TikTok Bakal Buka 10 Ribu Lowongan Kerja
 
Go Back   Home > Politik, Ekonomi & Hukum

Daftar
Lupa Password?


Upload Foto Video Umum Radio & TV Online


TikTok Bakal Buka 10 Ribu Lowongan Kerja

Loading...



 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

TikTok Bakal Buka 10 Ribu Lowongan Kerja


TikTok akan membuka 10 ribu lowongan pekerjaan di Amerika Serikat selama tiga tahun ke depan. Pengumuman itu muncul setelah TikTok mendapat kritikan pada sistem penanganan data penggunanya di AS.

Dikutip dari CNN, Rabu (22/7/2020) lowongan kerja ini akan berbasis di California, Texas, Florida dan New York dengan fokus pada bidang penjualan, moderasi konten, teknik dan dukungan pelanggan.

"Ini adalah pekerjaan bergaji baik yang akan membantu kami terus membangun pengalaman yang menyenangkan, aman dan melindungi privasi komunitas kami," kata juru bicara TikTok.

Namun, rencana ini terancam dilarang. Pasalnya pemerintah AS mengatakan melihat pelanggaran oleh TikTok, meskipun masih belum jelas pelanggaran seperti apa yang ditemukan.

Senin kemarin, anggota parlemen AS memberikan suara untuk melarang TikTok di AS. Pemungutan suara telah diatur dalam amandemen Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional atau National Defense Authorization Act.

Sejauh ini TikTok telah meningkatkan tenaga kerja di AS tiga kali lipat tahun ini, kini menjadi 1.400 karyawan. Selain itu, TikTok yang dimiliki perusahaan induk ByteDance berbasis di Tiongkok juga berusaha menjauhkan diri dari pemerintah China.

Baru-baru ini dalam program restrukturisasi perusahaan, TikTok berencana mempekerjakan CEO asal AS dan mendirikan kantor pusat di luar China. Untuk meyakinkan AS, perusahaan telah memperluas tim kebijakan dan lobi di 50 kantor AS.



spirit
spirit spirit is offline
Mod

Post: 70.540
 
Reputasi: 1766

Loading...
       





Reply With Quote     #2   Report Post     Original Poster (OP)

Re: TikTok Bakal Buka 10 Ribu Lowongan Kerja

Microsoft Siapkan Duit Rp 436 Triliun untuk Beli TikTok


Microsoft berencana menyelesaikan akuisisi bisnis TikTok di Amerika Serikat dalam tiga minggu ke depan, jauh lebih cepat dari tenggat waktu 15 September yang diberikan. Perusahaan yang dipimpin Satya Nadella ini diperkirakan akan membeli TikTok dengan mahar hingga USD 30 miliar atau Rp 436 triliun.

Angka ini merupakan prediksi dari jurnalis dan analis CNBC, David Faber. Dikutip detikINET dari CNBC, Kamis (6/8/2020) Faber mengatakan kedua perusahaan belum menentukan label harga yang pasti, tapi diperkirakan berada di kisaran USD 10-30 miliar.

Faber mengatakan Menteri Keuangan AS Steve Mnuchin terlibat dalam proses negosiasi ini. Jika akuisisi ini berhasil, maka Microsoft telah setuju dengan pemerintah AS untuk membawa kode TikTok dari China ke AS dalam waktu satu tahun.

Tidak banyak perusahaan AS yang memiliki bandwidth yang cukup untuk mengirim data dalam jumlah besar ke dalam sistemnya dalam waktu satu tahun. Apalagi perusahaan yang mampu mengeluarkan miliaran dolar untuk membeli TikTok.

Tapi Microsoft dianggap mampu melakukan keduanya. Microsoft bisa mengirim kode software TikTok yang diperkirakan mencapai 15 juta baris kode, dalam tenggat waktu yang ditentukan.

Seperti diketahui Microsoft pada akhir pekan lalu sudah memastikan sedang berdiskusi dengan ByteDance, yang merupakan induk TikTok. Selain membeli bisnis TikTok di AS, Microsoft juga berencana membeli bisnis TikTok di Kanada, Australia dan Selandia Baru.

Saat ini Microsoft masih menjadi penawar teratas dan satu-satunya. Apple sempat dikabarkan menjadi salah satu perusahaan yang tertarik membeli TikTok, tapi kabar tersebut langsung dibantah oleh Apple.

Presiden Donald Trump juga sudah menyetujui niat Microsoft untuk membeli TikTok. Tapi Trump juga menagih jatah pemerintah AS atas pembelian TikTok oleh Microsoft. Jika tidak, maka Trump akan melarang aplikasi video itu beroperasi di AS pada 15 September.



spirit
spirit spirit is offline
Mod

Post: 70.540
 
Reputasi: 1766






Reply With Quote     #3   Report Post     Original Poster (OP)

Re: TikTok Bakal Buka 10 Ribu Lowongan Kerja

Main Tiktok Bisa Hasilkan Keuntungan?

CNBC Indonesia- Aplikasi Tiktok menjadi salah satu platform sosial media yang tengah digemari saat ini. Dalam menjalankan bisnisnya, Head of User and Content Tiktok Indonesia, Angga Anugrah Putra menyebutkan bahwa Tiktok mendapatkan revenue dari iklan tetapi tidak berbagi pendapatan dengan creator, namun demikian pengguna bisa menggunakan Tiktok sebagai platform iklan untuk mendapatkan endorsement dengan memanfaatkan ragam fitur yang tersedia.

.
spirit
spirit spirit is offline
Mod

Post: 70.540
 
Reputasi: 1766






Reply With Quote     #4   Report Post     Original Poster (OP)

Re: TikTok Bakal Buka 10 Ribu Lowongan Kerja

Aplikasi TikTok Dilarang di Banyak Negara


Aplikasi TikTok menjadi aplikasi terpopuler di kalangan remaja belakangan ini. Tapi baru sekarang terasa dampak dari penggunaan TikTok yang memiliki hubungan kuat dengan China.

Aplikasi berbagi video pendek diluncurkan oleh perusahaan yang berbasis di Beijing, Bytedance, pada tahun 2018.

TikTok menjadi salah satu generasi awal aplikasi asal China yang sukses di luar negeri, dengan lebih dari 1,6 juta penggunanya ada di Australia.

Anggota parlemen Australia sebelumnya telah menyerukan pengawasan yang lebih besar terhadap TikTok terkait praktik pengumpulan data, karena terkait dengan kepemilikan China.

Mengapa orang begitu khawatir tentang TikTok?

Data apa yang dikumpulkan TikTok?

Seperti sejumlah aplikasi lainnya, TikTok mengumpulkan data penggunanya, termasuk detail informasi pribadi, data ponsel, kontak, dan lokasi Anda

Kutip:
"Seperti aplikasi lain, mereka memanen informasi tentang apa yang Anda suka dan tidak suka. Aplikasi ini akan mengambil data Anda. Tapi begitu pun Facebook, dan Instagram," kata Dr Belinda Barnet, dosen di Swinburne University, Melbourne.
Dia berpendapat praktik pengumpulan data yang dilakukan semua perusahaan teknologi besar perlu peraturan, bukan hanya TikTok.

Tapi, kepemilikan TikTok oleh China berbeda dengan aplikasi dari perusahaan teknologi milik Amerika Serikat.

Undang-Undang Intelijen Nasional 2017 China memaksa individu dan perusahaan untuk membantu pemerintah menyediakan akses, kerja sama atau dukungan dalam pengumpulan data intelijen.

Penasihat senior dari National Security College Australia National University (ANU), Katherine Manstead mengatakan kekhawatiran ini beralasan.

Kutip:
"Risiko yang paling jelas [dengan TikTok] adalah Partai Komunis China dapat memaksa TikTok untuk menyerahkan data yang mereka punya," katanya.
Menurut Katherine, TikTok diberi insentif untuk mengumpulkan data untuk alasan komersial, yang mana informasi ini juga bisa bernilai bagi pemerintah China.

General Manager TikTok Australia, Lee Hunter mengatakan perusahaannya tidak dan tidak akan membagikan data yang disimpan di Singapura dengan pemerintah asing mana pun.

Kutip:
"Meskipun kami sudah memiliki kontrol untuk melindungi data pengguna, kami akan terus fokus pada penambahan teknologi dan program baru yang berfokus pada residensi data global, pergerakan data, dan perlindungan akses penyimpanan data di seluruh dunia," katanya kepada ABC
Serangan dunia kepada TikTok

Kekhawatiran ppengaruh China atas aplikasi tersebut telah mendapat respon dari pemerintah di seluruh dunia.

India memblokir akses 59 aplikasi ponsel pintar asal China pada akhir Juni, termasuk TikTok, berdasarkian "masukan yang kredibel" bahwa aplikasi itu mengancam kedaulatan nasional dan privasi warga negara India.

Keputusan mengejutkan ini diambil saat terjadi peningkatan ketegangan antara India dan China, setelah bentrokan di Himalaya antara kedua negara awal bulan itu.

Hari Selasa kemarin, TikTok mengumumkan akan menarik diri dari Hong Kong menyusul undang-undang keamanan nasional baru yang diberlakukan oleh China, yang memperluas kekuatan pengawasan di Hong Kong.

Kutip:
"Mengingat peristiwa baru-baru ini, kami telah memutuskan untuk menghentikan operasi aplikasi TikTok di Hong Kong," kata juru bicara TikTok kepada Reuters.
Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Mike Pompeo mengatakan Pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan untuk melarang aplikasi media sosial asal China, termasuk TikTok, karena masalah keamanan nasional.

Mr Pompeo mengatakan kepada Fox News jika orang Amerika boleh menggunakan TikTok "kalau Anda ingin informasi pribadi dimiliki Partai Komunis China".

Di Australia, anggota parlemen George Christensen mengatakan TikTok dan aplikasi China lainnya seperti WeChat, harus dilarang.

Senator dari Partai Buruh Jenny McAllister juga menyampaikan kekhawatiran soal TikTok dan berharap mereka memenuhi undangan senat yang ia pimpin.

Awal tahun ini, ABC mmelaporkan TikTok telah dilarang penggunaannya di kalangan personil militer Australia, seperti yang juga dilakukan Amerika Serikat.

Peraturan harusnya tidak terbatas pada TikTok

Peter Micek adalah anggota kelompok advokasi hak konsumen digital, 'Access Now'.

Menurutnya, di satu sisi TikTok telah menjadi keluhan dan bahan penyelidikan terkait perlindungan data global, namun ada keprihatinan yang sama pada banyak aplikasi lain.

Kutip:
"Australia, seperti negara demokrasi lainnya, harus fokus pada memastikan standar privasi yang kuat dan penegakan perlindungan data di semua layanan media sosial," katanya.
Sebagai penasihat senior keamanan nasional, Katherine Manstead setuju jika ada risiko yang sama di platform lainnya.

Menurutnya campur tangan asing, penyensoran, atau informasi yang keliru tidak boleh terbatas pada TikTok.

"Ada cara lain yang selain larangan. Kita bisa membuat lebih banyak persyaratan untuk transparansi data, misalnya apakah data ini bisa diakses oleh pemerintah, atau transparansi tentang algoritma, sehingga kecil kemungkinan menguntungkan pihak asing," katanya.

Dia juga mengatakan ada risiko lain, termasuk pemerintah asing yang menjalankan akun palsu atau 'bott' atau membeli data dari penyedia data yang sah.

Kutip:
"Ada dugaan bahwa China sedang mengambil data besar-besaran," katanya.
Sementara itu, pengguna TikTok Australia menanggapi kemungkinan TikTok akan dilarang di Australia dengan mengirimkan pesan ke akun twitter di Perdana Menteri Scott Morrison.

Mereka juga mengedarkan petisi yang menentang pelarangan penggunaan TikTok.





sumber
spirit
spirit spirit is offline
Mod

Post: 70.540
 
Reputasi: 1766

loading...
Reply
 

(View-All Members who have read this thread : 2
agungsuhada
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search





Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2020, Jelsoft Enterprises Ltd.