Kanker Usus Besar Hantui Anak Muda
 
Go Back   Home > Kesehatan

Daftar
Lupa Password?


Upload Foto Video Umum Radio & TV Online


Kanker Usus Besar Hantui Anak Muda

Loading...



 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

Kanker Usus Besar Hantui Anak Muda


HUSAIN Nurisman, 49, tak merasa curiga berlebihan ketika ia mengalami BAB hingga berulang kali. Ia menduga hal itu diare biasa sehingga ia mengonsumsi obat yang dibelinya di apotek. Alih alih sembuh, kejadian terus justru kerap berulang.

Bahkan, ia mengalami BAB hingga 10 kali dalam sehari. Di waktu lain, justru ia kesulitan BAB. Permasalahan dengan BAB, lanjut dia, berlangsung berulang kali hingga hampir setahun.

"Pernah ketika BAB muncul darah, akhirnya saya periksa ke dokter," kata Husain berbagi cerita dalam dialog daring 'Kanker Usus Besar: Pentingnya Pencegahan dan Deteksi Dini beberapa waktu lalu. Dokter mendiagnosis Husain yang kala itu berusia 44 tahun sebagai kanker usus besar. "Faktor genetik juga mempengaruhi, karena saya juga memiliki saudara ada yang memiliki kanker baik dari keluarga bapak atau ibu," ucapnya.

Menurut Guru Besar Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI-Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Prof dr Ari Fahrial Syam, kasus kanker kolorektal atau kanker usus besar seringkali ditemukan pada pasien yang usianya cenderung masih muda. Dari evaluasi selama 11 tahun di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) ternyata usia 40% pasien kanker usus besar adalah 18-50 tahun.

"Ini suatu temuan yang luar biasa artinya usianya bisa dibilang masih muda. Kemudian faktor risiko untuk usia lebih muda ini terjadi pada laki-laki dengan faktor hormon, obesitas, dan riwayat konsumsi daging yang berlebihan tanpa diikuti konsumsi sayur," kata Prof Ari.

Gejala yang sering ditemui dari kanker usus besar biasanya pasien sering mengalami buang air besar (BAB) muncul darah, berat badan turun, nyeri perut dan sebagainya. Ternyata dari hasil evaluasi yang juga dilakukan oleh RSCM ketika mengalami gejala kanker usus besar pasien sering mengalami nyeri perut.

"Selain itu faktor risiko lainnya yakni merokok. Kita tahu Indonesia termasuk gagal mengendalikan rokok karena konsumsi rokok meningkat 30-35% orang Indonesia merokok, ini salah satu mesti diantisipasi karena rokok jadi salah satu faktor orang terkena usus besar," ujar Prof Ari.

Hal ini juga berlaku pada rokok elektrik, pods, dan sebagainya yang sedang digandrungi oleh anak muda juga memiliki risiko yang sama yakni munculnya kanker usus besar.

Jika anak muda tidak banyak bergerak serta didukung dengan faktor genetik atau riwayat keluarga yang juga memiliki penyakit serupa, hal ini akan mempebesar risiko kanker usus besar.

Endoskopi
Penanganan atau pengecekan untuk penyakit ini yang paling bagus yakni dengan endoskopi karena bila pengecekan darah hasilnya bisa negatif. Setelah dilakukan endoskopi maka penanganan dilanjutkan dengan operasi, kemudian dilanjutkan dengan kemoterapi.

Semakin cepat kanker usus besar diketahui maka survival rate 5 tahun ke depan akan besar sekitar 90%. Sementara untuk stadium 4 artinya penyebaran di liver atau paru-paru maka jangka waktu untuk hidup 5 tahunnya itu hanya 12-13%.

Selain itu masyarakat juga diharapkan lebih peka dan tidak asal mengobati pasien kanker usus besar ke pengobatan alternatif yang belum teruji. Di dunia klinis hanya mengenal kemoterapi setelah operasi kanker usus besar bisanya dijalani 6 seri.

"Sementara jika ada klaim herbal dan ternyata tidak terbukti bisa jadi lebih parah. Sampai saat ini belum ada pasien yang berhasil dengan pengobatan alternatif tersebut. Meski ada yang lebih nyaman namun itu relatif," jelasnya. (H-3)

spirit
spirit spirit is offline
Mod

Post: 73.664
 
Reputasi: 1904

Loading...
       
loading...
Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search





Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2022, Jelsoft Enterprises Ltd.