karena “ Kasih Itu Mengasihi Bukan Di Kasihi “.

(Oleh : ABDY BUSTHAN)
abdybusthan
Home Level

Post: 7
 
Reputasi: 0

 






Reply With Quote     #2   Report Post  

Re: Klimaks Kasih Yang Klasik

Kutip:
Love is patient, generous and not jealous, do not boast and is not arrogant, not rude and did not seek its own, not grumpy and does not store the faults of others, does not rejoice in iniquity, but rejoices in the truth, love bears all things, believes all things, hopes all things, endures all things and never faileth
[lang=en]The meaning of the above have been far away from the perpetrators of human being in the present Compassionate. [/lang]
Carissa_Terry
City Level

Post: 142
 
Reputasi: 2

Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Bagi Yang Suka musik Klasik... kueren Musik & Lagu 1
Ada yang belajar musik klasik di sini? StarCatcher1858 Musik & Lagu 10
Yang bisa kasih kunci chord ' Tangga - terbaik untukmu ' saya kasih Reputasi indonesiaindonesia Musik & Lagu 6
Kasih yang tak terkatakan common Kristen Protestan 0
kasih yang tak terlihat common Kristen Protestan 0


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.