2016 Subsidi Listrik Hanya Untuk Golongan Tidak Mampu
 
Go Back   Home > Politik, Ekonomi & Hukum

Daftar
Lupa Password?


Upload Foto Video Umum Radio & TV Online


2016 Subsidi Listrik Hanya Untuk Golongan Tidak Mampu

Loading...



 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

2016 Subsidi Listrik Hanya Untuk Golongan Tidak Mampu



Nampaknya tahun 2016 akan menjadi tahun yang cukup berat bagi Warga Negara Indonesia yang berstatus kelas menengah ke atas. Pasalnya, Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) sepakat untuk memangkas subsidi listrik golongan 450 VA dan 900 VA mulai 1 Januari mendatang (1 Januari 2016). Alasan pemangkasan subsidi tersebut adalah karena subsidi listrik hanya untuk kelompok masyarakat miskin yang jumlahnya diperkirakan sekitar 24,7 juta rumah tangga dan kelompok masyarakat yang rentan miskin yang masuk dalam data Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K).

Pemangkasan subsidi dilakukan seiring dengan penurunan alokasi subsidi listrik dalam Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Negara (RAPBN) 2016. Anggaran subsidi listrik tahun 2015 adalah sebesar Rp 66,15 triliun, namun pada 2016 dipangkas menjadi Rp 38,39 triliun. Pemangkasan tersebut telah disetujui DPR dalam rapat Panitia Kerja (Panja) Badan Anggaran (Banggar) DPR tanggal 30 September 2015. Dari jumlah subsidi listrik tahun depan, sebanyak Rp 29,39 triliun akan diberikan untuk 24,7 pelanggan rumah tangga. Sebanyak Rp 2,20 triliun untuk pelanggan industri, dan Rp 1,16 triliun untuk 15 golongan pelanggan listrik lain.

Pasalnya, pemangkasan subsidi akan berdampak terhadap 20,6 juta pelanggan PLN yang sebelumnya menikmati tarif murah. Data PLN menunjukkan, per September tahun 2015 ini, jumlah pelanggan golongan 450 VA dan 900 VA mencapai 45,36 juta. Golongan R1 450 VA sebanyak 22,9 juta dan R1 900 VA sebanyak 22,47 juta pelanggan. Selama ini, pelanggan listrik 450 VA membayar tarif subsidi Rp 415,5 per KWh. Sedangkan pelanggan listrik 900 VA membayar tarif subsidi Rp 586,23 per KWh. Untuk pelanggan tarif non-subsidi R1 1.300 VA sampai R1 6.600 VA membayar antara Rp 1.347,72 sampai dengan Rp 1.492,51 per KWh.

Pihak Kementerian Keuangan (Kemkeu) menambahkan bahwa selisih subsidi listrik di tahun depan akan digunakan untuk menambal defisit APBN. Selain memotong subsidi listrik, pemerintah juga memangkas subsidi bahan bakar minyak (BBM). Dalam RAPBN 2016, pemerintah dan DPR menyepakati target pendapatan negara sebesar Rp 1.822,5 triliun dan belanja Rp 2.095,7 triliun. Alhasil, defisit akan mencapai Rp 273,2 triliun atau 2,15 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB). Melihat adanya potensi kenaikan defisit, maka penghematan anggaran perlu dilakukan. Meskipun, pemerintah tetap perlu membatasi dampak kebijakan pencabutan subsidi listrik itu terhadap daya beli masyarakat, sebab di satu sisi pemerintah juga perlu menaikkan daya beli masyarakat yang selama ini menjadi motor penggerak ekonomi Nasional.


Kutip:
sumber
adidananto adidananto is offline
National Level

Post: 615
 
Reputasi: 0

Loading...
       





Reply With Quote     #2   Report Post  

Re: 2016 Subsidi Listrik Hanya Untuk Golongan Tidak Mampu

Ya tentu saja harus begitu, sama halnya seperti subsidi BBM Premium, untuk menengah kebawah, tapi pada kenyataannya banyak sekali menengah keatas yang boleh memperolehnya

untuk yang 1 ini saya SETUJU
karna memang subsidi itu diperuntukkan bagi golongan tidak mampu, jangan seperti golongan" atas yang selalu menunggak pajak dan menunggak pembayaran listrik hingga menumpuk lalu tidak dibayarkan, kebanyakan seperti itu.
satu lagi, tolong jangan timbang pilih dalam memberikan subsidi dong, sering kali pihak" yang bersangkutan selalu timbang pilih pada golongan" tidak mampu ini ..
msyahrul
msyahrul msyahrul is offline
Continent Level

Post: 3.843
 
Reputasi: 28






Reply With Quote     #3   Report Post  

Re: 2016 Subsidi Listrik Hanya Untuk Golongan Tidak Mampu

setuju sih, yang penting subsidinya benar2 tersalurkan kepada golongan tidak mampu...

biasa2 nya kan ada aja org yang suka ngaku-ngaku gak mampu...

tp untuk pembisnis level ukm gitu, masuk golongan listrik bersubsidi ga sih??

bisnis mereka harus didukung, sistem syariah bisa dicoba supaya no tipu and sejahtera. bi sih dukung setau ane, klo pln gimana ya ?? *lirik >> http://goo.am/lkOfW

irfan098 irfan098 is offline
City Level

Post: 173
 
Reputasi: 2

loading...
Reply
 

(View-All Members who have read this thread : 0
There are no names to display.
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Hanya Motor yang Boleh 'Minum' BBM Subsidi daniexiaokim Politik, Ekonomi & Hukum 2


Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2019, Jelsoft Enterprises Ltd.