Dampak Perceraian Terhadap Anak
 
Go Back   Home > Keluarga & Berumah Tangga

Daftar
Lupa Password?


Upload Foto Video Umum Radio & TV Online


Dampak Perceraian Terhadap Anak

Loading...



 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #1   Report Post  

[Perceraian] Dampak Perceraian Terhadap Anak

SALAH satu pihak yang paling menderita saat terjadinya perceraian orangtua, pastilah anak-anak. Karena itu, orangtua harus pintar-pintar membicarakan permasalahan ini agar buah hati tidak mengalami shock atau penurunan mental.




Perceraian pasangan suami-istri (pasutri) kerap berakhir menyakitkan bagi pihak-pihak yang terlibat, termasuk di dalamnya adalah anak-anak. Perceraian juga dapat menimbulkan stres dan trauma untuk memulai hubungan baru dengan lawan jenis. Menurut psikiater Amerika Serikat (AS) Thomas Holmes dan Richard Rahe yang meneliti tingkat stres manusia, perceraian adalah penyebab stres kedua paling tinggi, setelah kematian pasangan hidup.

Angka perceraian di Indonesia mungkin tidak setinggi di AS (66,6 persen perkawinan berakhir dengan perceraian) ataupun di Inggris (50 persen). Namun, kita tahu bahwa di Indonesia pun banyak perkawinan berakhir dengan perceraian, apalagi kalau melihat berita-berita tentang perceraian selebriti Indonesia akhir-akhir ini. Apa sesungguhnya dampak perceraian terhadap mental anak?


Umumnya, orangtua yang bercerai akan lebih siap menghadapi perceraian dibandingkan anak-anak mereka. Hal tersebut karena sebelum mereka bercerai, biasanya didahului proses berpikir dan pertimbangan yang panjang sehingga sudah ada suatu persiapan mental dan fisik.

Tidak demikian halnya dengan anak. Mereka tiba-tiba saja harus menerima keputusan yang telah dibuat orangtua, tanpa sebelumnya punya ide atau bayangan bahwa hidup mereka akan berubah. Misalnya tiba-tiba saja ayah tidak lagi pulang ke rumah, atau ibu pergi dari rumah, atau tiba-tiba bersama ibu atau ayah pindah ke rumah baru.

Hal yang mereka tahu sebelumnya mungkin hanyalah ibu dan ayah sering bertengkar. Atau mungkin ada anak yang tidak pernah melihat orangtuanya bertengkar, karena orangtuanya benar-benar “rapi” menutupi ketegangan antara mereka berdua agar anakanak tidak takut.

Kadang kala, perceraian adalah satu-satunya jalan bagi orangtua untuk dapat terus menjalani kehidupan sesuai yang mereka inginkan. Namun apa pun alasannya, perceraian selalu menimbulkan akibat buruk pada anak, meskipun dalam kasus tertentu dianggap alternatif terbaik daripada membiarkan anak tinggal dalam keluarga dengan kehidupan pernikahan yang buruk.

Jika memang perceraian adalah satu-satunya jalan yang harus ditempuh dan tak terhindarkan lagi, apa tindakan terbaik yang harus dilakukan orangtua untuk mengurangi dampak negatif perceraian tersebut bagi perkembangan mental anak-anak mereka? Artinya, bagaimana orangtua menyiapkan anak agar dapat beradaptasi dengan perubahan yang terjadi akibat perceraian?

Menurut M Gary Neuman, seorang pakar perceraian dari AS, ada tiga hal yang perlu dipatuhi saat pertama kali orangtua memberi tahu anak akan bercerai. Pertama dan yang paling penting adalah kedua orang tua harus bersama-sama memberi tahu anak-anak. Hal ini mesti dilakukan untuk menciptakan kesan kebersamaan saat rutinitas keluarga akan berubah. Ayah dan ibu memiliki waktu 45 detik pertama supaya perhatian anak-anak tidak berlarian ke mana-mana saat mendengar kalimat “Ayah dan Ibu tidak akan tinggal bersama lagi”.

Ada tiga pesan penting, terang dia, yang perlu disampaikan pada anak di waktu yang singkat itu, yaitu “Ayah dan Ibu sudah membuat kita berdua sedih, jadi rasanya untuk seterusnya lebih baik Ayah dan Ibu tidak tinggal sama-sama lagi”, “Kakak dan adik akan menghabiskan banyak waktu sama Ayah dan Ibu di rumah kita masing-masing” dan ”Ayah dan Ibu cerai sama sekali bukan salah kakak atau adik.


Gary meminta orangtua melatih sesering mungkin apa yang harus dikatakan di depan anak-anak. “Mungkin pada kumpul-kumpul pertama kali dengan anak-anak, jangan gunakan dulu kata cerai. Bicarakan saja tentang rumah yang jadi ada dua, yaitu rumah Ayah dan rumah Ibu,” katanya.

Setelah Ayah dan Ibu mengutarakan tiga pesan tadi, tetap terus temani anak-anak. Dengarkan apa yang mereka rasakan, mungkin mereka menangis atau marah. Temani mereka sambil mungkin dipeluk dan menjawab semua pertanyaan anak-anak.

Memang, masa ketika perceraian terjadi merupakan masa yang kritis buat anak, terutama menyangkut hubungan dengan orangtua yang tidak tinggal bersama. Berbagai perasaan berkecamuk dalam batin anak-anak. Pada masa ini, anak juga harus mulai beradaptasi dengan perubahan hidupnya yang baru.

Hal-hal yang biasanya dirasakan anak ketika orangtuanya bercerai adalah tidak aman, tidak diinginkan atau ditolak oleh orangtuanya yang pergi, sedih dan kesepian, marah, kehilangan, merasa bersalah, menyalahkan diri sendiri sebagai penyebab orangtua bercerai.

Perasaan-perasaan itu oleh anak dapat termanifestasi dalam bentuk perilaku suka mengamuk, menjadi kasar, dan tindakan agresif lainnya, menjadi pendiam,tidak lagi ceria, tidak suka bergaul, sulit berkonsentrasi, dan tidak berminat pada tugas sekolah sehingga prestasi di sekolah cenderung menurun, suka melamun, terutama mengkhayalkan orangtuanya akan bersatu lagi.

Proses adaptasi pada umumnya membutuhkan waktu. Pada awalnya, anak akan sulit menerima kenyataan bahwa orangtuanya tidak lagi bersama. Meski banyak anak yang dapat beradaptasi dengan baik, banyak juga yang tetap bermasalah bahkan setelah bertahun-tahun terjadinya perceraian. Anak yang berhasil dalam proses adaptasi, tidak mengalami kesulitan yang berarti ketika meneruskan kehidupannya ke masa perkembangan selanjutnya.

Tetapi bagi anak yang gagal beradaptasi, dia akan membawa hingga dewasa perasaan ditolak, tidak berharga dan tidak dicintai. Perasaan-perasaan ini dapat menyebabkan anak tersebut, setelah dewasa, menjadi takut gagal dan takut menjalin hubungan yang dekat dengan orang lain atau lawan jenis.

Beberapa indikator bahwa anak telah beradaptasi adalah menyadari dan mengerti bahwa orangtuanya sudah tidak lagi bersama dan tidak lagi berfantasi akan persatuan kedua orangtua, dapat menerima rasa kehilangan, tidak marah pada orangtua dan tidak menyalahkan diri sendiri, serta menjadi dirinya sendiri lagi.

Berhasil atau tidaknya seorang anak dalam beradaptasi terhadap perubahan hidupnya ditentukan daya tahan dalam dirinya sendiri, pandangannya terhadap perceraian, cara orangtua menghadapi perceraian, pola asuh dari orangtua tunggal dan terjalinnya hubungan baik dengan kedua orangtuanya.

Bagi orangtua yang bercerai, mungkin sulit untuk melakukan intervensi pada daya tahan anak, karena hal tersebut tergantung pada pribadi masing masing anak. Namun sebagai orangtua, dapat membantu anak untuk membuat mereka memiliki pandangan yang tidak buruk tentang perceraian yang terjadi dan tetap punya hubungan baik dengan kedua orangtuanya.

semoga bermanfaat ;) - okezone.com@-->
resi_dj
resi_dj resi_dj is offline
World Level

Post: 10.823
 
Reputasi: 53

__________________
Putri PetiR

Loading...
       





Reply With Quote     #2   Report Post  

Bls: Ortu Cerai, Anak Bagaimana?

Kalau si anak sudah pada dewasa cie, gak masalah, mereka kemungkinan besar hidup mandiri. Tapi kalau terjadi pada usia balita dan anak-anak yang seharusnya dapat perhatian dari kedua orang tuanya, kasihan dan mungkin merasa anak paling malang. Disinilah pihak kedua orang tua harus lebih memperhatikan gerak gerik dan tingkah laku si anak. Anak kemungkinan besar jadi murung, dan terbilang pendiam.

Dan disarankan agar orang tua tidak egois dan mementingkan diri sendiri.
Gia_Viana Gia_Viana is offline
World Level

Post: 10.647
 
Reputasi: 304

__________________
Asyifa





Reply With Quote     #3   Report Post  

Bls: Ortu Cerai, Anak Bagaimana?

ortu cerai anak gimana??

ya aku ini..
hidup gak jelas :)
Kalina
Kalina Kalina is offline
Mod

Post: 34.535
 
Reputasi: 360

__________________
Kunjungi juga, ya..!!
Kamus Gizi/Nutrisi

Health Wiki

Semoga Selalu Sehat!!





Reply With Quote     #4   Report Post     Original Poster (OP)

Bls: Ortu Cerai, Anak Bagaimana?

Kutip:
Oleh Gia_Viana View Post
Kalau si anak sudah pada dewasa cie, gak masalah, mereka kemungkinan besar hidup mandiri. Tapi kalau terjadi pada usia balita dan anak-anak yang seharusnya dapat perhatian dari kedua orang tuanya, kasihan dan mungkin merasa anak paling malang. Disinilah pihak kedua orang tua harus lebih memperhatikan gerak gerik dan tingkah laku si anak. Anak kemungkinan besar jadi murung, dan terbilang pendiam.

Dan disarankan agar orang tua tidak egois dan mementingkan diri sendiri.
siiiiiiiiiippp...nggak egoisnya gimana maksudnya neng?

Kutip:
Oleh Kalina Maryadi View Post
ortu cerai anak gimana??

ya aku ini..
hidup gak jelas :)

wew non kalin keren gityuuu kok
resi_dj
resi_dj resi_dj is offline
World Level

Post: 10.823
 
Reputasi: 53

__________________
Putri PetiR






Reply With Quote     #5   Report Post  

Bls: Ortu Cerai, Anak Bagaimana?

Keren apanya?
Ngeledek ye
Kalina
Kalina Kalina is offline
Mod

Post: 34.535
 
Reputasi: 360



loading...



Reply With Quote     #6   Report Post  

Bls: Ortu Cerai, Anak Bagaimana?

Kutip:
Oleh resi_dj View Post
SALAH satu pihak yang paling menderita saat terjadinya perceraian orangtua, pastilah anak-anak. Karena itu, orangtua harus pintar-pintar membicarakan permasalahan ini agar buah hati tidak mengalami shock atau penurunan mental.
tidak semua perceraian berdampak buruk bagi anak2. Ada banyak perceraian terjadi bahkan menolong anak2 itu sendiri demi keberlangsungan hidup mereka. namun perceraian itu bukanlah alternatif utama dalam menyelsaikan konflik rumahtangga...
spirit
spirit spirit is offline
Mod

Post: 73.775
 
Reputasi: 1907






Reply With Quote     #7   Report Post  

Bls: Ortu Cerai, Anak Bagaimana?

Kutip:
Oleh mojave View Post
tidak semua perceraian berdampak buruk bagi anak2. Ada banyak perceraian terjadi bahkan menolong anak2 itu sendiri demi keberlangsungan hidup mereka. namun perceraian itu bukanlah alternatif utama dalam menyelsaikan konflik rumahtangga...
sependapat..

tapi aku sebagai anak.. merasa hidup gak lengkap tanpa papa
papaku aja sekarang kabarnya gimana gak tau..
terakhir, beliau ada di Surabaya.. kerja..
Kalina
Kalina Kalina is offline
Mod

Post: 34.535
 
Reputasi: 360

__________________
Kunjungi juga, ya..!!
Kamus Gizi/Nutrisi

Health Wiki

Semoga Selalu Sehat!!





Reply With Quote     #8   Report Post  

Bls: Ortu Cerai, Anak Bagaimana?

Kutip:
Oleh Kalina Maryadi View Post
sependapat..

tapi aku sebagai anak.. merasa hidup gak lengkap tanpa papa
papaku aja sekarang kabarnya gimana gak tau..
terakhir, beliau ada di Surabaya.. kerja..
tentu kalin pasti ada yg kurang kl diantara keduanya ga ada d sisi kita
***mana bintangnya non
spirit
spirit spirit is offline
Mod

Post: 73.775
 
Reputasi: 1907






Reply With Quote     #9   Report Post  

Bls: Ortu Cerai, Anak Bagaimana?

Kutip:
Oleh Gia_Viana View Post
Kalau si anak sudah pada dewasa cie, gak masalah, mereka kemungkinan besar hidup mandiri. Tapi kalau terjadi pada usia balita dan anak-anak yang seharusnya dapat perhatian dari kedua orang tuanya, kasihan dan mungkin merasa anak paling malang. Disinilah pihak kedua orang tua harus lebih memperhatikan gerak gerik dan tingkah laku si anak. Anak kemungkinan besar jadi murung, dan terbilang pendiam.

Dan disarankan agar orang tua tidak egois dan mementingkan diri sendiri.

Kalo ga tau masalahnya jangan menilai negative, brow... Perceraian adalah operasi amputasi yang lebih baik dilakukan sebelum menyebar ke anggota tubuh yang lain dan menjadi busuk.
You ga pernah bisa nyelamin hati orang... suatu saat lu pasti ngalamin pahitnya perceraian. Tapi kadung lu udah nyakitin orang lain, pil pait itu lu telen sendiri. Dor!

saran lo baiknya bisa dipertanggungjawabkan...
asryibnuthoheb2
asryibnuthoheb2 asryibnuthoheb2 is offline
Village Level

Post: 65
 
Reputasi: 0






Reply With Quote     #10   Report Post  

Bls: Ortu Cerai, Anak Bagaimana?

Kutip:
Oleh mojave View Post
tidak semua perceraian berdampak buruk bagi anak2. Ada banyak perceraian terjadi bahkan menolong anak2 itu sendiri demi keberlangsungan hidup mereka. namun perceraian itu bukanlah alternatif utama dalam menyelsaikan konflik rumahtangga...
Sangat akurat jawaban anda bung.... Bintang buat kamu deh
asryibnuthoheb2
asryibnuthoheb2 asryibnuthoheb2 is offline
Village Level

Post: 65
 
Reputasi: 0

Reply
 


Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search





Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2022, Jelsoft Enterprises Ltd.