Cara Kerja Barcode Login dengan akun Jejaringsosial.com anda Daftar sebuah akun Jejaringsosial.com
 
Go Back   Home > Science & Penemuan
Lupa Password?

Gambar Umum Video Umum





 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

[Computer Science] Cara Kerja Barcode

Cara Kerja Barcode Pada Supermarket

Ke supermarket atau ke mall bagi kebanyakan orang sudah merupakan hiburan, bukan sekadar membeli kebutuhan. Di antara kesempatan “cuci mata” itu dan saat berada di antrian kasir, pernahkah terbersit pertanyaan bagaimana alat pembaca barcode harga barang bekerja?Apabila kita perhatikan pada sebagian besar barang yang ada di pasar-pasar swalayan. Juga di sampul belakang buku atau kartu identitas tertentu. Inilah yang disebut kode garis. Kode garis atau barcode (baca bar kod) ternyata ada di sekeliling kita!



Barcode merupakan instrumen yang bekerja berdasarkan asas kerja digital, maka kita yang menyukai dunia komputer pasti tertarik memahami cara kerjanya. Kode baris atau barcode ini terdiri dari deretan-deretan garis hitam tebal dan tipis berselang-seling, dengan huruf atau deretan angka di bawahnya.

Pada konsep digital, hanya ada dua sinyal data yang dikenal dan bersifat boolean, yaitu 0 atau 1. Ada arus listrik atau tidak ada (dengan besaran tegangan tertentu, misalnya 5 Volt dan 0 Volt). Barcode menerapkannya pada batang-batang baris kodenya yang terdiri dari warna hitam dan putih. Warna hitam mewakili bilangan 0 dan warna putih mewakili bilangan 1. Mengapa demikian? Karena warna hitam akan menyerap cahaya yang dipancarkan oleh alat pembaca barcode, sedangkan warna putih akan memantulkan balik cahaya tersebut.

Sistem yang sering dipakai adalah pengkodean biner. Tiap garis mewakili angka 1 dan sela kosong berarti 0. American Standard Code for Information Interchange (ASCII) atau Kode Standar Amerika untuk Pertukaran Informasi menyusun daftar kode biner tujuh digit untuk membuka kode garis.

Setiap kode garis memiliki ruangan untuk 113 baris. Karena memakai kode biner tujuh digit, satu kelompok tujuh garis (sela kosongnya juga dihitung) mewakili satu angka.
Selain melambangkan angka, ada pula kode garis yang melambangkan huruf dan karakter khusus, seperti $, + dan sebagainya.

Selanjutnya, masing-masing batang pada barcode memiliki ketebalan yang berbeda. Ketebalan inilah yang akan diterjemahkan pada suatu nilai. Mengapa demikian? Karena ketebalan batang barcode menentukan waktu lintasan bagi titik sinar pembaca yang dipancarkan oleh alat pembaca.

Kode garis atau barcode dapat memberi informasi tentang suatu barang dengan lebih cepat dan akurat, karena informasi ini di-simpan dalam komputer. Cara menyimpan dan membongkar informasi ini dengan menggunakan scanner (pelarik). Pelarik inilah yang membaca kode garis pada suatu barang. Kode garis itu lalu dikirim ke komputer oleh pabrik. Komputer membacanya dan mengubah maknanya agar dapat dibaca oleh kita. Tentu saja dengan cepat dan akurat!

Adapun kegunaan kode baris antara lain adalah:

1. Untuk mengelompokkan, menandai atau mengidentifikasi barang, buku atau kartu dengan lebih mudah. Pabrik menggunakannya untuk memudahkan penjualan dan penyimpanan barang. Kalau di perpustakaan, kode garis digunakan untuk memudahkan pustakawan memperoleh informasi mengenai status suatu buku, sedang dipinjam atau tidak, siapa yang meminjam dan sebagainya dengan cepat dan akurat. Identitas pemilik kartu anggota perpustakaan yang memiliki kode garis, misalnya lebih cepat diketahui dan memudahkan proses peminjaman dan pengembalian buku.
2. Untuk mengetahui harga barang. Pasar-pasar swalayan menggunakannya untuk mengetahui harga suatu barang dengan lebih cepat dan benar.
3. Untuk mengetahui tempat asal barang. Angka tertentu yang tertera pada kode garis mewakili negara dan pabrik asal barang.
4. Untuk mempercepat pengecekan barang. Pabrik akan dengan cepat mengetaui informasi tentang suatu barang dari pasar swalayan. Berapa jumlah barang yang terjual, misalnya.
5. Untuk mengurangi kesalahan pengetikan. Kesalahan pengetikan harga barang, jenis barang, asal barang dan data-data lainnya dapat dihindari jika menggunakan garis.

Awal Sejarah Dari Barcode



Pernahkah anda melihat gambar di atas?
Gambar di atas adalah salah satu contoh barcode.
Saya yakin hampir sebagian besar dari anda pernah melihatnya. Namun tahukah anda apa arti dari gambar di atas? bagaimana asal mula hingga tercipta kode seperti itu?
Berikut ini penjelasan singkatnya.



Awal Mula Barcode
Pada tahun 1949, seorang mahasiswa muda bergulat dengan konsep secara otomatis menangkap informasi tentang suatu produk. Dia percaya bahwa titik-titik dan garis kode Morse akan menjadi model simbol yang baik, tetapi ia tidak tahu cara menggunakan pola yang mudah itu untuk memecahkan masalahnya. Kemudian, suatu hari saat ia santai di pantai, ia santai menggambar titik dan garis di pasir. Seperti jari-jarinya memanjang dengan strip ia melihat hasilnya dan berkata, “Hei, aku sudah mendapatkannya.”
Tiga tahun kemudian bahwa mahasiswa pascasarjana Joseph Woodland dan rekannya menerima paten pada apa yang dimulai dengan garis di pasir, dan barcode linier lahir. Banyak mengejutkan penemu Namun, itu tidak mendapatkan secara komersial cepat. Lima belas tahun telah berlalu sebelum penggunaan komersial pertama barcode. Namun tetap saja bukan menggunakan yang sukses.
Pada tes awal, barcode ditempatkan di sisi gerbong barang kereta api. Saat gerbong meluncur melewati jalur scanner, dengan maksud untuk diidentifikasi dan ditentukan, kota tujuan serta muatannya. Sistem ini gagal, namun, perlu diketahui bahwa saat itu gerbong barang terpental ketika mereka melewati scanner. Akibatnya, akurasi scanner menjadi lemah.

anak_dumai
Mod

Post: 4.853
 
Reputasi: 136

__________________
Killer-Banned

 






Reply With Quote     #2   Report Post     Original Poster (OP)

Re: Cara Kerja Barcode Pada Supermarket

lanjutan

Teknologi Dari Sebuah Bar Code
Sebuah barcode linear merupakan kode biner (1s dan 0s). Garis-garis dan spasi dari ketebalan yang beragam dan dicetak dalam berbagai kombinasi. Untuk dipindai, harus ada pencetakan akurat dan kontras yang cukup antara bar dan spasi. Scanners menggunakan berbagai teknologi untuk “membaca” kode. Dua alat yang paling umum adalah laser dan kamera. Contoh Scanner yang sudah umum, seperti scanner dikebanyakan kasir supermarket, atau scanner genggam, sering digunakan untuk mengambil persediaan.
Harus ada (namun pada umumnya tidak), sebuah perbedaan yang ditarik di antara kode, yang merupakan struktur untuk penyampaian data, dan simbol, kode yang mampu dibaca dan direpresentasikan oleh mesin. Kode itu adalah teks, yang dapat diterjemahkan ke dalam bermacam bahasa - Inggris, Perancis, Jepang, dan simbol lain.
Meskipun awalnya menguntungkan perusahaan, bar code telah menjadi kesuksesan yang luar biasa, pekerja keras dalam banyak dan beragam aplikasi. Salah satu barcode pertama sukses adalah, Code 39 yang dikembangkan oleh Dr David Allais, banyak digunakan dalam aplikasi logistik dan pertahanan. Kode 39 ini masih digunakan sampai sekarang, meskipun kurang canggih dari beberapa bar code yang lebih baru. Kode 128 dan disisipkan diantara 2 dari 5 adalah kode-kode lain yang mencapai beberapa keberhasilan di ceruk pasar.



Bar code sekarang di mana-mana
Hari ini, bar code sudah ada di mana-mana. Perusahaan persewaan mobil melacak armada mereka dengan cara kode bar pada bumper mobil. Maskapai penerbangan melacak bagasi penumpang, untuk mengurangi kemungkinan kerugian (percaya atau tidak). Para peneliti telah menempatkan bar code kecil di berberapa lebah untuk melacak kebiasaan kimpoi serangga tersebut. NASA bergantung pada bar code untuk memantau ribuan heat tiles yang perlu diganti setelah setiap perjalanan pesawat ruang angkasa, dan aliran limbah nuklir yang dilacak dengan sistem bar-code untuk inventory.



Bar code bahkan muncul pada manusia! sebuah desainer Fashion memberi cap bar code pada model mereka untuk membantu koordinasi sebelum fashion show. (Kode itu menyimpan informasi tentang setiap model pakaian apa harus dipaka dan ketika mereka akan tampil di atas catwalk) Di akhir 1990-an. Di Tokyo, ada sebuah trend tato temporer berbentuk bar code yang dipakai gadis-gadis SMA.



Kode Produk Universal(Universal Product Code/UPC)
Penggunaan paling dikenal dan paling luas bar code adalah di produk konsumen. Universal Product Code, atau UPC, sangat unik karena komunitas pengguna mengembangkannya. Sebagian besar inovasi teknologi yang pertama kali ditemukan dan kemudian kebutuhan atas penemuan itu ditemukan. UPC. adalah jawaban terhadap kebutuhan bisnis, pertama kali
diidentifikasi oleh industri grosir Amerika Serikat pada awal tahun 1970.
Kepercayaan bahwa mengotomatisasi proses checkout belanjaan dapat mengurangi biaya tenaga kerja, meningkatkan inventory control, mempercepat proses, dan meningkatkan layanan pelanggan, maka asosiasi enam industri, yang mewakili produsen produk dan supermarket, menciptakan komite industri pemimpin industri secara luas. Upaya mereka
selama dua tahun menghasilkan aturan untuk Kode Produk Universal dan simbol UPC barcode pada tanggal 1 April 1973. UPC. Muncul pertama secara komersial pada produk permen karet Wrigley yang dijual di Supermarket Marsh di Troy, Ohio pada bulan Juni 1974.
Penelitian ekonomi yang dilakukan untuk komite industri kelontong memproyeksikan sekitar lebih dari 40 juta Dollar dapat dihemat dari industri sebagai efek dari sistem scanner ini pada pertengahan 1970-an. Banyak yang menduga bahwa Angka-angka tersebut tidak akan dapat dicapai dalam kerangka waktu itu dan ada pula yang meramalkan akan kematian sistem barcode scanning.
Sebuah ironi karena pemakaian barcode memerlukan pula sebuah scanner berharga mahal ketika pihak pengecer saat itu sedang menghadapi massa krisis, sementara di pihak produsen mulai mengadopsi label barcode secara menyeluruh.
Dampak Ekonomi UPC
Saat scanner barcode mulai menyebar, target proyeksi untuk 40 juta Dollar mulai terlihat sangat mudah. Analisis 1999 oleh Price Waterhouse Coopers memperkirakan UPC dapat menghemat sekitar 17 MIlyar Dollar untuk industri bahan makanan setiap tahun.
Bahkan lebih mencengangkan, Sebuah studi menyimpulkan bahwa pihak masih industri belum dapta mengambil keuntungan dari miliaran dolar penghematan potensial yang dapat diperoleh dari memaksimalkan penggunaan UPC.
Juara Terbesar - Sebagai salah satu yang diharapkan, mengingat sifat kompetitif pasar yang terlibat - adalah konsumen, sejak scanner UPC menghasilkan efisiensi dan peningkatan produktivitas yang menyebabkan biaya lebih rendah dan / atau layanan pelanggan yang lebih besar.
Namun ironisnya, konsumen pendukung yang mulai menolak inovasi dan mencoba membendung keberhasilan scanner tersebut dengan bersikeras menekankan kepada pengecer untuk mengorbankan penghematan biaya substansial dengan terus melakukan pelabelan harga secara individual.
Sementara bangkitnya bar coding memberikan manfaat pada produsen dan pengecer, adalah pengecer yang diuntungkan paling banyak dari teknologi ini. Selain dapat menghemat tenaga kerja, pengecer sekarang memiliki akses ke data rinci pergerakan produk, yang mereka ubah menjadi sumber pendapatan baru dengan menjual data kepada pemasok mereka.



Tingkat Pemakaian Pada Dewasa Ini
Para pengembang U.P.C. percaya bahwa akan ada lebih kurang dari 10 ribu perusahaan, dari hampir semua industri grosir Amerika Serikat, yang menggunakan UPC saat ini, ada lebih dari satu juta perusahaan di lebih dari 100 negara di lebih dari dua puluh sektor industri yang berbeda menikmati manfaat dari scanner ini, berkat UPC, simbol UPC ini telah tersebar di mana-mana di lingkungan ritel. Kode ini juga dapat ditemukan dalam industri yang beragam seperti konstruksi, utilitas, dan kosmetik. Saat ini, U.P.C. juga menyebar ke rantai suplai untuk digunakan oleh para pemasok bahan baku.
Pada awal abad kedua puluh satu, Uniform Code Council, Inc, administrator dari UPC, bisa mengatakan dengan yakin bahwa simbol UPC sedang discan lebih dari lima miliar kali dalam sehari.
Namun, sebuah inovasi akan selalu dinamis. Bar code linier terus berkembang. Saat ini, ada bar code dua dimensi misalnya, PDF 417 dan MaxiCode yang mampu menggabungkan simbol Alamat Gettysburg dalam satu-seperempat inci persegi. RSS dan simbol gabungan akan memungkinkan identifikasi item bar code yang sangat kecil seperti satu biji pil atau satu buah stroberi.



Pemakaian Di Masa Datang
Masa depan otomatisasi identifikasi, sangat mungkin dapat diterapkan dalam frekuensi radio (RFID). Pemancar mungil yang tertanam dalam sebuah item tidak memerlukan kontak langsung ke scanner, atau bahkan akan mengalami degradasi oleh cahaya. Saat ini telah digunakan di toko-toko ritel untuk membantu mencegah pengutilan dan di jalan tol untuk mempercepat lalu lintas, pencegahan utama untuk penggunaan lebih luas dari RFID telah
menjadi biaya yang dibutuhkan dari chip silikon.
Saat ini, chip seukuran uang koin lima sen sudah mendekati kenyataan. Jika biaya dapat dikurangi hingga kurang dari satu persen per chip, di masa depan kotak sereal sarapan Anda akan menjadi sebuah pemancar radio.
anak_dumai
Mod

Post: 4.853
 
Reputasi: 136

__________________
Killer-Banned






Reply With Quote     #3   Report Post  

Re: Cara Kerja Barcode Pada Supermarket

mumed, tapi mantaaaff
Megha
World Level

Post: 16.442
 
Reputasi: 545

__________________






Reply With Quote     #4   Report Post     Original Poster (OP)

Re: Cara Kerja Barcode Pada Supermarket

Kutip:
Oleh Megha View Post
mumed, tapi mantaaaff
hhahahaha..bacanya pelan2 non
anak_dumai
Mod

Post: 4.853
 
Reputasi: 136

__________________
Killer-Banned






Reply With Quote     #5   Report Post  

Re: Cara Kerja Barcode

Hasil tulisan sendiri atau mengutip, den?
Kalo mengutip sebaiknya sih dikasih sumbernya...


-dipi-
Dipi76
Continent Level

Post: 9.577
 
Reputasi: 1117






Reply With Quote     #6   Report Post  

Re: Cara Kerja Barcode

mangtaffff, baru tau ane
gupy15
Mod

Post: 2.759
 
Reputasi: 131

__________________
:rose:Yang aneh, unik dan indah ada di sini:rose:

Recent Blog: Jembatan Comal   
Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Cara Kerja Layar Sentuh Redbastard Elektronik & Gadget 12
cara kerja touchscreen Raniiagel Elektronik & Gadget 3
Cara Kerja Kacamata 3D dan Film 3D Megha Science & Penemuan 2
Memahami Cara Kerja Ponsel ... gusrus Handphone & PDA 2


Pengumuman Penting

Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.