Waspadai Kanker Pada Anak
 
Go Back   Home > Kesehatan

Daftar
Lupa Password?


Upload Foto Video Umum Radio & TV Online

Waspadai Kanker Pada Anak

Loading...



 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

[Seks Edukasi] Waspadai Kanker Pada Anak

Kanker bisa menimpa siapa saja tanpa memandang golongan umur, termasuk anak-anak bahkan janin yang masih dalam kandungan sekalipun. Kanker pada anak dapat timbul di berbagai organ tubuh.

Tak sedikit anak-anak yang terserang penyakit itu. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan, penderita kanker bertambah 6,25 juta per tahun di seluruh dunia.

Di Indonesia, diprediksi tiap tahun ada seratus penderita baru dari 100.000 penduduk, 2 persen di antaranya atau 4.100 kasus merupakan kanker anak. Angka ini terus meningkat lantaran kurangnya pemahaman orangtua mengenai penyakit kanker dan bahayanya.

Kurangnya pengetahuan, serta ketidakmampuan si kecil mengungkapkan keluhan, menyebabkan kanker pada anak kerap baru terdeteksi setelah stadium lanjut. Orangtua dan keluarga berperan penting dalam kesembuhannya.


Kanker Anak Sulit Dikenali

Dalam banyak hal, kanker anak berbeda dengan kanker orang dewasa. Kanker anak hanya sekitar 2 persen dari seluruh penyakit kanker pada manusia, namun memberikan dampak tersendiri dan merupakan penyebab kematian yang bermakna pada anak.

Umumnya, kanker anak tidak mudah diketahui secara dini, karena pada tahap awal, jarang memberikan keluhan pada penderita, maupun gejala yang mudah dilihat. Sampai saat ini penyebab kanker pada anak masih belum jelas benar. Tapi diyakini bahwa kanker merupakan hasil interaksi dari berbagai faktor (multifaktorial).

Salah satu yang diduga menjadi penyebab adalah adanya penyimpangan pertumbuhan sel akibat cacat gen. Anak belum mendapat paparan cukup lama, sehingga faktor genetik juga sangat berperan. Akibat cacat pada sel, pertumbuhan sel jadi menyimpang dan tidak mau lagi dikendalikan.

Pengaruh lingkungan yang berinteraksi (faktor ekogenetik) dan berbagai cacat atau kelainan bawaan juga ditengarai ikut meningkatkan risiko kanker anak. Kemungkinan lain adalah faktor prakonsepsi. Ini bisa terjadi pada ibu-ibu yang mempunyai risiko tinggi, misalnya bekerja pada area sinyal radiasi.

Gejala kanker pada anak maupun bayi menjadi lebih susah diketahui, karena anak-anak tidak dapat merasakan atau menceritakan keluhannya. Oleh sebab itu, peranan orang-orang di sekitarnya, khususnya orang tua, sangat penting untuk mengenali gejala-gejala kanker pada anak, sehingga dapat segera dikonsultasikan pada dokter.


Gejala Kanker Hampir Serupa

Selain anak tidak merasakan apa-apa, kanker anak juga sulit dideteksi dini karena anak tidak bisa bercerita. Banyak gejala kanker anak yang tumpang-tindih, sehingga yang penting adalah menentukan apakah yang dialami anak kanker atau bukan. Jika sudah pasti kanker, baru kemudian ditentukan jenis, dan kemudian pengobatannya.

Kanker anak sendiri dikelompokkan ke dalam beberapa jenis, antara lain:

a. Leukemia (kanker darah)

Leukemia merupakan jenis kanker darah yang paling banyak dijumpai pada anak-anak. Leukemia mempunyai harapan sembuh dengan pengobatan yang tepat dan benar. "Gejala yang perlu diwaspadai dan sering ditemukan pada leukemia antara lain wajah pucat, lesu, lemah, demam yang tidak jelas sebabnya, perdarahan yang tidak jelas sebabnya, nyeri tulang, dan pembengkakan perut," jelas Djajadiman.

b. Kanker otak

Biasanya terjadi pada anak yang sudah lebih besar. Tumor pada otak dapat mengganggu fungsi dan merusak struktur susunan saraf pusat, karena terletak dalam rongga yang terbatas (rongga tengkorak). Gejala tumor otak yang harus diwaspadai adalah sakit kepala yang makin lama makin berat, disertai mual sampai muntah yang menyemprot akibat tekanan dari dalam kepala yang meningkat. Dapat pula disertai daya penglihatan berkurang serta penurunan kesadaran, bahkan bisa terjadi perubahan perilaku. Misalnya marah-marah, mengamuk, dan sebagainya. Bahkan, kalau sudah stadium berat, bisa menimbulkan kelumpuhan dan kejang.

c. Retinoblastoma (tumor mata)

Retinoblastoma adalah kanker mata yang sering dijumpai pada anak. Gejala yang perlu diwaspadai adalah adanya bercak putih di bagian tengah mata yang seolah bersinar bila kena cahaya. "Seperti mata kucing yang bercahaya pada malam hari," kata Djajadiman. Gejala lain adalah penglihatan terganggu, juling mendadak, dan bila telah lanjut, bola mata menonjol keluar.

Retinoblastoma menjadi salah satu penyebab kematian pada anak yang cukup signifikan, apalagi jika orang tua tidak mewaspadai gejala awalnya. "Jika gejala awal ditemukan, dengan pengobatan memadai, kanker mata ini bisa disembuhkan, meskipun kadang-kadang harus mengorbankan sebelah mata, misalnya."

d. Limfoma Maligna (kanker kelenjar getah bening)

Kadang-kadang, gejala limfoma maligna sulit ditandai. Beberapa penyakit lain bahkan memiliki gejala yang mirip. Salah satu gejala yang harus diwaspadai sebagai kanker kelenjar getah bening adalah bila terjadi pembengkakan progresif kelenjar-kelenjar getah bening di leher, ketiak, dan usus, tanpa disertai radang dan rasa nyeri. Bila timbul di kelenjar getah bening dalam usus, dapat menyebabkan sumbatan pada usus dengan gejala sakit perut, muntah, tidak bisa buang air besar, dan demam. Bila tumbuh di daerah dada, dapat mendorong atau menekan saluran napas, sehingga penderita mengalami sesak napas dan muka membiru.

e. Neuroblastoma (kanker saraf)

Pada anak yang paling sering terjadi di dekat ginjal, di daerah pinggang. Karena letaknya di dalam, deteksi dini kanker saraf juga agak sulit. Umumnya, pasien datang dalam keadaan agak lanjut. Selain di dekat ginjal, neuroblastoma dapat terjadi di daerah leher atau rongga dada, dan mata.

Bila terdapat di daerah mata, dapat membuat bola mata menonjol, kelopak mata turun, dan pupil melebar. Bila terdapat di tulang belakang, dapat menekan saraf tulang belakang dan mengakibatkan kelumpuhan yang cepat. "Tumor di daerah perut akan teraba bila sudah cukup besar. Penyebaran pada tulang dapat menyebabkan patah tulang tanpa sebab, tanpa nyeri sehingga penderita pincang mendadak," jelas Djajadiman.

f. Rabdomiosarkoma (kanker kelenjar otot)

Kanker ini dapat menyerang otot dimana saja, biasanya pada anak di daerah kepala, leher, kandung kemih, prostat (kelenjar kelamin pria), dan ######. Gejala yang ditimbulkan tergantung letaknya. Pada rongga mata, dapat menyebabkan mata menonjol keluar, benjolan di mata.

Di telinga menyebabkan nyeri atau keluarnya darah dari lubang telinga. Di tenggorokan menyebabkan sumbatan jalan napas, radang sinus (rongga-rongga di sekitar hidung), keluar darah dari hidung (mimisan) atau sulit menelan. Di saluran kemih menyebabkan gangguan berkemih. "Sementara bila menyerang otot anggota gerak, akan menimbulkan pembengkakan."

h. Osteosarkoma (kanker tulang)

Jenis kanker yang juga cukup banyak menyerang anak, khususnya anak yang agak lebih besar adalah kanker tulang primer, artinya timbul dari tulang, bukan dari tempat lain yang masuk ke tulang. "Biasanya ditandai rasa nyeri dan pembengkakan pada tulang," papar Djajadiman. Kanker tulang dapat menyerang setiap bagian tulang, tetapi yang terbanyak ditemukan pada tungkai, lengan, dan pinggul. Kadang-kadang didahului benturan keras, seperti jatuh dan sebagainya.


Kanker Anak Bisa Disembuhkan

Kanker pada anak bukan lagi penyakit yang mengerikan. Bahkan, penyakit kanker darah yang banyak diderita anak-anak dan dulu bisa dikatakan vonis mati itu kini dapat diobati sehingga penderita bisa sembuh. Semakin dini kanker ditemukan, peluang anak untuk sembuh kian besar.

Harapan sembuh menjadi lebih besar apabila anak penderita kanker dapat melewati masa hidup sesudah pengobatan paling sedikit 5 tahun (5-year survival), bahkan pada beberapa jenis kanker, memerlukan waktu lebih dari 5 tahun.

Penanganan dan pengobatan kanker pada anak tergantung jenis dan stadiumnya. Secara garis besar tidak jauh berbeda dengan pengobatan pada orang dewasa, yaitu gabungan antara operasi (mengangkat tumor), kemoterapi, dan radiasi, selain pengobatan suportif dan rehabilitasi pasca-operasi.

Pengobatan kanker pada anak bukan semata-mata memperpajang umur, tetapi selalu diupayakan mencapai kesembuhan.

Harapan untuk sembuh dan tetap bertahan hidup itu pula yang menjadi semangat anak-anak penderita kanker dalam menjalani masa pengobatan yang menelan waktu berbulan-bulan, bahkan beberapa tahun. Dukungan orangtua dan orang-orang di sekitarnya sangat berarti bagi mereka.

Di Indonesia, sudah ada Yayasan Onkologi Anak Indonesia (YOAI)yang peduli akan kanker pada anak. Kanker pada anak dapat diobati dan diupayakan sembuh bila ditemukan lebih dini. YOAI memfokuskan pada pentingnya deteksi dini kanker pada anak dan pemahaman orangtua akan gejala-gejala kanker pada anak.

Kontributor: dr. Djajadiman Gatot, Sp.A(K) dari Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSCM
andy_baex andy_baex is offline
National Level

Post: 1.860
 
Reputasi: 5

__________________
blog tutorial www.soloboys.blogspot.com
Loading...
       
loading...
Reply
 

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Waspadai Kanker Pada Anak nurcahyo Kesehatan 3
Faktor resiko kanker payudara pada pria nurcahyo Kesehatan 1
Masalah Kegemukan Pada Anak -anak nurcahyo Kesehatan 0
Hypospadi Pada Anak nurcahyo Kesehatan 0
Waspadai Kejang pada Anak andy_baex Kesehatan 0


Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2019, Jelsoft Enterprises Ltd.