Lomba buat Cerpen
 
Go Back   Home > Cerita Pendek Cerpen, atau Bersambung

Daftar
Lupa Password?


Upload Foto Video Umum Radio & TV Online


Lomba buat Cerpen

Loading...



 
Reply
 
Thread Tools Search this Thread
Reply With Quote     #21   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

cerpennya bang xraith dejavu bgt, kayak sudah pernah baca dimanaaa gitu.. tp mungkin hanya terinspirasi.
nizhami
nizhami nizhami is offline
Continent Level

Post: 6.512
 
Reputasi: 155

__________________
INDBONEKSIA
Loading...
       





Reply With Quote     #22   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

yap..
sudah pernah di post dimana2 sebelumnya...

di koran dan blog
xraith
xraith xraith is offline
National Level

Post: 1.457
 
Reputasi: 3






Reply With Quote     #23   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

trus yang buat sapa min
chickenfighter
chickenfighter chickenfighter is offline
World Level

Post: 15.240
 
Reputasi: 38

__________________
SUDAH BEDA APA EMANG BEDA





Reply With Quote     #24   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

Silahkan mas/mbak chickenfighter dicek kesini, ini salah satunya,

http://fisan.wordpress.com/2006/06/0...gagah-pergi-2/
nizhami
nizhami nizhami is offline
Continent Level

Post: 6.512
 
Reputasi: 155

__________________
INDBONEKSIA





Reply With Quote     #25   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

yieee.... gapapa deh, soalnya syifa-feehily gak bilang harus karya yang belum dipublikasikan, masih bisa diikutsertakan asal dibikin sendiri
(amanat dari pembuat thread-dia sedang sibuk)
feehily feehily is offline
Village Level

Post: 36
 
Reputasi: 0

__________________
MENYEM-MENYEM...


loading...



Reply With Quote     #26   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

Cerita Pendek(cerpen)

Cerpen
...tamat



Pendek kan?
gLB-876
gLB-876 gLB-876 is offline
Continent Level

Post: 2.277
 
Reputasi: 2






Reply With Quote     #27   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

Kutip:
Oleh gLB-876 View Post
Cerita Pendek(cerpen)

Cerpen
...tamat



Pendek kan?
huahahaha...
ada sedihnya, ada lucunya juga.

kerend eh pokokna mah....
singkat, padat dan berisi.
xraith
xraith xraith is offline
National Level

Post: 1.457
 
Reputasi: 3






Reply With Quote     #28   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

Kutip:
Sesuatu memang tak pernah terasa begitu berharga ketika masih kita miliki tapi terasa begitu perih rasanya saat kehilangan.
qUote yang benar2 berdasarkan pengalaman hiDup pastinya...

Makiiiinnnn keyeeennn tUlisan mBak pUtriii @-->@-->=b==b=

ajarin aku nULisss dOng mbakk?? hEhehehehe... gaK pOsting di MP lagi ya? kesian dianggurin gitu... tetap sehat ya mbak... saLam untuk si kecil...

>%|
carpediem
carpediem carpediem is offline
City Level

Post: 155
 
Reputasi: 0






Reply With Quote     #29   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

"Used To Be Mind"



Mareta yang sedang menonton TV kaget, tiba-tiba handphone nya bergetar



1 message received

^NiEt^

Tha, besok jangan lupa ya ke ultah nya Fero! Di tempat biasa jam 7pm..C u..



Langsung saja Reta menelpon sahabatnya itu.



”Niet, besok siapa aja yang bakal dateng??”

”setau gue si ada Romero, Adri, Billy, Risty,gue, & lu”

“okeh2, besok gue usahain dateng d...See yu..”

“bye”



Sejenak Reta berfikir, “gue, Fero, & Antoinette kan udah bersahabat cukup lama.. kenapa Fero gak bilang langsung atau setidaknya sms gue??”. pikirannya begitu campur aduk.



”huh, daripada aku mikir macem-macem mending curhat sama Romero (yang biasa dipanggil Rome) deh”.



Rome adalah salah satu temen cowok Reta yang suka dia gangguin buat diajak curhat kalo lagi kepepet.



”duh!! Rome, angkat donk...” Reta berharap.

”halo..” jawab Rome lemas.

”Finally,lu kenapa sih?” Reta bete

”gue baru bangun say, ada ap??”

”lu diundang Fero ga??”

”yup, what happen?? To the point donk..

”gue bete!! Kenapa Fero ga bilang lansung ke gue kalo diundang makan ama dia?? Gue kan sahabat dia dari SD, Niet aja di telpon lansung.. tapi gue taunya malah dari Niet bukan dari Fero..sedih gue...jangan-jangan dia uda ga anggep gue sahabatnya” tetap dengan emosi yang amat sangat.

“Calm down say.” Rome berusaha menenangkan Reta.

“mungkin Fero gak sempet makanya dia ga SMS ato telpon lu, jangan mikir yang aneh-aneh dulu deh.. lu sekarang juga udah kuliah, udah gede lagian lu maklum lah kan dia udah ga satu sekolah ama kita. Buat ketemunya juga susah”.

“lu ngapain manggil gue say sgala si! Gw bilangin ce lu baru tau rasa!Dasar lu memanfaatkan keadaan!” Reta marah-marah lagi.

“Iya, iya gue ngerti” Reta pasrah, kata-kata Rome seakan menancap di hati Reta.

“yee..enjoy aja lagi..besok gue ada latihan bola tapi gue usahain dateng deh.. btw, udahan dulu y gue mau ngapel kerumah cewek gue dulu.. jangan jadi negative thinking gt donk, oke! Bye..”



Pikirannya kembali ke saat-saat Reta masih SMP, ketika semuanya masih mudah untuk dijalani dan dipahami.. ia sadar kalau seiring berjalannya waktu makin banyak masalah yang akan timbul dan harus mulai untuk berfikir dewasa karena dalam bersahabat walaupun sudah 9tahun tetap akan ada masalah tidak mungkin semua berjalan mulus..



“mungkin gue aja yang terlalu egois dan ga dewasa ya??, tapi gue masi males buat dateng besok..uuh..bingung!! ada Adri lagi” Reta bergumam sambil memasuki tangga kamarnya.



Reta tidak sadar kalau sebenarnya hal yang paling ia pikirkan karena...



Keesokan harinya..



”Fero...happy birthday ya!! Sorry, gue lum dapet kado buat lu.. gue sibuk banget..” Reta beralasan karena dia memang bingung mau kasih kado apa buat sahabatnya itu.

” gak pa2 kali Ta, ga usah repot-repot lah, lu dateng aja udah cukup..” Fero tersenyum tulus..



Reta menjadi benar-benar merasa jadi tidak enak hati karena sudah berfikir macem-macem tentang Fero padahal dia begitu tulus.

Tidak lama kemudian Billy datang..

”hi Fero, happy birthday ya.. ni kado buat lu”

“duh, repot-repot lu..thx ya..” Fero terlihat senang.

“btw, mana si Adri? Biasanya lu berdua dia terus kan??hehehe..” Fero melirik Billy sambil tertawa lepas..

“bentar lagi, dia lagi ke toko buku” sambil agak kikuk..

“Ta, gimana kuliah lu?” Billy, mengalihkan pembicaraan.

“Ya, lumayan lah” Reta menjawab sekenanya karena mencari sosok Adri yang belum datang-datang.

“woi!!nglamun aja lu, kenapa? Ta, ntar Niet maw kasi tau sesuatu ke lu tentang Adri loh!! Ya kan Bil?” Ujar Fero kepada Billy.

”iya, tapi gue ama Fero ga bisa bilang dulu ke lu soalnya gue bisa dibunuh ama Adri kalo ampe ngomong”

”Ooo...”, Reta kecewa.



Sementara menunggu Adri hatinya berdetak begitu kencang,,sudah lama tidak bertemu jadi rasanya ingin cepat bertemu.. ia begitu penasaran tentang apa yang bakal terjadi nanti..apakah Adri akan menyatakan cinta nya lagi ke Reta??

Reta diam dengan pikirannya sendiri sampai tidak memperdulikan Fero dan Billy..

Reta bary tesadar setelah Romero datang..



”hi guys! Fero, happy birthday ya.. sorry gue telat, gue tadi latian bola dulu buat tanding minggu depan”.

“ga masalah, ada yang lum dateng juga kok..Billy, lu telpon Adri kek masa lama banget” Fero langsung bertanya ke Billy setelah berbasa basi dengan Rome .

Tidak lama setelah Rome datang Risty juga datang..

”sorry Fer, gue ga bawa kado..nyusul ya..kata Risty memelas.

Fero mengangguk..



Baru akan menelpon Adri, tiba-tiba..



“ tu anaknya dateng!” Reta reflek berteriak..

Fero, Billy dan Rome kaget dan bingung mendengar Reta begitu bersemangat memanggil Adri.

Di belakang Adri kebetulan juga ada Niet.



”Udah deh Niet, ngomong sekarang aja kan udah pada ngumpul.. pasti da pada penasaran tu..” Fero berusaha membujuk Niet untuk mengatakan rahasianya.

Niet lingung, “ah, ga penting kok..”

“Gw pengen ke WC nih, WC dulu ya!” Reta langsung berdiri.

“gw ikut” ujar Fero.

“me too” Risty ikut-ikutan.



Sampai didalam WC Reta masih berusaha tenang, untung Risty langsung memaksa Fero untuk cerita apa yang terjadi dan akhirnya Fero cerita kalo Adri dan Niet jadian. Buat Reta, bagai petir di siang bolong.. ia begitu tidak siap dengan kenyataan itu..Reta sangat tidak menyangka hal itu bakal terjadi.. sahabatnya sendiri, yang tau semua tentang perasaan Reta ke Adri.. walaupun Adri dan Niet memang satu kuliah tapi Reta tetap tidak menyangka, tetap kaget karena Reta begitu yakin Niet tidak akan mungkin suka dengan Adri. Reta kaget, benar-benar kaget..ia sangat ingin pulang saat itu juga , paling tidak pergi dari suasana yang nantinya akan kaku.. Reta tetap berusaha tegar seakan tidak tau apa-apa karena itu pesta ulang tahun sahabatnya dan ia tidak ingin merusak semuanya karena keegoisan hatinya.. Reta, Fero,&Risty kembali ke cafe dengan kebenaran yang telah terungkap walaupun tidak dari mulut Niet, sahabat yang telah 9tahun ia jalani dengan Niet dan Fero..



Begitu duduk Reta langsung SMS Risty..

1 message received

^REta hp^

Gue mau cari kado buat Fero, lu mau ikut?



Tidak lama Reta mendapat balasan dari Risty



1 message Rceived

^R!sTy hp^

Gue juga mau ikut, bilang aja kita mau pulang duluan tapi ntar kita pesen ke Niet buat nahan Fero supaya ga pulang, Oke?



”Fer, gue ama Risty pulang duluan ya..” Reta pamit

“Gue juga”, belum sempat Fero jawab kecap juga minta pulang.

“yaa, kok lu berdua kok gitu si ama gue.. tega banget..” Fero kecewa..

“ maaf deh..duluan ya semua” Reta dan Risty langsung kabur.



Dalam hati Reta begitu sakit menerima kenyataan hubungan Adri dan Niet.. Reta sedang berusaha bergelut dengan hati kecilnya.. Reta ingin berusaha menerima karena kejadian itu sudah 4tahun berlalu.. Niet juga sahabat yang telah bersma selama 9tahun..apakah hanya karena Adri ia harus memusuhi Niet??. Dalam kebisuan itu Risty membuyarkan pikiran Reta..

” mau kasih kado apa ni Reta??”

”ehm.. biar cepet cake aja kali ya, gimana? Reta menjawab tanpa berfikir dulu.

”oke lah daripada Sisca ntar pulang karena Niet ga mungkin nahan Fero terlalu lama di cafe.” Risty langsung setuju.



Beberapa menit kemudian mereka sudah samapai lagi di cafe dan membawa cake lengkap dengan lilin nya..

”SURPRISE!!!!” teriak Reta dan Risty bersamaan..

”thx banget..” Fero terlihat sangat senang.” Jalan sekarang aja yuk, ntar keburu malem” sahut Billy.



Sepanjang jalan Reta hanya menahan diri untuk tidak menangis..untuk tetap tegar melihat Adri&Niet gandengan tangan didepannya. Karena tidak kuat Reta memutuskan untuk pulang..



Dirumah Reta juga langsung menuju kamarnya, ia ingin semdiri untuk menenangkan pikirannya..untuk memikirkan apa yang ia alami tadi. Pikirannya kembali ke saat 4 tahun yang lalu ketika masih bersamaAdri.. Ketika Reta rela melakukan apa saja untuk bisa kembali ke Adri setelah putus tanpa sebab yang jelas karena Adri adalah cinta pertama Reta jadi dia begitu cinta mati.. ketika Reta baru menegenal apa itu cinta, semua karenaAdri.. Ketka ia begitu ingin mati.. Sudah begitu sering ia putus sambung dengan Adri tapi akhirnya bersama lagi dan ketika tadi ia begitu yakin Adri akan mengungkapkan perasaan nya yang ternyata malah sebaliknya..begitu menyakitkan..yaa..tiba-tiba semuanya kembali di dalam pikirannya.. Reta begitu tidak rela melepaskan Adri ke Niet.. disaat bimbang dan kecewa itu Reta berdoa:

Tuhan, kalau memang aku harus melepaskan Adri sekarang aku akan berusaha menerima semuanya.. tapi tolong beri aku kekuatan dan izinkan aku menangis untuk yang terakhir buat Adri setelah ini aku tidak akan menangis untuk Adri.. Aku tau mungkin Kau sudah bosan dengan janjiku untuk tidak menangis karena Adri tapi aku akan berusaha menepatinya sekarang karena Adri jadian dengan sahabatku dan aku tau gimana Niet... lebih baik Adri bersama Aniet daripada ia harus dengan orang yang belum ia kenal betul.. Tuhan.. aku harus benar-benar melupakan Adri sekarang.. mungkin ini jawaban mu untukku selama ini.. Mungkin aku belum berjodoh sama Adri jadi mau berusaha seperti apapun tidak akan bersama.aku mau Adri bahagia..aku mau sahabatku juga bahagia tanpa perlu terbeban karena perasaanku.. Berilah aku hati yang lapang.. Adri, aku akan tetap menyimpan perasaan ini dan semua kenanagan kita..210201..Amin..



” hah, leganya... Aniet selamat ya..jaga Adriku baik-baik..semoga lu berdua awet..amin..Cuma doa yang bisa gue kasih buat lu berdua.. gue mau dua orang yang penting dan gue sayang bahagia” teriak Reta tulus.. Jangan biarkan aku jadi orang yang egois,yang ga dewasa.. sebenarnya pengen banget marah-marah ke Niet karena merebut Adri yang udah aku sayang dari SMP tapi sekarang kenyataan nya beda..orang yang disayang Adri bukan aku lagi.. dan aku harus menghargai itu..Ya setidaknya hari ini aku sudah berusaha..GOOd Job Ta!!
shera shera is offline
Home Level

Post: 1
 
Reputasi: 0






Reply With Quote     #30   Report Post  

Re: Lomba buat Cerpen

apa ya?


itu kata yang hanya bisa kuucapkan






nyambung:p:p:p:p:p:p:p:p:p:p:p
lovelybyrne
lovelybyrne lovelybyrne is offline
City Level

Post: 469
 
Reputasi: 2

__________________
Reply
 


Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search




Similar Threads
Thread Original Poster Forum Replies
Cerpen: Senja di Karimunjawa Kalina Cerita Pendek Cerpen, atau Bersambung 0
Cerpen elbar Cerita Pendek Cerpen, atau Bersambung 0


Pengumuman Penting

- Pengumuman selengkapnya di Forum Pengumuman & Saran


Cari indonesiaindonesia.com
Cari Forum | Post Terbaru | Thread Terbaru | Belum Terjawab


Powered by vBulletin Copyright ©2000 - 2021, Jelsoft Enterprises Ltd.