Presiden Baru Timor Leste
 
Go Back   Home > Politik, Ekonomi & Hukum

Daftar
Lupa Password?


Upload Foto Video Umum Radio & TV Online


Presiden Baru Timor Leste

Loading...



 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

Presiden Baru Timor Leste


Jose Ramos Horta

Era Baru Timor Leste: Tekad Presiden Ramos Horta Atasi Kemiskinan hingga Gabung ASEAN


ASIATODAY.ID, DILI – Negeri Timur Leste akan memulai era baru melalui kepemimpinan Jose Ramos-Horta, presiden yang baru dilantik pada Jumat (20/5/2022).

Ia bertekad akan mengurangi kemiskinan dan membawa Timur Leste mencapai kejayaan.

Selain memulihkan stabilitas politik, Ramos Horta juga akan meningkatkan layanan kesehatan bagi ibu dan anak.

Peraih Nobel Perdamaian Jose Ramos Horta dilantik sebagai presiden Timor Leste menjelang perayaan 20 tahun kemerdekaan negara termuda di Asia itu.

Kerumunan orang bersorak pada Kamis (19/5) malam saat Ramos Horta melakukan perjalanan dengan iring-iringan mobil ke parlemen. Di sana, satu upacara dimulai dengan perayaan nasional untuk memperingati kemerdekaan Timor Timur tahun 2002 dari Indonesia.

Ramos-Horta, 72 tahun, menyerukan rekonsiliasi dan persatuan nasional saat ia mengambil sumpah jabatan sesaat sebelum tengah malam waktu setempat saat negara itu mendeklarasikan kemerdekaan 20 tahun yang lalu.

“Hari ini lebih dari sebelumnya, kita harus menyadari sepenuhnya bahwa hanya dalam persatuan akan dapat mencapai tujuan pembangunan yang kita usulkan,” kata Ramos Horta dikutip dari Al Jazeera.

Ramos Horta berjanji untuk mengurangi kemiskinan, meningkatkan layanan kesehatan untuk ibu dan anak, dan mempromosikan dialog untuk memulihkan stabilitas politik.

Dia mengharapkan Timor Timur menjadi anggota ke-11 dari blok regional Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dalam dua tahun ke depan.

“Saya akan memenuhi dengan loyalitas fungsi yang telah diinvestasikan dalam diri saya dan akan mendedikasikan semua energi dan pengetahuan saya untuk pertahanan dan konsolidasi kemerdekaan dan persatuan nasional,” katanya.

Dalam pidato luas yang disampaikan dalam empat bahasa, Ramos Horta menyerukan persatuan nasional antara pihak-pihak yang bersaing yang memiliki hubungan yang kacau dalam beberapa tahun terakhir.

“Perdamaian hanya akan nyata dan abadi jika dicapai melalui dialog dan saling menghormati di mana tidak ada pihak yang merasa dipaksa dan dihina,” tambahnya, berbicara di depan kerumunan personel militer dan diplomatik.

Presiden Portugal Marcelo Rebelo de Sousa dan Menkopolkam Mahfud MD termasuk di antara mereka yang menghadiri peresmian.

Ramos Horta mengalahkan petahana Francisco “Lu Olo” Guterres, sesama pejuang kemerdekaan, dalam pemilihan putaran kedua 19 April.

Ramos Horta, yang menjadi perdana menteri 2006-2007 dan presiden 2007-2012, dan Guterres telah saling menyalahkan selama bertahun-tahun kelumpuhan politik di Timor Timur.

Pada satu titik dalam upacara pada Kamis malam, Ramos-Horta menerima pelukan dari pendahulunya, Guterres.

Tinggal di pengasingan selama hampir tiga dekade dan kembali ke Timor Timur pada akhir tahun 1999, Ramos-Horta dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1996, bersama dengan Uskup Carlos Felipe Ximenes Belo, sebagai pengakuan atas pekerjaan mereka “menuju solusi konflik yang adil dan damai” di negara ini.

“Dia adalah pahlawan besar di era perjuangan kemerdekaan kami. Sekarang saatnya dia bekerja pada isu-isu kritis kemiskinan dan pengangguran yang masih dihadapi negara kita seperti yang dia janjikan dalam kampanyenya,” puji Aderito Herin Martins, seorang penduduk ibu kota, Dili, tentang Ramos Horta. (ATN)

.
spirit
spirit spirit is offline
Mod

Post: 73.670
 
Reputasi: 1904

Loading...
       





Reply With Quote     #2   Report Post     Original Poster (OP)

Re: Presiden Baru Timor Leste


José Ramos-Horta (1976)

José Ramos Horta

José Manuel Ramos-Horta GColIH GCL (IPA: [ʒu'zɛ 'ʁɐmuz 'oɾtɐ]) lahir 26 Desember 1949) adalah seorang politikus Timor Leste yang merupakan Presiden Timor Leste yang menjabat sejak 20 Mei 2022, setelah sebelumnya menjabat sebagai presiden dari 20 Mei 2007 hingga 20 Mei 2012. Sebelumnya, ia adalah Menteri Luar Negeri Urusan dari 2002 hingga 2006 dan Perdana Menteri dari 2006 hingga 2007. Dia adalah penerima bersama Hadiah Nobel Perdamaian 1996, bersama dengan Carlos Filipe Ximenes Belo, untuk bekerja "menuju solusi yang adil dan damai untuk konflik di Timor Leste".

Sebagai pendiri dan mantan anggota Fretilin, Ramos-Horta menjabat sebagai juru bicara perlawanan Timor Leste selama tahun-tahun Pendudukan Indonesia di Timor Timur (1975–1999). Sementara ia terus bekerja dengan Fretilin, Ramos-Horta mengundurkan diri dari partai pada tahun 1988, menjadi politisi independen.

Setelah Timor Leste mencapai kemerdekaan pada tahun 2002, Ramos-Horta diangkat sebagai menteri luar negeri pertama negara itu. Jabatan itu ia jabat hingga pengunduran dirinya pada 25 Juni 2006, di tengah gejolak politik. Pada tanggal 26 Juni, setelah pengunduran diri Perdana Menteri Mari Alkatiri, Ramos-Horta diangkat sebagai penjabat Perdana Menteri oleh Presiden Xanana Gusmão. Dua minggu kemudian, pada 10 Juli 2006, ia dilantik sebagai Perdana Menteri kedua Timor Leste. Ia terpilih sebagai Presiden pada tahun 2007. Pada 11 Februari 2008, Ramos-Horta ditembak dalam percobaan pembunuhan.

Setelah meninggalkan jabatannya sebagai Presiden pada 2012, Ramos-Horta diangkat sebagai Perwakilan Khusus PBB dan Kepala Kantor Pembangunan Perdamaian Terpadu PBB di Guinea-Bissau (UNIOGBIS) pada 2 Januari 2013.

Sejarah awal dan keluarga

Dari etnis mestizo, Ramos-Horta lahir pada tahun 1949 di Dili, ibu kota Timor Leste, dari ibu orang Timor dan ayah Portugis yang diasingkan ke tempat yang saat itu bernama Timor Portugis oleh kediktatoran Salazar. Ia dididik dalam misi Katolik di desa kecil Soibada, yang kemudian dipilih oleh Fretilin sebagai markas setelah invasi Indonesia. Dari sebelas saudara laki-laki dan perempuannya, empat dibunuh oleh militer Indonesia.

Ramos-Horta belajar Hukum Internasional Publik di Akademi Hukum Internasional Den Haag pada tahun 1983 dan di Antioch College di Yellow Springs, Ohio—di mana ia menyelesaikan gelar Master of Arts dalam Studi Perdamaian—pada tahun 1984. Ia dilatih dalam Hukum Hak Asasi Manusia di Universitas Institut Internasional Hak Asasi Manusia di Strasbourg pada tahun 1983. Ia menyelesaikan program pasca sarjana dalam kebijakan luar negeri Amerika Serikat di Universitas Columbia pada tahun 1983. Ia adalah Anggota Senior Associate di Universitas Oxford's St Antony's College sejak 1987 dan fasih berbicara dalam lima bahasa: Portugis, Inggris, Prancis, Spanyol, dan bahasa Timor Leste yang paling umum digunakan, Tetum.

Ia bercerai dari Ana Pessoa Pinto, Menteri Negara dan Administrasi Dalam Negeri Timor Leste, dengan siapa ia memiliki seorang putra, Loro Horta, yang lahir di pengasingan di Mozambik.

Karir politik

Ia terlibat aktif dalam pengembangan kesadaran politik di Timor Portugis, yang menyebabkan dia diasingkan selama dua tahun pada 1970-1971 ke Afrika Timur Portugis. Kakeknya, sebelum dia, juga telah diasingkan, dari Portugal ke Kepulauan Azores, kemudian Tanjung Verde, Guinea Portugis dan akhirnya ke Timor Portugis.

Sebagai seorang moderat dalam kepemimpinan nasionalis Timor yang baru muncul, ia diangkat menjadi Menteri Luar Negeri dalam pemerintahan "Republik Demokratik Timor Leste" yang diproklamirkan oleh partai-partai pro-kemerdekaan pada November 1975. Ketika diangkat menjadi menteri, Ramos-Horta baru berusia 25 tahun. Tiga hari sebelum pasukan Indonesia menyerbu, Ramos-Horta meninggalkan Timor Timur untuk mengajukan kasus Timor di hadapan PBB.

Ramos-Horta tiba di New York untuk berpidato di depan Dewan Keamanan PBB dan mendesak mereka untuk mengambil tindakan dalam menghadapi pendudukan Indonesia di mana diperkirakan 102.000 orang Timor Leste akan tewas. Ramos-Horta adalah Wakil Tetap Fretilin untuk PBB selama sepuluh tahun berikutnya. Teman-temannya saat itu menyebutkan bahwa dia tiba di Amerika Serikat dengan total $25 di sakunya. Situasi keuangannya sering mengetat pada periode itu. Dia bertahan sebagian karena anugerah orang Amerika yang mengagumi politik dan tekadnya. Lebih lanjut, dia harus melakukan perjalanan ke seluruh dunia untuk menjelaskan posisi partainya.

Pada tahun 1993, Hadiah Rafto diberikan kepada masyarakat Timor Timur. Menteri luar negeri di pengasingan Ramos-Horta mewakili negaranya pada upacara pemberian hadiah. Pada bulan Mei 1994, Presiden Filipina Fidel Ramos (tidak ada hubungan keluarga), tunduk pada tekanan dari Jakarta, mencoba untuk melarang konferensi internasional tentang Timor Timur di Manila dan memasukkan Ramos-Horta ke daftar hitam, dengan pemerintah Thailand menyusul kemudian tahun itu dengan menyatakan dia persona non grata.

Pada bulan Desember 1996, Ramos-Horta berbagi Hadiah Nobel Perdamaian dengan sesama orang Timor, Uskup Ximenes Belo. Komite Nobel memilih untuk menghormati kedua pemenang atas "upaya berkelanjutan mereka untuk menghalangi penindasan rakyat kecil", berharap bahwa "penghargaan ini akan memacu upaya untuk menemukan solusi diplomatik untuk konflik Timor Timur berdasarkan hak rakyat atas diri sendiri. -tekad". Komite menganggap Ramos-Horta "juru bicara internasional terkemuka untuk masalah Timor Lorosae sejak 1975".

Ramos-Horta memainkan peran utama dalam merundingkan fondasi institusional untuk kemerdekaan. Dia memimpin delegasi Timor pada lokakarya bersama yang penting dengan UNTAET pada tanggal 1 Maret 2000 untuk mencari strategi baru, dan mengidentifikasi kebutuhan kelembagaan. Hasilnya adalah cetak biru yang disepakati untuk pemerintahan bersama dengan kekuasaan eksekutif, termasuk para pemimpin Kongres Nasional Rekonstruksi Timor (CNRT). Rincian lebih lanjut dikerjakan dalam sebuah konferensi pada bulan Mei 2000. Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal PBB di Timor Timur, Sérgio Vieira de Mello mempresentasikan cetak biru baru tersebut kepada sebuah konferensi donor di Lisbon, pada tanggal 22 Juni 2000, dan kepada Dewan Keamanan PBB pada 27 Juni 2000. Pada tanggal 12 Juli 2000, NCC mengadopsi sebuah peraturan yang membentuk Kabinet Transisi yang terdiri dari empat orang Timor Lorosa'e dan empat perwakilan UNTAET. Perubahan administrasi bersama berhasil meletakkan dasar kelembagaan untuk kemerdekaan, dan pada 27 September 2002, Timor Leste bergabung dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ramos-Horta adalah Menteri Luar Negeri pertamanya.

Pada 3 Juni 2006, Ramos-Horta menambahkan jabatan Menteri Pertahanan Sementara ke dalam portofolionya sebagai Menteri Luar Negeri, setelah menteri sebelumnya mengundurkan diri. Ia mengundurkan diri sebagai Menteri Luar Negeri dan Pertahanan pada tanggal 25 Juni 2006, mengumumkan, "Saya tidak ingin dikaitkan dengan pemerintah saat ini atau dengan pemerintah mana pun yang melibatkan Alkatiri." Perdana Menteri Alkatiri berada di bawah tekanan untuk mengundurkan diri dari posisinya menggantikan Presiden Xanana Gusmão, tetapi dalam pertemuan 25 Juni, para pemimpin partai Fretilin setuju untuk mempertahankan Alkatiri sebagai Perdana Menteri; Ramos-Horta mengundurkan diri segera setelah keputusan ini. Menteri Luar Negeri Australia Alexander Downer mengungkapkan kekecewaan pribadinya atas pengunduran diri Ramos-Horta. Menyusul pengunduran diri Alkatiri pada tanggal 26 Juni, Ramos-Horta menarik pengunduran dirinya untuk menentang jabatan perdana menteri dan menjabat posisi tersebut untuk sementara sampai pengganti Alkatiri ditunjuk. Pada tanggal 8 Juli 2006, Ramos-Horta sendiri diangkat sebagai Perdana Menteri oleh Presiden Gusmão. Dia dilantik pada 10 Juli.

Sebelum diangkat sebagai Perdana Menteri, Ramos-Horta dianggap sebagai calon yang memungkinkan untuk menggantikan Kofi Annan sebagai Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dia keluar dari perlombaan untuk melayani sebagai Perdana Menteri Timor Lorosa'e, tetapi dia telah mengindikasikan bahwa dia mungkin mencalonkan diri untuk posisi PBB di masa depan: "Saya bisa menunggu lima tahun jika saya benar-benar tertarik pada pekerjaan pada tahun 2012. Saya akan tertarik dengan itu."

Dalam wawancara dengan siaran Al Jazeera pada 22 Februari 2007, Ramos-Horta mengatakan bahwa dia akan mencalonkan diri sebagai presiden dalam Pemilihan umum Presiden Timor Leste 2007. Pada tanggal 25 Februari 2007, Ramos-Horta secara resmi mengumumkan pencalonannya. Dia mendapat dukungan dari Gusmão, yang tidak mencalonkan diri untuk pemilihan ulang. Dalam sebuah wawancara dengan Majalah Global South Development, Ramos-Horta mengungkapkan bahwa Mahatma Gandhi adalah pahlawan terbesarnya.

Pada pemilihan putaran pertama yang diadakan pada tanggal 9 April, Ramos-Horta menempati posisi kedua dengan 21,81% suara; dia dan kandidat Fretilin Francisco Guterres, yang menempati posisi pertama, kemudian berpartisipasi dalam pemilihan putaran kedua pada bulan Mei. Hasil lengkap pemilihan putaran kedua diumumkan kepada publik oleh juru bicara Komite Pemilihan Nasional Timor Lorosa'e, Maria Angelina Sarmento, pada 11 Mei, dan Ramos-Horta menang dengan 69% suara.

Ia dilantik sebagai Presiden Timor Leste dalam sebuah upacara di gedung parlemen di Dili pada 20 Mei 2007. Ia telah mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri sehari sebelumnya dan digantikan oleh Estanislau da Silva.

Selama putaran pertama pemilihan presiden 2012, yang diadakan pada 17 Maret, Ramos-Horta, yang memenuhi syarat untuk masa jabatan kedua dan terakhir sebagai presiden, menempati posisi ketiga dengan 19,43% suara di belakang kandidat presiden Francisco Guterres dengan 27,28% . dan Taur Matan Ruak 24,17% suara. Ia mengaku kalah, dan masa jabatannya sebagai presiden berakhir pada 19 Mei, dengan dilantiknya Taur Matan Ruak sebagai penggantinya.

Percobaan pembunuhan

Pada 11 Februari 2008, José Ramos-Horta ditembak dalam percobaan pembunuhan. Dalam baku tembak, salah satu penjaga Ramos-Horta terluka, dan dua tentara pemberontak, termasuk pemimpin pemberontak Alfredo Reinado, tewas. Ramos-Horta dirawat di pangkalan Militer Selandia Baru di Dili sebelum dipindahkan ke Rumah Sakit Royal Darwin di Australia untuk perawatan lebih lanjut. Dokter mengira dia telah ditembak dua atau tiga kali dengan cedera paling serius di paru-paru kanannya. Kondisinya terdaftar sebagai kritis tetapi stabil. Dia ditempatkan dalam keadaan koma yang diinduksi dengan dukungan hidup penuh, dan sadar kembali pada 21 Februari. Sebuah pesan dari Ramos-Horta, yang masih dalam pemulihan di Darwin, disiarkan pada 12 Maret. Dalam pesan ini, dia berterima kasih kepada para pendukungnya dan Australia dan mengatakan bahwa dia "telah dijaga dengan sangat baik". Seorang juru bicara mengatakan bahwa kondisinya membaik dan dia mulai melakukan jalan-jalan pendek setiap hari untuk berolahraga.

Ramos-Horta dibebaskan dari Rumah Sakit Royal Darwin pada 19 Maret, meskipun dia mengatakan bahwa dia akan tinggal di Australia untuk terapi fisik selama "beberapa minggu lagi". Dia juga mengatakan pada kesempatan ini bahwa dia tetap sadar setelah penembakan dan "mengingat setiap detail", menjelaskan bagaimana dia dirawat. Pada tanggal 17 April, Ramos-Horta kembali ke Dili dari Darwin. Dia memberikan konferensi pers di bandara di mana dia mendesak pemberontak yang tersisa di pegunungan untuk menyerah.

Pasca-kepresidenan

Setelah kudeta Guinea-Bissau 2012, ia menawarkan diri untuk menengahi konflik tersebut. Per 31 Januari 2013 ia adalah utusan khusus PBB untuk negara tersebut.

Dia adalah penulis buku Words of Hope in Troubled Times.

Aktifitas lain

Ramos-Horta adalah pembicara yang sering, bersama dengan Penerima Hadiah Nobel Perdamaian lainnya, di konferensi Peacejam. Dia telah menjabat sebagai Ketua Dewan Penasihat untuk TheCommunity.com, sebuah situs web untuk perdamaian dan hak asasi manusia, sejak tahun 2000. Pada tahun 2001 ia mengumpulkan pernyataan pasca 9/11 dari 28 Penerima Hadiah Nobel Perdamaian di situs web, dan telah mempelopori inisiatif perdamaian lainnya dengan sesama Penerima Nobel.

Ramos-Horta mendukung invasi dan pendudukan AS ke Irak dan mengutuk nada anti-Amerika dari para pengkritiknya sebagai "munafik". Pada 1990-an ia telah mendukung perjuangan orang-orang Kurdi di Irak.

Pada Mei 2009 Ramos-Horta menyatakan bahwa dia akan meminta Pengadilan Kriminal Internasional untuk menyelidiki junta penguasa Myanmar jika mereka terus menahan sesama Peraih Nobel Aung San Suu Kyi. Namun, pada Agustus 2010, ia telah melunakkan pandangannya tentang Myanmar, dengan hangat menerima Menteri Luar Negeri Myanmar Nyan Win, dan mengatakan bahwa ia ingin meningkatkan hubungan dan mencari hubungan komersial yang kuat dengan Myanmar.

Ramos-Horta adalah penandatangan awal dari Kebijakan Simultan Internasional (SIMPOL) yang berusaha untuk mengakhiri kebuntuan yang biasa dalam menangani isu-isu global. Lucas menjadi penandatangan pada tahun 2006.

Pada 5 Agustus 2009, ia menghadiri pemakaman mantan Presiden Filipina Corazon Aquino. Dia adalah satu-satunya kepala negara asing yang hadir. Pada tanggal 30 Juni 2010, ia menghadiri pelantikan Benigno S. Aquino III, Presiden Filipina ke-15. Dia, sekali lagi, satu-satunya kepala negara yang menghadiri pelantikan dan pejabat pertama yang tiba di Filipina untuk peresmian..[butuh rujukan] Kedua kehadiran tersebut secara efektif memperkuat hubungan diplomatik Timor-Leste-Filipina, sejauh mana Filipina mendukung untuk kenaikan Timor Leste ke ASEAN menguntungkan meningkat.

Ramos-Horta adalah Anggota dari Global Leadership Foundation, sebuah organisasi yang bekerja untuk mendukung kepemimpinan yang demokratis, mencegah dan menyelesaikan konflik melalui mediasi dan mempromosikan tata pemerintahan yang baik dalam bentuk institusi demokrasi, pasar terbuka, hak asasi manusia dan supremasi hukum. Ia melakukannya dengan menyediakan, secara diam-diam dan dengan keyakinan, pengalaman para mantan pemimpin kepada para pemimpin nasional saat ini. Ini adalah organisasi nirlaba yang terdiri dari mantan kepala pemerintahan, pejabat senior pemerintah dan organisasi internasional yang bekerja sama dengan Kepala Pemerintahan dalam masalah terkait pemerintahan yang menjadi perhatian mereka.

Pada Agustus 2017, sepuluh penerima Hadiah Nobel Perdamaian, termasuk Ramos-Horta, mendesak Arab Saudi untuk menghentikan eksekusi 14 anak muda karena berpartisipasi dalam protes Arab Saudi 2011–12.

Ia juga seorang presenter televisi Horta Show di Radio-Televisão Timor Leste.

Riwayat Jabatan
  • Menteri Luar Negeri dan Penerangan (1975)
  • Menteri Luar Negeri dan Kerja Sama, Kabinet Pemerintah Konstitusional Pertama (2002—2006)
  • Perdana Menteri Timor Leste (2006—2007)
  • Menteri Pertahanan, Kabinet Pemerintah Konstitusional Kedua (2006—2007)
  • Presiden Timor Leste (2007—2012)
  • Menteri Negara dan Penasehat untuk Keamanan Nasional, Kabinet Pemerintah Konstitusional Ketujuh (2017—2018)
  • Presiden Timor Leste (2022—)

Penghargaan

Penghargaan Nobel

Uskup Katolik Roma Ximenes Belo dari Timor Leste dan Ramos-Horta bersama-sama dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian 1996 atas upaya mereka.

Penghargaan lainnya

Golden Plate Award of the American Academy of Achievement (2002)


~wikipedia

.
spirit
spirit spirit is offline
Mod

Post: 73.670
 
Reputasi: 1904

loading...
Reply
 

(View-All Members who have read this thread : 2
kentong3
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search





Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2022, Jelsoft Enterprises Ltd.